25 Jun 2017

SELAMAT HARI RAYA


Andai tangan tidak dapat berjabat
Setidak-tidaknya 
sepatah kata masih dapat diucap
Setulus hati kupohon maaf
Atas segala dosa dan khilaf

Ada mata, pandanglah keindahan
Ada mulut, berbudilah pertuturan
Ada hati, berilah kasih dan sayang
Ada silap, silalah bermaaf-maafan
Biar semua amarah disunting senyum
Ibarat perkerti disulami kasih
Halalkan segala makan dan minum
Ibarat rezeki yang tidak disisih

Kata Al-Ghazali
Yang jauh itu waktu
Yang dekat itu mati
Yang besar itu nafsu
Yang berat itu amanah
Yang mudah itu berbuat dosa
Yang panjang itu amal soleh
Yang indah itu saling bermaafan

Salam Aidil Fitri
Maaf Zahir dan Batin
Minal Aidin Wal Faidzin

Ikhlas daripada:
Cikgu Zulkarnain Farihin
Sibu Sarawak

CATATAN CIKGU ZUL: BAHANA VIRAL, YANG DICACI MAKI BANGSA, AGAMA, NEGERI, DAN BIDANG PEKERJAAN, BUKAN PELAKUNYA


Zaman kini bukan lagi zaman menghantar surat menggunakan burung merpati. Zaman kini bukan lagi zaman kita menyampaikan pesanan di corong-corong radio. Semuanya menjadi lebih mudah. Telefon di rumah kadang-kadang tidak pernah disentuh hingga berhabuk. Anak-anak muda sudah tidak pandai lagi menulis surat untuk meluahkan perasaan. Semuanya menjadi lebih senang dengan adanya Facebook, Instagram, WeChat, WhatsApp, dan sebagainya. Semuanya hanya dilakukan melalui hujung jari. Oleh itu, pada setiap saat manusia dihidangkan dengan jutaan maklumat terkini di pelbagai laman sosial. Apa-apa sahaja yang berlaku di sekeliling mereka akan diviralkan hingga menjadi tular dalam kalangan pengemar media sosial. Kebiasaannya, viral yang paling sensasi ialah viral berkaitan dengan buli, pergaduhan, skandal suami atau isteri, dan pelbagai lagi. Setiap video, gambar, ataupun luahan perasaan yang diviralkan, akan dihiasi dengan ribuan komen daripada pembaca. Apabila kita membaca komen-komen yang ditulis oleh para “Peguam Internet”, “Ustazah Internet”, “Ustaz Internet” mahupun “Perdana Menteri Internet” ini, kita yang waras kadang-kadang boleh rasa panas kerana yang dicaci maki bukan pelaku perbuatan tetapi bangsa, kaum, agama, dan bidang pekerjaan mereka.

PERTAMA: KOMEN SALAHKAN BANGSA

Sasaran utama mereka yang memberikan komen tentang sesuatu viral di Internet biasanya ditujukan kepada bangsa atau suku kaum seseorang. Jika pelakunya merupakan kaum Melayu maka berguni-guni komen yang menghina bangsa Melayu akan disajikan oleh kaum bukan Melayu. Begitu juga, jika pelakunya ialah kaum Cina maka kaum-kaum lain yang memberikan komen akan menyalahkan semua kaum Cina. Kata-kata mereka adakalanya boleh menghiris hati sehingga terasa sangat pedihnya. Mereka langsung tidak memikirkan sensitiviti kaum yang dijadikan sasaran itu. Kita tidak tahu, apakah tujuan sebenar mereka memberikan komen yang sedemikian? Hakikatnya, orang yang melakukan kesalahan itu sebenarnya melakukan kesalahan yang juga dilakukan oleh kaum-kaum lain di dunia ini. Sebagai contohnya, kejadian buli yang berlaku di salah sebuah universiti baru-baru ini, tidak wajar disalahkan kaum, yang bersalah ialah mereka yang melakukan buli itu. Bukannya kaum mereka! Kes sebegini berlaku di mana-mana sahaja di segenap empat penjuru dunia ini. Semua kaum melakukannya. Jadi, amatlah tidak logik jika kita marahkan kaum kerana yang melakukan perbuatan itu hanya sebilangan kecil sahaja dan mereka tidak mewakili kaum. Mereka mewakili diri mereka sendiri. Mereka bukan mewakili sesiapa. Rasionalnya, semua orang yang melakukan kesalahan itu adalah kerana kegagalan mereka menahan nafsu akibat hasutan syaitan. Oleh itu, yang salah hanya dia sahaja bukan kaumnya.

