11 Julai 2017

CATATAN CIKGU ZUL : ALKISAH GURU TAMPAR PELAJAR, MUDAHNYA MENGHUKUM, SENANGNYA MEMAKI HAMUN, BENARKAH GURU ITU BERSALAH?


Kisah guru yang menghukum pelajar apabila didedahkan di akhbar memang laku bagaikan pisang goreng panas yang menjadi rebutan di Warung Mak Kiah di Kuala Krai. Warga yang sentiasa dahagakan sesuatu kisah yang sensasi di media sosial akan berlumba-lumba meninggalkan komen yang menghentam, memaki, menghina, dan menyalahkan guru tersebut wahal kes itu masih dalam siasatan dan guru yang dituduh itu belum tentu bersalah. Apabila membaca satu persatu komen-komen yang dilontarkan saya berasa amat sedih dengan pandangan masyarakat mengenai guru. Mereka sentiasa mencari peluang dan ruang untuk menghentam dan memperlekeh warga guru keseluruhannya sehingga mereka terlupa tanpa pengorbanan, asuhan, dan didikan guru  mereka akan “buta” untuk menikmati indahnya duniawi. Sewaktu menghayati dan meneliti setiap komen yang diberikan hati menjadi sayu dan pilu kerana segelintir daripada yang memberikan komen itu merupakan golongan dewasa yang berjawatan dan “berkarisma”. Namun begitu, sayang seribu kali sayang di gelanggang media sosial mereka nampak terlalu nazak dan terdesak untuk menjadi hero mengutuk dan mencaci.

LAPORAN “NASI TAMBAH”

Kebanyakan kes yang disensasikan di suratkhabar ini hanyalah menurut pandangan satu pihak sahaja. Komen daripada pihak polis hanyalah mengesahkan laporan yang dibuat itu sambil memaklumkan bahawa kes tersebut masih dalam siasatan. Frasa “kes masih dalam siasatan” bermaksud yang dituduh bersalah tidak semestinya bersalah. Semua cerita yang disampaikan oleh wartawan yang menulis hanyalah berdasarkan cerita daripada yang melaporkan kes. Biasanya, wartawan itu langsung tidak menyampaikan berita yang keluar sendiri daripada mulut guru yang terbabit. Ibu bapa atau penjaga yang melaporkan kes itu pun tidak berada dalam kejadian tetapi susunan kata-kata apabila menceritakan kejadian amat indah dan menarik, yang salah guru, yang tidak salah hanyalah anak mereka sahaja. Persoalannya, daripada siapakah mereka mendapat berita yang dilaporkan itu? Sudah tentu tukang cerita ialah anak mereka sendiri dan rakan-rakannya (mungkin). Bolehkah berita itu dipercayai? Tepuk dada tanya selera. Kebanyakan murid apabila bercerita sesuatu insiden sebegini kepada ibu bapa mereka akan sepakat menyalahkan guru kerana rasa marah dihukum. Ibu bapa pula terlalu mempercayai anak sehingga tergamak membuat keputusan yang akhirnya tidak menyebelahi mereka.

Kes sebegini kebanyakannya disensasikan dengan menokok tambah cerita supaya guru nampak amat kejam dan tidak berperikemanusiaan. Golongan ini sanggup berdrama dengan mencipta skrip agar berita yang dikeluarkan di akhbar itu benar-benar menunjukkan bahawa mereka merupakan pihak yang teraniaya dan guru yang terbabit adalah jahat. Apabila berita tersebut menjadi tular, masyarakat pula tanpa berfikir panjang akan terikut-ikut dengan tindakan si tukang cerita sehingga sanggup melontarkan pelbagai komen yang berbentuk cacian dan makian terhadap guru tersebut dan profesion perguruan keseluruhannya. Saya tidak menyalahkan sesiapa dalam hal ini kerana saya melihat sesuatu berlandaskan akal yang rasional. Pepatah Melayu ada mengatakan ‘tepuk sebelah tangan tak akan berbunyi’, maknanya tanpa adanya sebab dan alasan yang munasabah hanya orang yang tidak ada akal sahaja yang akan bertindak tidak waras. Guru merupakan manusia dan cara mereka bekerja juga dikawal oleh pelbagai peraturan. Dalam melaksanakan tugas dan tanggungjawab mendidik memang ada yang tersasar tetapi saya yakin pihak pentadbir sekolah tidak akan membiarkan guru itu terlepas daripada hukuman. Walau bagaimanapun, ada kalanya hati dan jiwa guru remuk dan luluh dikerjakan dengan karenah biadab sebilangan pelajar yang memang tidak dapat dilentur dan dibentuk.

Kes yang sudah diselesaikan di sekolah dengan rundingan dan perdamaian, disebabkan rasa tidak puas hati serta didorong oleh rasa riak mencipta kontroversi demi meraih simpati masyarakat, sebilangan ibu bapa sanggup membuat laporan polis. Tindakan ini bukan suatu kesalahan malahan amat digalakkan jika pihak yang melaporkan kes itu benar-benar berdiri di atas lantai kebenaran. Akan tetapi, segelintir pihak yang terbabit sanggup melakukan ulang tayang kes seolah-olah tindakan itu dilakukan oleh guru wahal bukan. Drama mengada-adakan apa yang tiada ini ditayangkan tanpa mengira dosa. Dengan niat untuk meremehkan martabat guru dan memusnahkan masa depan guru terbabit, rasa insaf dan memaafkan sanggup diketepikan. Sumbangan guru dalam melakukan kebaikan dan berkorban dalam mendidik dan mengasuh anak mereka sengaja dipadamkan dari mata fikir dan mata hati mereka. Yang mereka mahu biarlah guru itu ditamatkan perkhidmatannya. Oleh sebab itulah, mereka sanggup memperbanyakan ramuan fitnah dalam laporan yang dibuat. Itulah cerita yang masyarakat selalu alpa apabila membaca kes yang melibatkan guru di media sosial atau di akhbar.

GURU ITU BERSALAH?

Cerita guru rotan pelajar hingga berdarah, guru tampar pelajar hingga bengkak, guru tendang pelajar, guru maki pelajar, guru tumbuk pelajar yang dipaparkan di akhbar memang mengundang rasa marah di hati kita apabila membacanya. Jika diturutkan hati, mahu sahaja rasanya kita ringankan tangan dan kaki untuk membalas balik perbuatan guru itu. Akan tetapi, kita jangan lupa bahawa berita yang kita baca dan gambar yang kita lihat itu tidak semestinya benar. Wartawan yang mengatur indah bahasa laras laporannya itu, tidak berada di tempat kejadian. Ibu bapa yang rancak bercerita dan petah berbicara itu juga tiada di tempat kejadian. Yang ada di tempat kejadian itu hanyalah murid dan guru dan di atas sana yang melihat perbuatan mereka tanpa jemu ialah Tuhan Yang Maha Esa. Untuk pengetahuan, kebanyakan kes sebegini pihak yang selalu menang ialah guru. Akan tetapi, kenapakah wartawan tidak menulis berita itu? Hal ini disebabkan wartawan-wartawan ini cuma menunggu berita jatuh ke riba dan kemudian pergi ke balai polis untuk mengesahkan kejadian. Selepas berita itu keluar dan mendapat perhatian mereka berasa puas kerana tugas telah disempurnakan dengan jayanya. Pernahkah mereka berjumpa sendiri dengan guru yang dituduh? Pernahkah mereka bertanya terlebih dahulu kepada kepala sekolah? Pernahkah mereka fikirkan kesahihan sesuatu berita sebelum menjajanya di media? Jawapannya, hanya mereka sahaja yang tahu.

Kemenangan selalunya berpihak kepada guru. Kasihan guru, mereka sanggup menelan segala cacian, makian, umpatan, dan hinaan masyarakat tetapi tugas hakiki tidak sesekali mereka ketepikan. Rasa pedih dan sakit yang menghiris sembilu hati terpaksa dilupakan apabila mengenangkan tugas wajib diri adalah untuk menyampaikan ilmu. Setiap kesalahan murid dan ibu bapa mereka guru maafkan tanpa rasa dendam. Guru tidak tergamak melakukan sidang media, mencari wartawan, atau membuat laporan polis akibat kesilapan ibu bapa dan pelajar sendiri. Semuanya tersimpan rapi di hati dan disusun baik dalam lipatan memori. Mungkin kita tertanya-tanya? Jika tidak bersalah, kenapakah guru tersebut tidak menyaman pihak yang membuat laporan itu? Biar saya lanjutkan perkongsian ini, bayangkan jika guru menyaman pihak yang terbabit? Berapa banyak masakah yang akan terbazir? Mampukah yang melaporkan itu membayar saman atau menanggung segala kos turun naik mahkamah? Sebenarnya, saya segan mahu menceritakan latar belakang keluar pelajar yang selalu melakukan tindakan sebegini. Rata-ratanya mereka merupakan golongan bependapatan rendah dan sederhana. Jiwa mereka amat sensitif sehingga perkara kecil pun sanggup diperbesar. Lantaran itu, bagi golongan guru yang memahami, mereka sanggup menyelesaikan kes sebegini di meja rundingan. Biarlah mereka dipandang serong. Biarlah diri mereka dimaki. Biarlah kerjaya mereka dihina. Tidak mengapa, suatu masa yang betul itu akan terselak juga.