Penghinaan dan caci maki yang ditujukan terus kepada kaum hanya dilakukan oleh manusia yang kurang waras dan tidak berpendidikan. Golongan sebegini wujud dalam masyarakat hanyalah untuk memecahbelahkan bukannya untuk menyatupadukan. Mereka ini ibarat batu api yang hanya tahu membakar tetapi apabila api sudah marak mereka terus lari kerana gagal memadamkannya. Golongan sebegini saya sifatkan sebagai pengecut kerana mereka ini sebenarnya kurang perhatian dan kasih sayang daripada insan-insan di sekeliling mereka. Kegagalan otak mereka berfungsi dengan baik menyebabkan mereka memberikan komen yang bukan-bukan semata-mata untuk meraih “Like” daripada pembaca yang darjah kepintaran mereka lebih kurang sama. Niat untuk memberikan komen tanpa pertimbangan yang waras hanyalah membawa kepada kemelaratan bukannya keharmonian. Ingatlah, bangsa atau kaum serta keturunan seseorang bukanlah penyebab mereka melakukan perkara-pekara buruk dan keji yang diviralkan itu. Mereka bertindak sedemikian disebabkan fikiran yang pendek dan singkat. Mereka bertindak melulu sehingga menjatuhkan maruah diri. Janganlah kita salahkan bangsa dan keturunan jika membalas komen di media sosial.

KEDUA: KOMEN SALAHKAN AGAMA

Apabila membaca komen-komen yang menyentuh soal keagamaan, saya berasa amat sedih dengan mentaliti segelintir generasi muda pada hari ini. Kebiasaannya, apabila saya membaca komen seseorang yang menarik perhatian, saya akan klik gambar profil Facebooknya untuk melihat wajahnya. Segelintir daripada mereka kelihatan masih muda remaja tetapi komen-komen yang diberikan di Internet tidak seiring dengan usia dan kematangan mereka. Penghinaan terhadap agama pelaku kesalahan bukanlah cara terbaik untuk dijadikan modal apabila kita mahu mengulas sesuatu isu yang menjadi tular. Semua agama di dunia ini mengajar umat-Nya supaya melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan. Agama tidak pernah menggalakkan seseorang untuk merogol, menipu, merompak, mengumpat, dan sebagainya. Agama tidak pernah menyuruh kita bergaduh, bersengketa, berskandal, dan sebagainya. Agama mahu umatnya berbuat baik sesama manusia. Isu keagamaan ini merupakan isu yang amat sensitif kerana boleh mencetuskan pergaduhan atau kekacauan. Kita tidak sanggup negara ini hancur akibat fenomena caci maki di media sosial yang bermodalkan isu keagamaan. Oleh itu, jangan sesekali menyalahkan agama dan kepercayaan seseorang jika mereka melakukan kesalahan terhadap kita.

Agama apapun yang kita anuti, kita tidak pernah diajar untuk melakukan sesuatu perkara yang salah. Akan tetapi, jika kita melakukan kesalahan, kita lakukannya atas kehendak dan keinginan kita sendiri. Sebagai contohnya, jika perkara yang diviralkan itu berkaitan dengan suami yang membelasah isterinya tanpa perikemanusiaan. Kita seharusnya memberikan komen tentang tindakan kejam lelaki itu. Kita tidak boleh menyelar agama dan kepercayaan yang menjadi anutannya. Yang hilang pertimbangan bukan agamanya tetapi dirinya sendiri. Yang hilang kawalan bukan agamanya tetapi dirinya sendiri. Yang hilang kewarasan juga dirinya bukanlah agamanya sendiri. Sewajarnya, sebelum kita menulis sesuatu yang berkaitan dengan hal-hal keagamaan, kita mesti berfikir semasak-masaknya, kita tidak boleh dengan sengajanya mencetuskan kontroversi sehingga tergamak memaki dan mencaci agama yang dianuti oleh pelaku kesalahan itu. Golongan yang asyik menjadikan agama orang lain sebagai sasaran komen-komen kurang bijaksana ini seharusnya ditangkap dan dikenakan tindakan undang-undang supaya mereka lebih berhemah menggunakan ruangan komen di media sosial.

KETIGA: KOMEN KENEGERIAN

Komen yang bersifat kenegerian ini kadang-kadang agak keterlaluan dan tidak masuk dek akal. Sebagai contohnya, jika isu itu berlaku di negeri Sarawak maka komen-komen yang disajikan merupakan komen-komen yang menghina orang Sarawak sehingga sanggup mengatakan rakyat negeri Sarawak tinggal di atas pokok dan bercawat. Yang memberikan komen itu tahu bahawa rakyat di Sarawak tidak tinggal di bawah pokok dan bercawat tetapi dia utarakan komen sebegitu disebabkan dia mahu rakyat Sarawak yang membaca komen tersebut akan memberikan tindakbalas sehingga mencetuskan pergaduhan maya. Begitu juga, jika isu yang melibatkan negeri Johor maka seluruh rakyat Johor turut terkena tempiasnya disebabkan komen seorang individu yang kurang cerdik. Bagi golongan yang suka memberikan komen-komen yang bertujuan untuk meraih “like” atau “share” ini, dosa itu akan kita tanggung di akhirat nanti. Orang yang bijaksana tidak akan menghina rakyat jelata negeri lain hanya disebabkan oleh seorang pelaku kesalahan. Hal ini dikatakan demikian kerana negeri tempat kita tinggal itu hanyalah tempat tumpah darah kita, dan setiap kesilapan yang dilakukan adalah kerana kegagalan diri kita sendiri.

Saya amat berharap agar komen-komen yang berbentuk penghinaan terhadap negeri ini dihentikan demi mengurangkan darjah kebencian sesama kita. Sebelum memberikan komen yang bertujuan untuk mengaibkan sesebuah negeri kita harus cermin diri kita sendiri, apa yang akan kita lakukan jika disebabkan komen kita itu, negara Malaysia yang kita cintai ini akan menjadi huru-hara. Kita tidak boleh mementingkan diri kita sendiri, bagai enau dalam belukar melepaskan pucuk masing-masing dalam hal-hal yang sebegini. Orang yang waras dan berpendidikan, tidak akan menjadikan sentimen kenegerian sebagai modal untuk meraih kemenangan dan perhatian daripada orang ramai. Isu kenegerian di media sosial merupakan suatu penyakit yang boleh mengancam keselamatan negera jika isu ini menjadi parah hingga membusung nanah. Analoginya mudah, dahan sebatang pokok yang patah akibat ditiup angin, kita cuma perlu buang dahan yang patah itu sahaja, bukannya menebang keseluruhan pokok.

KEEMPAT: BIDANG PEKERJAAN 

Bidang perguruan merupakan bidang yang sangat dibenci oleh kaki-kaki komen perkara tular di Internet pada masa ini. Apabila isu yang diviralkan itu melibatkan kesilapan para guru atau pihak sekolah, masyarakat akan mengeluarkan kata-kata cacian tanpa tapisan terhadap golongan ini walaupun mereka tidak tahu sama ada pihak guru itu salah atau tidak. Contohnya, seorang ibu telah memviralkan markah anaknya di Facebook. Anaknya sepatutnya mendapat 100% markah tetapi disebabkan kesilapan guru mengira maka anaknya hanya mendapat 98%, jadi untuk menyatakan ketidakpuasan hati maka hal itu diviralkan di internet dengan menayangkan nama sekolah. Kepuasan bagi ibu tersebut adalah apabila perkara yang diviralkan itu menjadi tular dan ramai pihak yang tumpang sekaki memaki dan menyalahkan guru. Mereka tidak tahu sebenarnya tujuan viral itu adalah untuk memberitahu dunia bahawa anaknya pandai!. Apa-apa isu yang berkaitan dengan guru dan sekolah memang mudah menarik perhatian golongan yang suka memberikan komen ini. Jika diselidiki betul-betul mereka ini kebanyakannya bukan sesiapa, jika kita bertindak untuk menyaman, saya yakin mereka tidak mampu membayar saman sebab rata-rata mereka yang suka mengeluarkan komen sebegini jalan hidupnya berliku-liku dan tidak stabil. Akan tetapi, saya berdoa suatu hari akan ada juga yang akan membawa golongan ini bersemuka di mahkamah agar mereka tahu langit itu tinggi ke rendah. Dia tidak tahu tanpa didikan dan asuhan guru yang dicaci dan dimakinya itu, dia tidak akan tahu membaca, menulis, dan mengira.