AKAL BIAR BERAKAL


Masyarakat yang ketagihan berita dan suka melontarkan pandangan serta komen di media sosial harus rasional dengan setiap kata yang ditulis kerana semua orang akan membaca komen-komen tersebut. Kita mungkin sempurna pada penilaian diri kita sendiri tetapi di mata orang lain kesempurnaan itu tiada. Sebelum kita menghukum, menghina, dan mencaci orang lain kita harus cermin diri kita terlebih dahulu, apakah kita cukup bagus untuk memperlakukan orang lain sebegitu? Jangan terlalu ghairah untuk mendapatkan perhatian sehingga kita menghadam fitnah lantas menyemarakkan rasa amarah melulu. Kita jangan lupa setiap kata yang kita tulis mencerminkan keperbadian diri kita yang sebenarnya. Setiap fitnah yang kita tabur juga akan ada balasannya. Dunia mungkin mengiktiraf kemenangan kita ke atas pihak yang teraniaya tetapi di akhirat nanti kita perlu menjawab setiap kemungkaran yang telah kita lakukan itu. Semua masalah ada jalan penyelesaian dan setiap penyelesaian itu kadang-kadang melukakan tetapi andai kita terima dengan keikhlasan, insyallah semuanya akan menjadi indah dan manis. Sebelum kita sakiti hati orang lain, kita sakiti hati kita sendiri dahulu. Jika kita rasa kesakitan itu menyakitkan maka kita jangan lakukannya ke atas orang lain.

Budaya membenci golongan guru atau pendidik yang kian bercambah di jiwa masyarakat kita harus dikikis. Golongan guru kian matang dalam melaksanakan tanggungjawab. Jika segelintir guru melakukan kesalahan, percayalah mereka akan berhadapan dengan tindakan tatatertib dan akan diberikan hukuman yang setimpal dengan silap yang mereka lakukan. Jika kita membaca sesuatu berita tular baik berkaitan dengan guru atau apa-apa sahaja, sekiranya kita tidak tahu duduk perkara sebenar, kita jangan terlalu mudah merenjiskan kata-kata yang berbentuk cacian atau penghinaan kerana terlajak perahu boleh diundur terlajak kata buruk padahnya. Hidup ini mudah untuk dilayari. Jika kita menghormati orang maka kita akan dapat penghormatan yang setimpal. Jika kita memuliakan semua manusia tanpa mengira darjat, keturunan, kelakuan, dan latar belakang maka kita akan mendapat keberkatan. Sejahat-jahat manapun insan, hatinya akan lembut jika disirami dengan kasih sayang sesama insan. Guru banyak berbakti kepada setiap insan. Mereka memberikan kita asuhan dan didikan sehingga kita menjadi seperti hari ini. Salah macam manapun seseorang guru, ingatlah jasa dan pengorbanannya tetap mengatasi kesilapan yang dilakukannya itu. Semuanya akan jadi indah jika kita saling memaafi dan menyanjungi.

Catatan Pendidik Bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin

Sibu Sarawak. 

04 Julai 2017

CATATAN CIKGU ZUL : BUDAYA SERBU TAPAK PEMBUANGAN SAMPAH, BUKAN BUDAYA TETAPI MERENDAHKAN MARTABAT KITA.


Seketika waktu dahulu, kita digemparkan dengan tindakan sekelompok masyarakat kita yang berkampung di tempat pembuangan sayap ayam sehingga mencetuskan pelbagai polimek dalam kalangan masyarakat. Kebanyakannya mencaci dan mengeji tindakan tersebut kerana tindakan mengambil balik “sayap ayam” yang telah dibuang (tanpa diketahui puncanya) itu kelihatan amat jijik dan meloyakan. Bagi mereka yang terlibat tindakan mereka itu mungkin tidak berniat apa-apa, tujuan mereka mungkin didorong oleh beberapa perkara yang mendatangkan kemaslahatan kepada mereka. “Sayap Ayam” yang digali itu boleh dijual semula di pasaran atau dijadikan hidangan santapan keluarga. Persoalannya, adakah tindakan tersebut logik terutama sekali apabila mereka menjual “sayap ayam” tersebut kepada orang yang tidak tahu dari manakah “sayap ayam” itu diperoleh? Pada pandangan saya, apabila sesuatu benda itu dibuang di tapak pelupusan sampah atau ditimbus dengan tanah oleh pihak tertentu, maknanya jika yang dibuang itu ialah makanan, kita harus ingat bahawa makanan itu tidak boleh dimakan. Kita tidak diberitahu sebab musabab makanan tersebut dibuang atau ditimbus sebegitu. Janganlah pula kita sampai hati gali balik semata-mata kerana rasa sayang. Terdesak sangatkah kita sehingga tergamak memalukan diri apabila tindakan tersebut diviralkan dan menjadi tular di media sosial.

Hari ini, kes sebegini berulang lagi, pesta mengutip buah epal beramai-ramai di tapak pelupusan sampah mula menjadi viral dan tular di media sosial. Satu lagi tindakan yang boleh dianggap memalukan bagi warga Sarawak. Jumlah mereka yang terlibat mungkin tidak sampai 20 orang tetapi perbuatan mereka itu boleh menjatuhkan maruah berjuta-juta orang yang tinggal di tanah bertuah ini. Apakah tujuan mereka berbuat demikian? Seyogianya saya ingin mengingatkan bahawa sampah tetap sampah dan jika boleh sampah berbentuk makanan dan minuman yang telah dibuang ini janganlah kita tergamak mengambil dan menjualnya kepada orang lain. Apatah lagi menjamu keluarga dengan makanan sebegitu. Walaupun telah dibersihkan atau diproses dalam bentuk lain, amatlah tidak elok kerana tindakan kita itu menggambarkan seolah-olah kita mengalami krisis bekalan makanan. Kita mungkin beranggapan tindakan kita mengambil balik makanan yang telah dibuang itu baik tetapi bagi orang lain yang tidak berada di tempat tersebut mereka beranggapan yang bukan-bukan sehingga komen-komen yang diberikan boleh menaikan kemarahan. Hal ini dikatakan demikian kerana kecenderungan individu kurang cerdik apabila melontarkan pandangan di ruangan komen di Facebook biasanya mengaitkan tindakan sebegitu dengan kaum, agama, bangsa, dan negeri (wilayah). Komen-komen sebegini boleh mencetuskan perbalahan sehingga mengaitkan pelbagai isu-isu yang memalukan dan menyuburkan geram dalam kalangan pembaca.


ADUHAI KAKI VIRAL

Orang yang bertanggungjawab menviralkan perbuatan sebegini seharusnya berfikiran lebih matang dan rasional sebelum berbuat demikian. Perkara-perkara sebegini bukannya elok diviralkan kerana tindakan kita itu ibarat menelanjangi diri kita sendiri juga. Sewajarnya, sebagai golongan yang berpendidikan dan berilmu kita dapat memikirkan impak positif dan negatif sekiranya kita memviralkan sesuatu kepada umum. Jika niat kita hanya untuk menambah “like” atau seronok membaca cacian dan umpatan daripada masyarakat terhadap gambar atau video yang diviralkan itu, lebih baik jangan. Saya merayu kepada kaki viral ini supaya viralkan perkara-perkara yang mendatangkan kemaslahatan bersama kepada masyarakat. Janganlah tergamak memviralkan perkara-perkara sebegini. Janganlah mengambil kesempatan untuk memalukan orang lain dengan melakukan perkara-perkara sebegini kerana satu jari yang kita tundingkan kepada orang lain itu tanpa sengaja empat jari pula ditundingkan kepada diri kita sendiri. Kita mungkin mendabik dada kerana kita anggap diri kita “Juara Viral” tetapi apakah maknanya semua itu jika apa yang kita viralkan itu tidak membawa impak positif kepada masyarakat. Silap-silap kita sendiri yang menanggung dosa kerana keghairahan memviralkan kedaifan orang lain. Saya percaya, orang yang memviralkan hal-hal sebegini niatnya hanya untuk memalukan pihak yang diviralkan itu. Adakah kebaikan yang diperoleh daripada memviralkan peristiwa sebegini? Tepuk dada tanya selera.