Satu lagi kerjaya yang menjadi sasaran caci maki kaki viral dan tular di Internet ialah polis. Video tentang polis memang tersebar di Internet. Jika mereka di saman akibat kebiadapan memandu di jalan raya, polis digambarkan sebagai manusia yang bersalah oleh pengambil video yang berdosa. Orang yang memberikan komen pula tidak tahu pokok pangkal cerita sebenar lalu dengan mudahnya mereka menghamburkan kata-kata makian terhadap polis. Kebencian terhadap polis ini bagaikan wabak penyakit berjangkit dalam kalangan masyarakat yang kurang matang dalam memberikan komen di media sosial. Polis biasanya digambarkan sebagai orang yang jahat, pilih kasih, tidak berperikemanusiaan, rasuah, dan sebagainya wahal yang bersalah ialah mereka. Sesiapa juga yang melakukan kesalahan memang akan dikenakan tindakan. Misalannya, jika kita memandu tanpa lesen, apabila kita ditangkap polis, kita tidak boleh marahkan polis, kita sepatutnya bersyukur kerana polis telah mengambil tindakan terhadap kita. Jika kita terlibat dalam kemalangan dan mengakibatkan kematian, masalah akan menjadi panjang dan sukar diselesaikan sekiranya kita memandu tanpa lesen.  

MATANG DAN RASIONAL

Jika kita ingin memberikan komen tentang perkara yang menjadi viral di Internet, kita haruslah rasional. Jangan sampai kita tergamak menghina bangsa, agama, negeri, dan bidang pekerjaan yang berkaitan dengan pelaku tersebut. Jika dia yang bersalah maka hanyalah dia yang bersalah. Komen kita hendaklah ditujukan kepadanya sahaja. Jangan sesekali memasang niat untuk mencetuskan kontroversi demi mendapat populariti sehingga tergamak menternak dosa. Saya percaya kebanyakan pengguna Internet merupakan orang yang berpendidikan dan tahu menilai baik dan buruk setiap perbuatan yang dilakukan. Oleh itu, fikirlah semasak-masaknya sebelum kita mengeluarkan kata-kata cacian dan makian dalam ruangan komen di media sosial. Kita harus ingat, setiap cacian yang kita tujukan itu sebenarnya akan terkena pada diri kita sendiri juga suatu masa nanti. Jika hari ini kita menjadi juara kerana keupayaan kita mencetuskan kontroversi di Internet jangan lupa setiap perkara yang kita lakukan akan dibalas dan diadili dengan seadil-adilnya oleh Yang Maha Esa. Gunakan Internet dengan melakukan sesuatu yang menguntungkan kerana setiap saat yang berlalu sewaktu kita menggunakannya adalah berbayar. Jika niat kita menggunakan Internet adalah semata-mata untuk melihat perkara tular dan menulis komen dengan menyumpah seranah, kita sebenarnya merupakan orang yang kerugian.

Cetusan Minda Pendidik Bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin

Sibu, Sarawak

09 Jun 2017

CATATAN CIKGU ZUL : JANGAN JADI HAMBA HUTANG, ORANG NAK DEKAT PUN TAK SENANG


Kisah manusia dan hutang telah wujud sejak berzaman lamanya. Semua orang pernah berhutang. Kita berhutang disebabkan pelbagai tujuan yang hanya kita sendiri yang tahu akan jawapannya. Kita berhutang untuk membeli rumah, tujuannya adalah untuk menyediakan tempat tinggal yang selesa untuk keluarga kita. Kita berhutang untuk membeli kereta, tujuannya adalah untuk menyediakan pengangkutan bagi mempermudah urusan seharian kita. Kita buat pinjaman peribadi di bank, tujuannya adalah untuk membiayai pengajian atau mengatasi masalah kewangan akibat daripada keperluan yang mendesak seperti membiayai perbelanjaan perubatan yang mencecah ribuan ringgit. Oleh itu, pelbagai institusi kewangan ditubuhkan semata-mata untuk mempermudah urusan kita untuk berhutang. Konsep hutang ini amat mudah untuk difahami. Setelah kita berhutang, masalah kewangan kita dapat diselesaikan atau apa yang kita mahukan dapat kita peroleh, dan sebagai balasannya kita perlu membayar hutang pada setiap bulan berdasarkan jumlah yang telah dipersetujui. Jika kita melanggar perjanjian itu, sudah pasti masalah akan timbul antara kita dengan pihak tempat kita berhutang. Orang berhutang ini saya klasifikasikan kepada dua kelompok, iaitu orang yang berhutang untuk tujuan yang positif dan satu lagi kelompok ialah orang yang berhutang dengan tujuan yang negatif.  

Orang yang berhutang dengan tujuan positif biasanya tidak mendatangkan masalah kerana niat mereka berhutang amat jelas iaitu untuk kesejahteraan dan keselesaan hidup. Mereka berhutang berdasarkan kemampuan diri. Golongan ini berhutang untuk membeli rumah, kereta, dan beberapa keperluan lain tetapi tidak sampai mengikat perut atau menyusahkan diri sendiri dan orang lain. Mereka sedar akan kemampuan diri untuk membayar hutang pada setiap hujung bulan. Golongan ini turut mempunyai kad kredit tetapi bayaran bulanan tidak pernah tidak dilangsaikan justeru mereka memahami tujuan mereka menggunakannya atau dengan kata lain mereka tahu sebab mereka berhutang. Saya tidak mahu menyentuh dengan lebih lanjut kisah golongan yang berhutang positif ini kerana mereka tidak menyusahkan hidup orang lain. Saya ingin berbicara golongan yang berhutang tetapi mempunyai niat yang negatif. Golongan ini kian bertambah dalam masyarakat kita kerana mereka hidup di luar paras kemampuan diri sendiri. Mereka inginkan kemewahan tetapi bukan atas usaha gigih diri sendiri sebaliknya dengan menokok hutang sehingga sanggup menjadi hamba hutang. Apabila hutang bergayutan di kellling pinggang maka tercetuslah pelbagai kisah atau drama kehidupan yang melondehkan maruah diri. Hidup jadi berantakan. Mereka tidak sedar bahawa keseronokan hidup yang dinikmati dalam seminit dua itulah yang bakal menghancurleburkan kesejahteraan dan kebahagiaan yang didamba.

MEWAH DENGAN BERHUTANG

Orang yang berhutang dengan tujuan untuk mempertontonkan kemewahan dan kesenangan kepada orang lain sebenarnya bakal mengundang bala kepada masa depan diri sendiri. Kita selalu melihat orang yang bergaji kecil tetapi datang ke tempat kerja dengan memandu kereta yang berharga ratusan ribu. Bayaran bulannya bukan sedikit! Kita yang melihat pun tertanya-tanya tetapi kita hanya mampu menumpang bangga dengan kemampuannya itu. Tidak cukup dengan itu, pakaian yang membalut badan bukannya pakaian yang dibeli di pasar malam tetapi pakaian berjenama yang berharga ratusan ringgit yang dibeli di butik mewah di kota. Golongan ini suka menunjukkan kemewahan sehingga ada yang sanggup menghina dan mencaci orang lain yang konon-kononnya tidak setaraf dengan mereka. Bagi golongan ini, selagi ada jalan untuk berhutang mereka akan terus berhutang sehingga akhirnya mereka terperangkap sehingga berhutang dengan along atau rakan sekerja disebabkan had untuk berhutang melalui potongan gaji sudah mencapat tahap maksima. Jika membuat majlis perkahwinan mereka sanggup berhutang hingga ribuan ringgit semata-mata untuk menunjukkan bahawa mereka berkemampuan tetapi sebenarnya majlis perkahwinan itu ibarat jurang derita yang akan menerkam mereka sebaik sahaja majlis itu berakhir. Itulah tabiat orang suka berhutang. Mereka tahu kemampuan diri mereka tetapi disebabkan terdesak untuk mendapatkan pujian dan sanjungan mereka lupakan semuanya. Yang pasti, hidup mereka tidak pernah tenang kerana menjadi hamba hutang.