KOMEN GUNA MINDA

Gambar atau video yang sebegini memang mendapat sambutan dalam kalangan kaki komen di media sosial. Golongan ini akan memberikan komen berdasarkan persepsi mereka sendiri tanpa pertimbangan akal yang waras. Komen-komen yang dilontarkan biasanya berbentuk kutukan atau cacian yang disulami dengan pelbagai istilah baharu seperti “sila meninggal” dan sebagainya. Golongan kaki komen seperti juga golongan kaki viral kerana bagi saya mereka ini sama-sama dahagakan kontroversi dan “like”. Mereka langsung tidak memikirkan perasaan dan maruah seseorang kerana niat mereka adalah untuk kepentingan diri. Kebanyakannya, hanya dengan melihat gambar atau video, komen-komen dihamburkan tanpa mengetahu hujung pangkal sesuatu perkara. Satu lagi jenis kaki komen ini ialah mereka yang sengaja memberikan komen semata-mata untuk mengajak orang bergaduh di alam maya. Mereka sengaja menulis komen-komen yang kontroversi untu menarik untuk mendapat perhatian. Saya sifatkan golongan ini merupakan insan-insan yang kurang kasih sayang dan pemerhatian. Mereka jarang bergaul dengan kawan-kawan kerana masa dihabiskan dengan melayari internet. Golongan yang antisosial ini hanya gah apabila mengulas atau memberikan komen di Internet sahaja. Apabila diajak bersemuka, mereka bukanlah seperti kata-kata mereka di laman sosial. Mereka kelihatan bagai lembu dicucuk hidung.


BUANG BEGITU SAHAJA?

Ada kalanya saya tertanya-tanya, kenapakah makanan itu dibuang sebegitu sahaja? Mengapakah tidak dihancurkan atau dimusnahkan dalam bentuk yang lain sebelum dibuang? Buah epal itu akan pecah jika digelek dengan jentolak. Sayap ayam yang banyak itu bukankah lebih baik dibuang ke laut untuk dijadikan santapan sang bedal? Mengapa mesti dibuang di tempat terbuka? Seharusnya, selepas kejadian pertama kita telah belajar tentang cara-cara untuk mengatasi masalah sebegini agar tidak berulang lagi. Kita boleh fikirkan cara lain yang lebih rasional dan bijak dalam hal-hal sebegini. Jika makanan itu masih baik, tidak perlu dibuang atau ditimbus, kita bagi sahaja kepada percuma kepada masyarakat yang memerlukan supaya mereka tidak perlu bersusah payah berebut-rebut mengali semua makanan yang telah ditimbus. Jika makanan itu sudah basi, buruk, beracun, atau berbahaya pada kesihatan,  kita umumkan kepada semua supaya tidak mengambil makanan itu untuk dijual atau dijadikan hidangan makan keluarga atau tetamu. Mungkinkah kita terikat dengan undang-undang sehingga tergamak membuang makanan dengan cara sebegitu? Akan tetapi, kita harus ingat, undang-undang dibuat oleh manusia dan manusialah yang bertanggungjawab untuk memindanya dan menyesuaikannya mengikut peredaran zaman.

DIBIARKAN BEGITU SAHAJA

Mengapakah mereka tidak dilarang? Mengapakah mereka dibiarkan begitu? Semua orang nampak tindakan mereka  tetapi tiada yang melaporkan atau mengambil tindakan ke atas mereka. Sewajarnya, tempat sebegitu dijaga oleh pihak yang bertanggungjawab. Mereka yang mengali, mengutip, mengumpul, dan menjual semula makanan yang telah dibuang itu wajar ditangkap dan dikenakan tindakan supaya penyakit kutip balik sampah ini tidak berulang lagi. Janganlah kita biarkan fenomena sebegini mewarnai dunia media sosial. Bagi segelintir orang perkara sebegini agak melucukan tetapi sebenarnya perkara sebegini amat memalukan kerana boleh menjatuhkan maruah dan kedaulatan diri kita. Isu sebegini bukanlah isu remeh yang hanya dipandang dengan sebelah mata sebaliknya perlu ditangani dengan bijaksana dan kewarasan akal. Kita selalu lupa akan hal-hal yang kecil sebegini disebabkan banyak perkara-perkara besar yang perlu kita selesaikan dalam masa terdekat. Kita alpa, hal-hal yang kecil boleh manjadi besar jika terus berulang tanpa diambil tindakan yang sewajarnya.


Sampah yang boleh diambil semula setelah dibuang hanyalah sampah yang boleh dikitar semula kerana boleh mendatangkan banyak kebaikan. Barang-barang kitar semula boleh membantu menjana pendapatan jika kita serius dalam hal-hal sebegini. Akan tetapi, masyarakat nampaknya tidak berminat dengan aktiviti mencari sampah untuk dikitar semula ini? Kita harus berfikir secara waras dan rasional, jika ada makanan yang dibuang dan ditanam dalam kuantiti yang banyak, maknanya ada masalah  dan makanan tersebut tidak boleh dimakan. Jika boleh dimakan pihak yang berkaitan sudah tentu akan memberikannya secara percuma kepada kita. Janganlah bersusah payah membawa cangkul, baldi, dan khemah ke tapak pembuangan sampah semata-mata untuk mengutip semula makanan yang telah dibuang itu. Mungkin kita tidak sakit pada hari ini, minggu depan, atau tahun depan selepas memakan makanan tersebut tetapi kita hidup di dunia ini masih lama, impaknya ke atas kesihatan kita tidaklah terlalu cepat. Berkemungkinan mengambil masa bertahun-tahun juga. Ingatlah, perbuatan sebegini bukan budaya kita. Jangan diulangi lagi.

Cetusan pendidik bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin

Sibu, Sarawak. 

01 Julai 2017

CATATAN CIKGU ZUL : KEBAKARAN RUMAH PANJANG, SUBURKAN KASIH SAYANG TERHADAP RUMAH PANJANG, “RUMAH PANJANGKU NYAWA DAN SYURGA HIDUPKU”


Fenomena kebakaran rumah panjang semakin menjadi-jadi sejak akhir-akhir ini. Mengapakah kejadian yang menyedihkan ini terus berlaku dan berlaku walaupun pelbagai kempen kesedaran telah dijalankan? Saya sendiri pernah mengalami insiden ngeri ini apabila rumah panjang kami telah lenyap dalam sekelip mata ditelan api semasa sambutan Hari Gawai Dayak pada tahun 2010. Semuanya menjadi debu dalam sekelip mata. Peninggalan lama nenek moyang semuanya hangus terbakar. Api yang marak telah membaham apa-apa sahaja tanpa rasa simpati dan kasihan. Saya masih ingat, sambutan Hari Gawai Dayak beberapa hari sebelum kebakaran itu amat meriah. Kami yang tinggal di bandar, hampir 90% balik ke kampung. Kami atur pelbagai program untuk menyerikan hari gawai. Setiap waktu yang berlalu, kami isi dengan pelbagai perkara yang menceriakan dan menghiburkan. Maklumlah, kami bukannya selalu bertemu kerana masing-masing membawa diri ke bandar untuk bekerja. Keterbatasan masa dan kesukaran memohon cuti serta kos yang banyak diperlukan untuk balik menghalang niat kami untuk kerap pulang ke kampung. Oleh sebab itu, kami cuma pulang pada bulan Jun sahaja untuk meraikan hari gawai. Pada masa itulah kami berjumpa dengan rakan-rakan sepermainan semasa zaman kanak-kanak dahulu. Pada masa itulah kami berjumpa dengan kawan yang selalu bersama-sama pergi ke hutan, bermain di tepi sungai, melastik burung, menjerat ayam hutan dan sebagainya. Walau bagaimanapun, keceriaan dan kemeriahan yang berbunga di jiwa setiap penghuni rumah panjang kami, saya sambut dengan linangan air mata sebaik sahaja menerima panggilan telefon, rumah panjang kami sudah hangus terbakar. Ya Allah, disitulah segala-galanya bermula. Di situlah juga saya mula menghirup nafas duniawi.

Saban tahun malah hampir setiap bulan kita akan membaca berita mengenai kebakaran rumah panjang di beberapa kawasan di Sarawak berlaku. Apakah kita tidak belajar daripada kejadian yang lepas-lepas? Semakin moden kehidupan kita, semakin moden rumah panjang kita, semakin ramai penghuni rumah panjang yang berpendidikan, semakin kerap pula kebakaran rumah panjang berlaku. Setiap kejadian kebakaran sesebuah rumah panjang, kerugiannya bukan sedikit kerana insiden ngeri itu melibatkan lebih daripada 20 buah keluarga. Bukan mendabik dada tentang kaum sendiri tetapi semua orang tahu akan kepintaran orang Iban menghias rumah panjang mereka, semuanya mesti seragam supaya nampak cantik. Barang-barang elektrik dan perabot dibeli mengikut kemampuan sesebuah keluarga. Bagi keluarga yang berada dan mempunyai ramai anak yang bekerja di sektor kerajaan mahupun swasta, barangan yang dibeli memang mahal dan berjenama. Semuanya dibeli secara tunai. Jarang kita dengar masyarakat rumah panjang yang tinggal di kawasan pedalaman membeli barangan secara ansuran. Mereka hanya akan membeli setelah wang simpanan mencukupi. Itulah prinsipnya. Harta benda itu dikumpul tahun demi tahun, ibarat sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. Bayangkan, apabila harta yang dibeli dengan membanting tulang empat kerat sendiri lenyap dalam sekelip mata ditelan api yang mengila.