Sama ada mereka sedar atau tidak, hidup orang yang menjadi hamba hutang ini tiada keberkatan. Semua yang mereka lakukan selalu gagal walaupun pekerjaan itu mudah. Mereka sentiasa didatangi masalah. Habis satu, datang satu lagi, dan satu lagi. Mungkin kerana hutang yang tidak dibayar itulah mereka jadi sukar menempuhi perjalanan hidup seharian di bumi Allah ini.

Budaya hidup di luar kemampuan diri ini kian merebak dalam masyarakat kita apatah lagi kemudahan untuk berhutang ini mudah terdapat di mana-mana dan urusannya amat mudah. Golongan yang hidup mewah dengan adanya kemudahan perkhidmatan pinjaman peribadi ini biasanya tidak akan kekal bahagia selamanya kerana suatu ketika mereka akan rasa terhimpit dan tercekik kerana gaji bulanan hanya tinggal cukup-cukup makan. Hal ini demikian kerana orang yang ketagih meminjam ini drama helahnya akan berpanjangan kerana mereka akan gali lubang tutup lubang sehinggalah tidak ada lagi lubang yang boleh digali dan ditutup barulah mereka sedar bahawa mereka sudah terpenjara dalam perangkap orang berhutang. Jika tempoh bayaran hutang-hutang itu mencecah 20 tahun pula, yang kasihan bukan sahaja dia malahan anak isteri pun turut terkena juga. Tabiat suka berhutang ini baik jika nawaitu kita berhutang itu betul. Akan tetapi, jika kita berhutang semata-mata untuk berbelanja mewah, itu salah. Setelah pinjaman diluluskan kita beli barang perhiasan jenama antarabangsa yang harganya ratusan ringgit, kita harus sedar duit yang kita guna itu duit yang kita pinjam, bukannya hasil titik peluh kita bekerja dan menyimpan. Jika selepas pinjaman diluluskan kita ghairah mengadakan jamuan semata-mata untuk menunjukkan kemampuan kita kepada orang lain, sedarlah bahawa selepas habis jamuan itu kita menangis manakala orang lain akan ceria tertawa.

DRAMA HIDUP AKAN BERMULA

Pernahkah anda berhadapan dengan kawan yang suka berhutang? Disebabkan dia tidak bayar duit yang dia hutang kita rasa malu hendak menagih hutang dengan dia? Jika kita meminta dia membayar hutang, dia akan memberikan bermacam-macam alasan atau dia pula akan memarahi kita seolah-olah kita yang memberikan wang untuk menolongnya waktu kesempitan itu pula yang bersalah!. Mengapakah mereka tergamak bersikap sedemikian? Mereka tahu mereka bersalah tetapi mereka malu untuk mengakui kesalahan itu? Mereka sentiasa melarikan diri daripada kita? Janji-janji manis yang ditabur semasa meminjam daripada kita cuma dusta belaka. Semasa hendak meminjam wang daripada kita, kata-katanya semanis madu. Kitalah dewa. Kitalah penyelamat. Kitalah segalanya. Puji-pujian ke atas kita melangit tingginya. Akan tetapi, yang terindah itu hanyalah sementara, seminggu, sebulan, atau setahun kemudian dia boleh bertukar menjadi sebaliknya. Lantaran ketidakmampuan membayar hutang, dia tergamak menyingkirkan kita atau lebih parah dia mereka-reka pelbagai cerita yang bukan-bukan tentang kita. Hatinya penuh dengan kejahatan lantaran ingin lari daripada hutang yang menghantui hidupnya. Dia tidak sedar bahawa Tuhan itu maha kaya. Dia mungkin menang di dunia tetapi dia tidak sedar nikmat hidupnya ditarik sedikit demi sedikit kerana setiap sen duit kita yang dihutang olehnya itu kita bagi dengan ikhlas tetapi dia tidak jujur dalam membalas. Oleh itu, setiap sen duit kita yang mendarahdaging dalam tubuhnya akan menjadi parasit yang akan menolak setiap rezekinya kepada kita.