DIMANAKAH SILAPNYA?

Setelah hampir 60 tahun merdeka, percaya atau tidak masih 90% rumah panjang di Sarawak tidak ada bekalan elektrik. Penghuni rumah panjang terpaksa berdikari membeli generator sendiri baik secara persendirian atau perkongsian seluruh penghuni rumah panjang. Walaupun ada generator bantuan kerajaan, bantuan ini tidak menyeluruh, apabila rosak, mereka harus beli sendiri kerana tidak ada bantuan untuk kerja baik pulih kerosakan. Oleh itu, masyarakat rumah panjang terpaksa membuat sistem pendawaian sendiri. Kadang kala kita yang melihat pun takut kerana pendawaian yang dibuat memang berbahaya. Apabila berlaku litar pintas masalah kebakaran memang akan berlaku. Mereka menyedari perkara ini tetapi terpaksa melakukannya kerana perlukan elektrik untuk menghidupkan televisyen, peti sejuk, dan sebagainya. Jika rumah panjang tersebut diperbuat daripada kayu, kemusnahan hanya berlaku dalam beberapa minit sahaja bak kata pepatah api, apabila kecil menjadi kawan, setelah besar menjadi lawan. Wayar yang disambung dengan pelbagai cara inilah penyebab utama kebakaran di rumah panjang. Mengapakah mereka buat sebegitu? Jawapannya mudah, mereka perlukan elektrik untuk menjadikan semua perkakas di rumah..

Satu lagi punca kebakaran rumah panjang ialah kecuaian semasa memasak di dapur. Sesebuah bilik mempunyai ruang yang amat luas. Ruang dapur biasanya di hujung sekali dan agak jauh. Apabila kaum ibu memasak air atau apa-apa saja, mereka selalu melakukan kerja-kerja lain sementara menunggu masakan tersebut. Malangnya, ramai yang leka sehingga terlupa untuk menjenguk masakan mereka. Ada yang tertidur dan apabila sedar kebakaran telahpun berlaku. Kecuaian sebegini walaupun amat dikesali tetapi sehingga kini sentiasa berulang dan berulang. Mungkinkah hal ini berlaku disebabkan mereka sudah tidak sayang kepada rumah panjang sendiri. Jika mereka sayangkan rumah panjang mereka tidak akan tergamak membiarkan diri mereka hanya tinggal sehelai sepinggang apabila rumah panjang habis dijilat api. Malangnya, rumah panjang itu milik bersama bukan milik perseorangan. Jika yang terbakar satu maka kebakaran itu akan merebak dan merebak sehingga semuanya lenyap begitu sahaja. Lebih-lebih lagi andai kejadian itu berlaku pada waktu pagi di mana semua penghuni sedang tidur lena dibuai mimpi-mimpi indah. Penghuni rumah panjang harus sedar akan hakikat bahawa rumah panjang itu merupakan hak bersama. Apa-apa sahaja yang kita lakukan kita harus fikirkan perasaan semua penghuni yang tinggal di rumah panjang itu. Kejadian kebakaran rumah panjang ini harus dipandang serius kerana kebakaran ini bukan perkara main-main yang boleh dipandang remeh. Rasa cintakan rumah panjang harus ditanam kukuh dijiwa setiap penghuni. Jika bukan kita jaga rumah panjang kita, siapa lagi? Ingatkanlah susah payah kita bekerja untuk mendapatkan wang bagi membina sebuah rumah panjang yang indah dan bersejarah itu.

Jalan penyelesaian melalui hukuman ke atas pihak yang cuai dan lalai tidak mampu untuk mengembalikan semua kerugian yang ditanggung akibat kebakaran. Tuntutan ganti rugi tidak terbayar hingga ke hujung nyawa. Pergaduhan dan perbalahan bukanlah penyelesaian terbaik kerana semua yang kita sayang telah musnah dijilat api. Oleh itu, cara terbaik ialah setiap penghuni harus bersatu dan berganding bahu untuk menjauhi segala perbuatan dan tindakan yang boleh membahayakan dan memusnahkan sesebuah rumah panjang. Rasa kasih sayang dan disiplin setiap penghuni tanpa mengira usia mampu menyelamatkan sesebuah rumah panjang daripada insiden kebakaran berantai seperti yang berlaku pada masa ini. Jika tidak, kita akan terus dihantui kejadian kebakaran rumah panjang yang tidak berkesudahan. Ingatlah, setiap kebakaran itu memang akan mengakibatkan kemusnahan. Sampai bilakah kita mahu menanggung derita dan sengsara akibat semua ini?


RUMAH PANJANGKU, 
NYAWA DAN SYURGA HIDUPKU

Secara peribadi saya melihat kejadian sebegini berpunca daripada kurangnya nilai kasih sayang terhadap rumah panjang dalam jiwa setiap penghuni. Kasih sayang merupakan nilai yang harus disemai dalam diri kita. Orang yang memiliki rasa kasih dan sayang yang tinggi akan berusaha menjaga dan memelihara hak milik mereka dengan sebaik-baiknya. Mereka  tidak akan melakukan sesuatu yang boleh mengkhianati rasa kasih dan cinta mereka terhadap apa-apa sahaja yang mereka ada. Jika kita berjaya menyemai nilai kasih sayang terhadap rumah panjang ini dalam jiwa setiap penghuni, masalah kecuaian yang mengakibatkan kebakaran ini mungkin dapat diminimumkan. Penghuni rumah panjang yang sayangkan rumah panjang mereka akan berusaha sedaya upaya memastikan kediaman mereka indah dan selamat daripada sebarang ancaman. Jika semua penghuni rumah panjang berdisiplin, saya yakin bencana kebakaran rumah panjang dapat kita atasi. Kasih sayang yang melimpah terhadap rumah panjang sendiri mampu membangkitkan semangat dan keinginan untuk menjaga dan memelihara serta mengeratkan lagi ikatan silaturrahim sesama penghuni. Sesungguhnya, kaum Iban bukan sahaja dikenali kerana tarian ngajat dan perayaan gawai dayak malahan rumah panjang merupakan identiti kita yang harus dikekalkan.

Alangkah sedihnya hati apabila melihat peninggalan nenek moyang kita hangus dibaham api durjana. Kita pun tahu bukan mudah untuk mereka memperoleh semua itu. Mereka jaga dan pelihara bagaikan menjaga nyawa mereka sendiri. Mereka sanggup mengembara ke merata-rata tempat untuk membawa pulang harta benda yang diwarisi kepada ahli keluarga dari satu keturunan ke satu keturunan. Akan tetapi, apabila sampai ke tangan kita semuanya musnah begitu sahaja, yang tinggal hanya abu dan debu, yakini apabila ditiup angin semuanya berterbangan jauh meninggalkan kita. Tiada lagi kenangan. Tiada lagi tanda. Tiada lagi warisan. Dan, bukannya mudah untuk mencari ganti kerana setiap ahli keluarga yang telah pergi meninggalkan kita memang memiliki kreativiti dan keistimewaan yang tidak dapat kita tandingi. Oleh itu, saya menyeru agar masyarakat Iban yang masih tinggal di rumah panjang, berhati-hatilah terutama semasa melakukan kerja-kerja yang boleh membawa kepada kebakaran. Sikap cuai dan lalai hanya akan membawa kemusnahan dan setiap kemusnahan hanya menghadiahkan rasa sayu dan pilu yang diserikan dengan linangan air mata kesedihan. Jangan sampai kecuaian kita membunuh ikatan silaturrahim yang terjalin erat sesama penghuni.

Ayuh kita sama-sama menjaga dan memilihara rumah panjang kita dengan satu hati, satu jiwa, satu nyawa kerana itulah identiti masyarakat kita yang perlu dipertahankan. Kita bina rumah panjang kita dengan rasa kasih sayang yang melaut luasnya. Kita jaga rumah panjang kita dengan penuh tanggungjawab dan disiplin. Semua perbuatan yang boleh mengakibatkan kemusnahan haruslah kita lenyapkan melalui permuafakatan dan persepakatan yang berlandaskan rasa hormat-menghormati. Walau secantik manapun banglo yang kita diami di bandar, hati tetap juga terpaut untuk kembali ke rumah panjang apabila tibanya Hari Gawai Dayak.  Walau semoden manapun ruang tamu rumah kita di kota, tetap juga ingin berehat bertemankan api pelita di rumah panjang kerana disitulah bermulanya diri kita. Cinta pertama amat payah untuk ditinggalkan. Sejauh manapun kaki melangkah, jiwa dan selera kita tidak pernah lupa untuk teringat kisah-kisah indah yang kita lalui di rumah panjang. Kita tidak pernah bosan untuk kembali ke rumah panjang walaupun masa yang diambil ada kalanya sampai berjam-jam kerana itulah diri kita yang sebenarnya. Formula terbaik untuk mengelakkan kebakaran rumah panjang ialah kita harus suburkan rasa kasih dan sayang dalam jiwa setiap penghuni yang masih mendiami rumah panjang. Jangan sampai kita menangis lagi!

Catatan Pendidik Bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin

Sibu, Sarawak. 


25 Jun 2017

SELAMAT HARI RAYA


Andai tangan tidak dapat berjabat
Setidak-tidaknya 
sepatah kata masih dapat diucap
Setulus hati kupohon maaf
Atas segala dosa dan khilaf

Ada mata, pandanglah keindahan
Ada mulut, berbudilah pertuturan
Ada hati, berilah kasih dan sayang
Ada silap, silalah bermaaf-maafan
Biar semua amarah disunting senyum
Ibarat perkerti disulami kasih
Halalkan segala makan dan minum
Ibarat rezeki yang tidak disisih

Kata Al-Ghazali
Yang jauh itu waktu
Yang dekat itu mati
Yang besar itu nafsu
Yang berat itu amanah
Yang mudah itu berbuat dosa
Yang panjang itu amal soleh
Yang indah itu saling bermaafan

Salam Aidil Fitri
Maaf Zahir dan Batin
Minal Aidin Wal Faidzin

Ikhlas daripada:
Cikgu Zulkarnain Farihin
Sibu Sarawak

CATATAN CIKGU ZUL: BAHANA VIRAL, YANG DICACI MAKI BANGSA, AGAMA, NEGERI, DAN BIDANG PEKERJAAN, BUKAN PELAKUNYA


Zaman kini bukan lagi zaman menghantar surat menggunakan burung merpati. Zaman kini bukan lagi zaman kita menyampaikan pesanan di corong-corong radio. Semuanya menjadi lebih mudah. Telefon di rumah kadang-kadang tidak pernah disentuh hingga berhabuk. Anak-anak muda sudah tidak pandai lagi menulis surat untuk meluahkan perasaan. Semuanya menjadi lebih senang dengan adanya Facebook, Instagram, WeChat, WhatsApp, dan sebagainya. Semuanya hanya dilakukan melalui hujung jari. Oleh itu, pada setiap saat manusia dihidangkan dengan jutaan maklumat terkini di pelbagai laman sosial. Apa-apa sahaja yang berlaku di sekeliling mereka akan diviralkan hingga menjadi tular dalam kalangan pengemar media sosial. Kebiasaannya, viral yang paling sensasi ialah viral berkaitan dengan buli, pergaduhan, skandal suami atau isteri, dan pelbagai lagi. Setiap video, gambar, ataupun luahan perasaan yang diviralkan, akan dihiasi dengan ribuan komen daripada pembaca. Apabila kita membaca komen-komen yang ditulis oleh para “Peguam Internet”, “Ustazah Internet”, “Ustaz Internet” mahupun “Perdana Menteri Internet” ini, kita yang waras kadang-kadang boleh rasa panas kerana yang dicaci maki bukan pelaku perbuatan tetapi bangsa, kaum, agama, dan bidang pekerjaan mereka.

PERTAMA: KOMEN SALAHKAN BANGSA

Sasaran utama mereka yang memberikan komen tentang sesuatu viral di Internet biasanya ditujukan kepada bangsa atau suku kaum seseorang. Jika pelakunya merupakan kaum Melayu maka berguni-guni komen yang menghina bangsa Melayu akan disajikan oleh kaum bukan Melayu. Begitu juga, jika pelakunya ialah kaum Cina maka kaum-kaum lain yang memberikan komen akan menyalahkan semua kaum Cina. Kata-kata mereka adakalanya boleh menghiris hati sehingga terasa sangat pedihnya. Mereka langsung tidak memikirkan sensitiviti kaum yang dijadikan sasaran itu. Kita tidak tahu, apakah tujuan sebenar mereka memberikan komen yang sedemikian? Hakikatnya, orang yang melakukan kesalahan itu sebenarnya melakukan kesalahan yang juga dilakukan oleh kaum-kaum lain di dunia ini. Sebagai contohnya, kejadian buli yang berlaku di salah sebuah universiti baru-baru ini, tidak wajar disalahkan kaum, yang bersalah ialah mereka yang melakukan buli itu. Bukannya kaum mereka! Kes sebegini berlaku di mana-mana sahaja di segenap empat penjuru dunia ini. Semua kaum melakukannya. Jadi, amatlah tidak logik jika kita marahkan kaum kerana yang melakukan perbuatan itu hanya sebilangan kecil sahaja dan mereka tidak mewakili kaum. Mereka mewakili diri mereka sendiri. Mereka bukan mewakili sesiapa. Rasionalnya, semua orang yang melakukan kesalahan itu adalah kerana kegagalan mereka menahan nafsu akibat hasutan syaitan. Oleh itu, yang salah hanya dia sahaja bukan kaumnya.

Penghinaan dan caci maki yang ditujukan terus kepada kaum hanya dilakukan oleh manusia yang kurang waras dan tidak berpendidikan. Golongan sebegini wujud dalam masyarakat hanyalah untuk memecahbelahkan bukannya untuk menyatupadukan. Mereka ini ibarat batu api yang hanya tahu membakar tetapi apabila api sudah marak mereka terus lari kerana gagal memadamkannya. Golongan sebegini saya sifatkan sebagai pengecut kerana mereka ini sebenarnya kurang perhatian dan kasih sayang daripada insan-insan di sekeliling mereka. Kegagalan otak mereka berfungsi dengan baik menyebabkan mereka memberikan komen yang bukan-bukan semata-mata untuk meraih “Like” daripada pembaca yang darjah kepintaran mereka lebih kurang sama. Niat untuk memberikan komen tanpa pertimbangan yang waras hanyalah membawa kepada kemelaratan bukannya keharmonian. Ingatlah, bangsa atau kaum serta keturunan seseorang bukanlah penyebab mereka melakukan perkara-pekara buruk dan keji yang diviralkan itu. Mereka bertindak sedemikian disebabkan fikiran yang pendek dan singkat. Mereka bertindak melulu sehingga menjatuhkan maruah diri. Janganlah kita salahkan bangsa dan keturunan jika membalas komen di media sosial.

KEDUA: KOMEN SALAHKAN AGAMA

Apabila membaca komen-komen yang menyentuh soal keagamaan, saya berasa amat sedih dengan mentaliti segelintir generasi muda pada hari ini. Kebiasaannya, apabila saya membaca komen seseorang yang menarik perhatian, saya akan klik gambar profil Facebooknya untuk melihat wajahnya. Segelintir daripada mereka kelihatan masih muda remaja tetapi komen-komen yang diberikan di Internet tidak seiring dengan usia dan kematangan mereka. Penghinaan terhadap agama pelaku kesalahan bukanlah cara terbaik untuk dijadikan modal apabila kita mahu mengulas sesuatu isu yang menjadi tular. Semua agama di dunia ini mengajar umat-Nya supaya melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan. Agama tidak pernah menggalakkan seseorang untuk merogol, menipu, merompak, mengumpat, dan sebagainya. Agama tidak pernah menyuruh kita bergaduh, bersengketa, berskandal, dan sebagainya. Agama mahu umatnya berbuat baik sesama manusia. Isu keagamaan ini merupakan isu yang amat sensitif kerana boleh mencetuskan pergaduhan atau kekacauan. Kita tidak sanggup negara ini hancur akibat fenomena caci maki di media sosial yang bermodalkan isu keagamaan. Oleh itu, jangan sesekali menyalahkan agama dan kepercayaan seseorang jika mereka melakukan kesalahan terhadap kita.

Agama apapun yang kita anuti, kita tidak pernah diajar untuk melakukan sesuatu perkara yang salah. Akan tetapi, jika kita melakukan kesalahan, kita lakukannya atas kehendak dan keinginan kita sendiri. Sebagai contohnya, jika perkara yang diviralkan itu berkaitan dengan suami yang membelasah isterinya tanpa perikemanusiaan. Kita seharusnya memberikan komen tentang tindakan kejam lelaki itu. Kita tidak boleh menyelar agama dan kepercayaan yang menjadi anutannya. Yang hilang pertimbangan bukan agamanya tetapi dirinya sendiri. Yang hilang kawalan bukan agamanya tetapi dirinya sendiri. Yang hilang kewarasan juga dirinya bukanlah agamanya sendiri. Sewajarnya, sebelum kita menulis sesuatu yang berkaitan dengan hal-hal keagamaan, kita mesti berfikir semasak-masaknya, kita tidak boleh dengan sengajanya mencetuskan kontroversi sehingga tergamak memaki dan mencaci agama yang dianuti oleh pelaku kesalahan itu. Golongan yang asyik menjadikan agama orang lain sebagai sasaran komen-komen kurang bijaksana ini seharusnya ditangkap dan dikenakan tindakan undang-undang supaya mereka lebih berhemah menggunakan ruangan komen di media sosial.