Jangan mudah memberikan peluang kepada orang untuk berhutang dengan kita walaupun kawan rapat sendiri jika kita tidak mahu masalah seterusnya akan wujud di antara kita dengannya. Jangan lupa, kerana hutang manusia sanggup melakukan pelbagai penganiayaan dan kekejaman ke atas manusia lain yang tidak bersalah.

Orang yang sudah terkurung dalam sangkar suka berhutang ini tidak pernah sunyi daripada masalah hidup. Dia bukan sahaja berhutang dengan kita malah dengan sesiapa yang dikenali olehnya kerana koceknya sentiasa kosong manakala masalah tidak pernah berhenti daripada menjenguk hidupnya. Hal ini demikian kerana dia sanggup berbohong semata-mata untuk mendapatkan seratus dua daripada kawan-kawan. Duit-duit itu pula tidak terbalas olehnya kerana hutang keliling pinggang. Akibatnya, fikiran berserabut sehingga dia sanggup melakukan tindakan yang membelakangkan maruah dirinya. Rahsia hidup orang berhutang ini walau macam manapun ditutup pasti akan terbuka juga kerana pembalasan daripada Allah tidak pernah berhenti selagi mereka tidak jujur atau mengubah jalan hidup yang salah itu. Ramai juga yang diisytiharkan muflis dan dibuang kerja sebab tidak pandai menguruskan kewangan mereka sendiri, malahan ada yang masuk penjara disebabkan menipu, memperdaya, atau menggunakan orang lain untuk menyelesaikan masalah mereka. Untuk orang yang berhutang, kehidupan ini tidak mudah dan manis. Jalan hidup mereka akan terus bercelaru dan haru biru. Di sana hutang di sini hutang. Duduk di kedai makan pun dia tidak akan tenang kerana mindanya asyik teringatkan hutang atau dia duduk dikelilingi oleh pemberi hutang! 

Pembohongan berantai yang dilakukan oleh orang yang suka berhutang ini kadang kala amat melucukan kerana dia sendiri boleh terlupa dengan apa yang terkeluar daripada mulutnya sendiri. Apabila nafsu untuk berhutang ini mengatasi pertimbangan akal, maka cerita-cerita yang diungkapkan daripada bibirnya memang tidak boleh dipercayai. Hutang-hutangnya itu akan melenyapkan sedikit demi sedikit kebahagiaan hidup yang dia kecapi sehingga suatu ketika dia mula bertindak untuk berhutang dengan Along yang mengenakan kadar faedah yang bukan sedikit kepadanya. Hidupnya ibarat jatuh ditimpa tangga. Apabila sudah sampai ke tahap ini, yang menjadi mangsa bukan hanya dia sendiri malahan seluruh ahli keluarganya turut menjadi mangsa. Kisah-kisah sedih golongan ini akibat along tidak perlu saya ceritakan kerana di laman media sosial amat banyak. Mereka tahu jalan itu boleh membunuh tetapi mereka terus juga memilih jalan itu untuk dilalui kerana mereka tiada jalan lain yang boleh diikuti. Mereka bukannya tidak bijak tetapi segala kebijaksanaan itu telah lenyap dari minda bestari lantaran sudah menjadi hamba hutang. Mereka jadi tidak keruan kerana sentiasa melihat masa hadapan yang kelam dan hitam sebab telah dikelambui hutang-hutang mereka.