KETIGA: KOMEN KENEGERIAN

Komen yang bersifat kenegerian ini kadang-kadang agak keterlaluan dan tidak masuk dek akal. Sebagai contohnya, jika isu itu berlaku di negeri Sarawak maka komen-komen yang disajikan merupakan komen-komen yang menghina orang Sarawak sehingga sanggup mengatakan rakyat negeri Sarawak tinggal di atas pokok dan bercawat. Yang memberikan komen itu tahu bahawa rakyat di Sarawak tidak tinggal di bawah pokok dan bercawat tetapi dia utarakan komen sebegitu disebabkan dia mahu rakyat Sarawak yang membaca komen tersebut akan memberikan tindakbalas sehingga mencetuskan pergaduhan maya. Begitu juga, jika isu yang melibatkan negeri Johor maka seluruh rakyat Johor turut terkena tempiasnya disebabkan komen seorang individu yang kurang cerdik. Bagi golongan yang suka memberikan komen-komen yang bertujuan untuk meraih “like” atau “share” ini, dosa itu akan kita tanggung di akhirat nanti. Orang yang bijaksana tidak akan menghina rakyat jelata negeri lain hanya disebabkan oleh seorang pelaku kesalahan. Hal ini dikatakan demikian kerana negeri tempat kita tinggal itu hanyalah tempat tumpah darah kita, dan setiap kesilapan yang dilakukan adalah kerana kegagalan diri kita sendiri.

Saya amat berharap agar komen-komen yang berbentuk penghinaan terhadap negeri ini dihentikan demi mengurangkan darjah kebencian sesama kita. Sebelum memberikan komen yang bertujuan untuk mengaibkan sesebuah negeri kita harus cermin diri kita sendiri, apa yang akan kita lakukan jika disebabkan komen kita itu, negara Malaysia yang kita cintai ini akan menjadi huru-hara. Kita tidak boleh mementingkan diri kita sendiri, bagai enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing dalam hal-hal yang sebegini. Orang yang waras dan berpendidikan, tidak akan menjadikan sentimen kenegerian sebagai modal untuk meraih kemenangan dan perhatian daripada orang ramai. Isu kenegerian di media sosial merupakan suatu penyakit yang boleh mengancam keselamatan negera jika isu ini menjadi parah hingga membusung nanah. Analoginya mudah, dahan sebatang pokok yang patah akibat ditiup angin, kita cuma perlu buang dahan yang patah itu sahaja, bukannya menebang keseluruhan pokok.

KEEMPAT: BIDANG PEKERJAAN 

Bidang perguruan merupakan bidang yang sangat dibenci oleh kaki-kaki komen perkara tular di Internet pada masa ini. Apabila isu yang diviralkan itu melibatkan kesilapan para guru atau pihak sekolah, masyarakat akan mengeluarkan kata-kata cacian tanpa tapisan terhadap golongan ini walaupun mereka tidak tahu sama ada pihak guru itu salah atau tidak. Contohnya, seorang ibu telah memviralkan markah anaknya di Facebook. Anaknya sepatutnya mendapat 100% markah tetapi disebabkan kesilapan guru mengira maka anaknya hanya mendapat 98%, jadi untuk menyatakan ketidakpuasan hati maka hal itu diviralkan di internet dengan menayangkan nama sekolah. Kepuasan bagi ibu tersebut adalah apabila perkara yang diviralkan itu menjadi tular dan ramai pihak yang tumpang sekaki memaki dan menyalahkan guru. Mereka tidak tahu sebenarnya tujuan viral itu adalah untuk memberitahu dunia bahawa anaknya pandai!. Apa-apa isu yang berkaitan dengan guru dan sekolah memang mudah menarik perhatian golongan yang suka memberikan komen ini. Jika diselidiki betul-betul mereka ini kebanyakannya bukan sesiapa, jika kita bertindak untuk menyaman, saya yakin mereka tidak mampu membayar saman sebab rata-rata mereka yang suka mengeluarkan komen sebegini jalan hidupnya berliku-liku dan tidak stabil. Akan tetapi, saya berdoa suatu hari akan ada juga yang akan membawa golongan ini bersemuka di mahkamah agar mereka tahu langit itu tinggi ke rendah. Dia tidak tahu tanpa didikan dan asuhan guru yang dicaci dan dimakinya itu, dia tidak akan tahu membaca, menulis, dan mengira.

Satu lagi kerjaya yang menjadi sasaran caci maki kaki viral dan tular di Internet ialah polis. Video tentang polis memang tersebar di Internet. Jika mereka di saman akibat kebiadapan memandu di jalan raya, polis digambarkan sebagai manusia yang bersalah oleh pengambil video yang berdosa. Orang yang memberikan komen pula tidak tahu pokok pangkal cerita sebenar lalu dengan mudahnya mereka menghamburkan kata-kata makian terhadap polis. Kebencian terhadap polis ini bagaikan wabak penyakit berjangkit dalam kalangan masyarakat yang kurang matang dalam memberikan komen di media sosial. Polis biasanya digambarkan sebagai orang yang jahat, pilih kasih, tidak berperikemanusiaan, rasuah, dan sebagainya wahal yang bersalah ialah mereka. Sesiapa juga yang melakukan kesalahan memang akan dikenakan tindakan. Misalannya, jika kita memandu tanpa lesen, apabila kita ditangkap polis, kita tidak boleh marahkan polis, kita sepatutnya bersyukur kerana polis telah mengambil tindakan terhadap kita. Jika kita terlibat dalam kemalangan dan mengakibatkan kematian, masalah akan menjadi panjang dan sukar diselesaikan sekiranya kita memandu tanpa lesen.  

MATANG DAN RASIONAL

Jika kita ingin memberikan komen tentang perkara yang menjadi viral di Internet, kita haruslah rasional. Jangan sampai kita tergamak menghina bangsa, agama, negeri, dan bidang pekerjaan yang berkaitan dengan pelaku tersebut. Jika dia yang bersalah maka hanyalah dia yang bersalah. Komen kita hendaklah ditujukan kepadanya sahaja. Jangan sesekali memasang niat untuk mencetuskan kontroversi demi mendapat populariti sehingga tergamak menternak dosa. Saya percaya kebanyakan pengguna Internet merupakan orang yang berpendidikan dan tahu menilai baik dan buruk setiap perbuatan yang dilakukan. Oleh itu, fikirlah semasak-masaknya sebelum kita mengeluarkan kata-kata cacian dan makian dalam ruangan komen di media sosial. Kita harus ingat, setiap cacian yang kita tujukan itu sebenarnya akan terkena pada diri kita sendiri juga suatu masa nanti. Jika hari ini kita menjadi juara kerana keupayaan kita mencetuskan kontroversi di Internet jangan lupa setiap perkara yang kita lakukan akan dibalas dan diadili dengan seadil-adilnya oleh Yang Maha Esa. Gunakan Internet dengan melakukan sesuatu yang menguntungkan kerana setiap saat yang berlalu sewaktu kita menggunakannya adalah berbayar. Jika niat kita menggunakan Internet adalah semata-mata untuk melihat perkara tular dan menulis komen dengan menyumpah seranah, kita sebenarnya merupakan orang yang kerugian.

Cetusan Minda Pendidik Bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin

Sibu, Sarawak

09 Jun 2017

CATATAN CIKGU ZUL : JANGAN JADI HAMBA HUTANG, ORANG NAK DEKAT PUN TAK SENANG


Kisah manusia dan hutang telah wujud sejak berzaman lamanya. Semua orang pernah berhutang. Kita berhutang disebabkan pelbagai tujuan yang hanya kita sendiri yang tahu akan jawapannya. Kita berhutang untuk membeli rumah, tujuannya adalah untuk menyediakan tempat tinggal yang selesa untuk keluarga kita. Kita berhutang untuk membeli kereta, tujuannya adalah untuk menyediakan pengangkutan bagi mempermudah urusan seharian kita. Kita buat pinjaman peribadi di bank, tujuannya adalah untuk membiayai pengajian atau mengatasi masalah kewangan akibat daripada keperluan yang mendesak seperti membiayai perbelanjaan perubatan yang mencecah ribuan ringgit. Oleh itu, pelbagai institusi kewangan ditubuhkan semata-mata untuk mempermudah urusan kita untuk berhutang. Konsep hutang ini amat mudah untuk difahami. Setelah kita berhutang, masalah kewangan kita dapat diselesaikan atau apa yang kita mahukan dapat kita peroleh, dan sebagai balasannya kita perlu membayar hutang pada setiap bulan berdasarkan jumlah yang telah dipersetujui. Jika kita melanggar perjanjian itu, sudah pasti masalah akan timbul antara kita dengan pihak tempat kita berhutang. Orang berhutang ini saya klasifikasikan kepada dua kelompok, iaitu orang yang berhutang untuk tujuan yang positif dan satu lagi kelompok ialah orang yang berhutang dengan tujuan yang negatif.  

Orang yang berhutang dengan tujuan positif biasanya tidak mendatangkan masalah kerana niat mereka berhutang amat jelas iaitu untuk kesejahteraan dan keselesaan hidup. Mereka berhutang berdasarkan kemampuan diri. Golongan ini berhutang untuk membeli rumah, kereta, dan beberapa keperluan lain tetapi tidak sampai mengikat perut atau menyusahkan diri sendiri dan orang lain. Mereka sedar akan kemampuan diri untuk membayar hutang pada setiap hujung bulan. Golongan ini turut mempunyai kad kredit tetapi bayaran bulanan tidak pernah tidak dilangsaikan justeru mereka memahami tujuan mereka menggunakannya atau dengan kata lain mereka tahu sebab mereka berhutang. Saya tidak mahu menyentuh dengan lebih lanjut kisah golongan yang berhutang positif ini kerana mereka tidak menyusahkan hidup orang lain. Saya ingin berbicara golongan yang berhutang tetapi mempunyai niat yang negatif. Golongan ini kian bertambah dalam masyarakat kita kerana mereka hidup di luar paras kemampuan diri sendiri. Mereka inginkan kemewahan tetapi bukan atas usaha gigih diri sendiri sebaliknya dengan menokok hutang sehingga sanggup menjadi hamba hutang. Apabila hutang bergayutan di kellling pinggang maka tercetuslah pelbagai kisah atau drama kehidupan yang melondehkan maruah diri. Hidup jadi berantakan. Mereka tidak sedar bahawa keseronokan hidup yang dinikmati dalam seminit dua itulah yang bakal menghancurleburkan kesejahteraan dan kebahagiaan yang didamba.

MEWAH DENGAN BERHUTANG

Orang yang berhutang dengan tujuan untuk mempertontonkan kemewahan dan kesenangan kepada orang lain sebenarnya bakal mengundang bala kepada masa depan diri sendiri. Kita selalu melihat orang yang bergaji kecil tetapi datang ke tempat kerja dengan memandu kereta yang berharga ratusan ribu. Bayaran bulannya bukan sedikit! Kita yang melihat pun tertanya-tanya tetapi kita hanya mampu menumpang bangga dengan kemampuannya itu. Tidak cukup dengan itu, pakaian yang membalut badan bukannya pakaian yang dibeli di pasar malam tetapi pakaian berjenama yang berharga ratusan ringgit yang dibeli di butik mewah di kota. Golongan ini suka menunjukkan kemewahan sehingga ada yang sanggup menghina dan mencaci orang lain yang konon-kononnya tidak setaraf dengan mereka. Bagi golongan ini, selagi ada jalan untuk berhutang mereka akan terus berhutang sehingga akhirnya mereka terperangkap sehingga berhutang dengan along atau rakan sekerja disebabkan had untuk berhutang melalui potongan gaji sudah mencapat tahap maksima. Jika membuat majlis perkahwinan mereka sanggup berhutang hingga ribuan ringgit semata-mata untuk menunjukkan bahawa mereka berkemampuan tetapi sebenarnya majlis perkahwinan itu ibarat jurang derita yang akan menerkam mereka sebaik sahaja majlis itu berakhir. Itulah tabiat orang suka berhutang. Mereka tahu kemampuan diri mereka tetapi disebabkan terdesak untuk mendapatkan pujian dan sanjungan mereka lupakan semuanya. Yang pasti, hidup mereka tidak pernah tenang kerana menjadi hamba hutang.

Sama ada mereka sedar atau tidak, hidup orang yang menjadi hamba hutang ini tiada keberkatan. Semua yang mereka lakukan selalu gagal walaupun pekerjaan itu mudah. Mereka sentiasa didatangi masalah. Habis satu, datang satu lagi, dan satu lagi. Mungkin kerana hutang yang tidak dibayar itulah mereka jadi sukar menempuhi perjalanan hidup seharian di bumi Allah ini.

Budaya hidup di luar kemampuan diri ini kian merebak dalam masyarakat kita apatah lagi kemudahan untuk berhutang ini mudah terdapat di mana-mana dan urusannya amat mudah. Golongan yang hidup mewah dengan adanya kemudahan perkhidmatan pinjaman peribadi ini biasanya tidak akan kekal bahagia selamanya kerana suatu ketika mereka akan rasa terhimpit dan tercekik kerana gaji bulanan hanya tinggal cukup-cukup makan. Hal ini demikian kerana orang yang ketagih meminjam ini drama helahnya akan berpanjangan kerana mereka akan gali lubang tutup lubang sehinggalah tidak ada lagi lubang yang boleh digali dan ditutup barulah mereka sedar bahawa mereka sudah terpenjara dalam perangkap orang berhutang. Jika tempoh bayaran hutang-hutang itu mencecah 20 tahun pula, yang kasihan bukan sahaja dia malahan anak isteri pun turut terkena juga. Tabiat suka berhutang ini baik jika nawaitu kita berhutang itu betul. Akan tetapi, jika kita berhutang semata-mata untuk berbelanja mewah, itu salah. Setelah pinjaman diluluskan kita beli barang perhiasan jenama antarabangsa yang harganya ratusan ringgit, kita harus sedar duit yang kita guna itu duit yang kita pinjam, bukannya hasil titik peluh kita bekerja dan menyimpan. Jika selepas pinjaman diluluskan kita ghairah mengadakan jamuan semata-mata untuk menunjukkan kemampuan kita kepada orang lain, sedarlah bahawa selepas habis jamuan itu kita menangis manakala orang lain akan ceria tertawa.

DRAMA HIDUP AKAN BERMULA

Pernahkah anda berhadapan dengan kawan yang suka berhutang? Disebabkan dia tidak bayar duit yang dia hutang kita rasa malu hendak menagih hutang dengan dia? Jika kita meminta dia membayar hutang, dia akan memberikan bermacam-macam alasan atau dia pula akan memarahi kita seolah-olah kita yang memberikan wang untuk menolongnya waktu kesempitan itu pula yang bersalah!. Mengapakah mereka tergamak bersikap sedemikian? Mereka tahu mereka bersalah tetapi mereka malu untuk mengakui kesalahan itu? Mereka sentiasa melarikan diri daripada kita? Janji-janji manis yang ditabur semasa meminjam daripada kita cuma dusta belaka. Semasa hendak meminjam wang daripada kita, kata-katanya semanis madu. Kitalah dewa. Kitalah penyelamat. Kitalah segalanya. Puji-pujian ke atas kita melangit tingginya. Akan tetapi, yang terindah itu hanyalah sementara, seminggu, sebulan, atau setahun kemudian dia boleh bertukar menjadi sebaliknya. Lantaran ketidakmampuan membayar hutang, dia tergamak menyingkirkan kita atau lebih parah dia mereka-reka pelbagai cerita yang bukan-bukan tentang kita. Hatinya penuh dengan kejahatan lantaran ingin lari daripada hutang yang menghantui hidupnya. Dia tidak sedar bahawa Tuhan itu maha kaya. Dia mungkin menang di dunia tetapi dia tidak sedar nikmat hidupnya ditarik sedikit demi sedikit kerana setiap sen duit kita yang dihutang olehnya itu kita bagi dengan ikhlas tetapi dia tidak jujur dalam membalas. Oleh itu, setiap sen duit kita yang mendarahdaging dalam tubuhnya akan menjadi parasit yang akan menolak setiap rezekinya kepada kita.

Jangan mudah memberikan peluang kepada orang untuk berhutang dengan kita walaupun kawan rapat sendiri jika kita tidak mahu masalah seterusnya akan wujud di antara kita dengannya. Jangan lupa, kerana hutang manusia sanggup melakukan pelbagai penganiayaan dan kekejaman ke atas manusia lain yang tidak bersalah.

Orang yang sudah terkurung dalam sangkar suka berhutang ini tidak pernah sunyi daripada masalah hidup. Dia bukan sahaja berhutang dengan kita malah dengan sesiapa yang dikenali olehnya kerana koceknya sentiasa kosong manakala masalah tidak pernah berhenti daripada menjenguk hidupnya. Hal ini demikian kerana dia sanggup berbohong semata-mata untuk mendapatkan seratus dua daripada kawan-kawan. Duit-duit itu pula tidak terbalas olehnya kerana hutang keliling pinggang. Akibatnya, fikiran berserabut sehingga dia sanggup melakukan tindakan yang membelakangkan maruah dirinya. Rahsia hidup orang berhutang ini walau macam manapun ditutup pasti akan terbuka juga kerana pembalasan daripada Allah tidak pernah berhenti selagi mereka tidak jujur atau mengubah jalan hidup yang salah itu. Ramai juga yang diisytiharkan muflis dan dibuang kerja sebab tidak pandai menguruskan kewangan mereka sendiri, malahan ada yang masuk penjara disebabkan menipu, memperdaya, atau menggunakan orang lain untuk menyelesaikan masalah mereka. Untuk orang yang berhutang, kehidupan ini tidak mudah dan manis. Jalan hidup mereka akan terus bercelaru dan haru biru. Di sana hutang di sini hutang. Duduk di kedai makan pun dia tidak akan tenang kerana mindanya asyik teringatkan hutang atau dia duduk dikelilingi oleh pemberi hutang! 