HUTANG MESTI BAYAR

Jika kita berhutang, kita harus sedar siapakah diri kita? Kenali kemampuan kita. Kita harus berjimat cermat dalam berbelanja. Yang paling penting, kita tidak boleh lari daripada membayar hutang kerana sekali tertunggak maka bajet bulanan kita akan lari sebab hutang itu akan berganda. Jika niat kita berhutang itu tidak membawa kepada kemaslahatan hidup kita pada masa depan, moleklah dihentikan niat itu kerana hutang ini sebenarnya membuka jalan untuk kita melakukan pelbagai dosa setelah terdesak dan terhimpit nanti. Rezeki orang berhutang ini sebenarnya tidak akan kekal kerana tanpa mereka sedari rezeki mereka diambil dengan pelbagai cara oleh Yang Maha Berkuasa. Orang berhutang ini boleh menghabiskan RM1000 dalam masa sejam atau kurang daripada itu kerana dia sentiasa dihasut untuk berbelanja dan terus berbelanja selagi wang masih memenuhi kantung dompetnya. Dia mungkin tidak sedar kena duniawi telah mengaburi matanya tetapi Allah sentiasa memerhati dan menghukum setiap perlakuan silapnya itu. Jika dia sentiasa ingat akan hutangnya dan membayar hutangnya secara tersusun dan sistematik, insyallah Allah akan memudahkan urusannya dan menggandakan lagi rezekinya. Seandainya dia memilih laluan ingkar, percayalah jalan itu tidak mudah untuk dia lalui. Dia mungkin berjaya melarikan diri daripada kita (tempat dia berhutang) tetapi dia tidak boleh melarikan diri daripada takdir yang akan menghukum dirinya.

Semakin banyak nilai hutang yang tidak dilangsaikan maka semakin banyaklah masalah akan muncul dalam kehidupannya. Semakin jauh dia lari daripada hutangnya itu, maka semakin sukarlah perjalanan hidupnya di kemudian hari. Hutang-hutannya itu tidak akan melepaskannya untuk mengecapi nikmat hidup di dunia tanpa masalah. Dia mungkin tertawa dan bekerja seperti biasa tetapi jiwanya akan berkecamuk dengan pelbagai masalah yang menerpa. Itulah azab hidup orang yang menjadi hamba hutang. Oleh itu, jika kita berhutang walaupun dengan keluarga sendiri, kita perlu berusaha membayarnya sehingga habis. Walaupun nilai hutang kita itu hanyalah RM1.00 sahaja, jika kita tidak membayarnya mungkin secara tidak sedar rezeki kita akan berkurang RM100.00 sebagai balasannya. Hutang tetap hutang. Orang yang berhutang harus faham konsep hutang dan pemberian ikhlas. Mereka harus faham konsep halal dan haram setiap rezeki yang diraih saban hari. Kegagalan kita memahami diri sendiri dan makna hutang mungkin akan menjadikan hidup kita selalu berliku dan bercelaru selepas itu nanti. Orang mungkin tidak menagih hutang daripada kita kerana rasa hormat dan simpati tetapi kita tidak boleh mengambil kesempatan di atas kebaikan orang lain semata-mata untuk melarikan diri daripada hutang.

PILIH KAWAN ATAU HUTANG

Orang yang suka berhutang ini akan kehilangan ramai kawan-kawan yang amat menghormati dan menyayanginya, Mereka menyisihkan dirinya kerana dia telah mengkhianti ikatan silaturrahim yang terbina antara mereka. Yang akan kekal bersamanya hanyalah rakan-rakan yang hanya bersama ketika gembira tetapi angkat kaki apabila dia berduka. Bagi orang yang sebegini, niat dia berkawan dengan semua orang bukannya iklhas tetapi hanya untuk mengambil kesempatan iaitu meminta hutang. Dia berkawan dengan kita hanyalah sementara. Selepas mendapat hutang (tujuannya hanya untuk berhutang) dia akan pelahan-lahan bersembunyi atau menyisihkan diri daripada kita. Dia