Pembohongan berantai yang dilakukan oleh orang yang suka berhutang ini kadang kala amat melucukan kerana dia sendiri boleh terlupa dengan apa yang terkeluar daripada mulutnya sendiri. Apabila nafsu untuk berhutang ini mengatasi pertimbangan akal, maka cerita-cerita yang diungkapkan daripada bibirnya memang tidak boleh dipercayai. Hutang-hutangnya itu akan melenyapkan sedikit demi sedikit kebahagiaan hidup yang dia kecapi sehingga suatu ketika dia mula bertindak untuk berhutang dengan Along yang mengenakan kadar faedah yang bukan sedikit kepadanya. Hidupnya ibarat jatuh ditimpa tangga. Apabila sudah sampai ke tahap ini, yang menjadi mangsa bukan hanya dia sendiri malahan seluruh ahli keluarganya turut menjadi mangsa. Kisah-kisah sedih golongan ini akibat along tidak perlu saya ceritakan kerana di laman media sosial amat banyak. Mereka tahu jalan itu boleh membunuh tetapi mereka terus juga memilih jalan itu untuk dilalui kerana mereka tiada jalan lain yang boleh diikuti. Mereka bukannya tidak bijak tetapi segala kebijaksanaan itu telah lenyap dari minda bestari lantaran sudah menjadi hamba hutang. Mereka jadi tidak keruan kerana sentiasa melihat masa hadapan yang kelam dan hitam sebab telah dikelambui hutang-hutang mereka.

HUTANG MESTI BAYAR

Jika kita berhutang, kita harus sedar siapakah diri kita? Kenali kemampuan kita. Kita harus berjimat cermat dalam berbelanja. Yang paling penting, kita tidak boleh lari daripada membayar hutang kerana sekali tertunggak maka bajet bulanan kita akan lari sebab hutang itu akan berganda. Jika niat kita berhutang itu tidak membawa kepada kemaslahatan hidup kita pada masa depan, moleklah dihentikan niat itu kerana hutang ini sebenarnya membuka jalan untuk kita melakukan pelbagai dosa setelah terdesak dan terhimpit nanti. Rezeki orang berhutang ini sebenarnya tidak akan kekal kerana tanpa mereka sedari rezeki mereka diambil dengan pelbagai cara oleh Yang Maha Berkuasa. Orang berhutang ini boleh menghabiskan RM1000 dalam masa sejam atau kurang daripada itu kerana dia sentiasa dihasut untuk berbelanja dan terus berbelanja selagi wang masih memenuhi kantung dompetnya. Dia mungkin tidak sedar kena duniawi telah mengaburi matanya tetapi Allah sentiasa memerhati dan menghukum setiap perlakuan silapnya itu. Jika dia sentiasa ingat akan hutangnya dan membayar hutangnya secara tersusun dan sistematik, insyallah Allah akan memudahkan urusannya dan menggandakan lagi rezekinya. Seandainya dia memilih laluan ingkar, percayalah jalan itu tidak mudah untuk dia lalui. Dia mungkin berjaya melarikan diri daripada kita (tempat dia berhutang) tetapi dia tidak boleh melarikan diri daripada takdir yang akan menghukum dirinya.

Semakin banyak nilai hutang yang tidak dilangsaikan maka semakin banyaklah masalah akan muncul dalam kehidupannya. Semakin jauh dia lari daripada hutangnya itu, maka semakin sukarlah perjalanan hidupnya di kemudian hari. Hutang-hutannya itu tidak akan melepaskannya untuk mengecapi nikmat hidup di dunia tanpa masalah. Dia mungkin tertawa dan bekerja seperti biasa tetapi jiwanya akan berkecamuk dengan pelbagai masalah yang menerpa. Itulah azab hidup orang yang menjadi hamba hutang. Oleh itu, jika kita berhutang walaupun dengan keluarga sendiri, kita perlu berusaha membayarnya sehingga habis. Walaupun nilai hutang kita itu hanyalah RM1.00 sahaja, jika kita tidak membayarnya mungkin secara tidak sedar rezeki kita akan berkurang RM100.00 sebagai balasannya. Hutang tetap hutang. Orang yang berhutang harus faham konsep hutang dan pemberian ikhlas. Mereka harus faham konsep halal dan haram setiap rezeki yang diraih saban hari. Kegagalan kita memahami diri sendiri dan makna hutang mungkin akan menjadikan hidup kita selalu berliku dan bercelaru selepas itu nanti. Orang mungkin tidak menagih hutang daripada kita kerana rasa hormat dan simpati tetapi kita tidak boleh mengambil kesempatan di atas kebaikan orang lain semata-mata untuk melarikan diri daripada hutang.

PILIH KAWAN ATAU HUTANG

Orang yang suka berhutang ini akan kehilangan ramai kawan-kawan yang amat menghormati dan menyayanginya, Mereka menyisihkan dirinya kerana dia telah mengkhianti ikatan silaturrahim yang terbina antara mereka. Yang akan kekal bersamanya hanyalah rakan-rakan yang hanya bersama ketika gembira tetapi angkat kaki apabila dia berduka. Bagi orang yang sebegini, niat dia berkawan dengan semua orang bukannya iklhas tetapi hanya untuk mengambil kesempatan iaitu meminta hutang. Dia berkawan dengan kita hanyalah sementara. Selepas mendapat hutang (tujuannya hanya untuk berhutang) dia akan pelahan-lahan bersembunyi atau menyisihkan diri daripada kita. Dia tidak sedar perbuatannya itu salah kerana syaitan dan iblis telah beraja di hatinya. Orang seperti ini tidak tahu makna pengorbanan dan keihlasan orang yang membantunya kerana niatnya hanya untuk melunaskan keinginan hati untuk berhutang. Mereka tidak mementingkan persahabatan dan persaudaraan kerana terlalu terdesak untuk mengecapi nikmat hidup yang tidak berpanjangan. Mereka ibarat embun, hanya membasah rumput di pagi hari tetapi lenyap dan kering menjelang tengah hari. Jika ditanya, mereka pilih kawan atau hutang? Orang berhutang ini akan pilih hutang kerana tanpa hutang hidupnya akan kontang dan gersang. Kawan bagi mereka ini tidak penting.

Saya menulis artikel ini bukan atas pengalaman diri sendiri tetapi bersumberkan pengalaman yang diperoleh daripada pembacaan di laman-laman sosial tentang keluhan dan luahan hati orang yang selalu menjadi tempat orang berhutang ini berhutang. Saya bersimpati apabila terbaca, pada zaman ini bukan orang yang berhutang itu malu tetapi orang yang menjadi tempat dia berhutang malu menagih hutangnya sendiri. Jika orang yang memberikan hutang itu kaya dan banyak duit, mungkin tidak mengapalah jika hutang itu tidak dibayar. Dia mungkin halalkan atau tidak kisahpun sebab dia memang membantu kita dengan ikhlas. Akan tetapi, sekiranya kita berhutang dengan kawan-kawan yang hidupnya sederhana atau kurang berkemampuan maka kita perlulah membayar wangnya dengan kadar segera. Dia membantu kita dengan ikhlas walaupun dia tahu dirinya tidak mampu. Oleh itu, jika kita manusia yang punya akal yang waras, kita harus membayar hutangnya itu. Jika orang sanggup berkorban untuk kita maka kita janganlah malu-malu atau pura-pura tak tahu untuk berkorban bagi membalas jasanya itu. Kita harus ingat, hutang tetap hutang. Jika orang yang memberi hutang tidak menghalalkan hutang yang tidak dibayar itu, di akhirat nanti kita akan tanggung azabnya sendirian. Jika tidak mampu membayar hutang, jangan berhutang! Hidup ikut kemampuan sendiri. Hutang tiada. Masalah lari. Hidup ceria selamanya. Lebih baik tidur di pondok buruk berbantalkan lengan atau bertilamkan papan daripada tidur di katil empuk tetapi tidur berbantalkan hutang, bertilamkan hutang, dan berselimutkan hutang. Semuanya hutang dan hutang belaka! Amboiiiii ….

Cetusan Pendidik Bestari
Cikgu Zulkarnain

Sibu Sarawak.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails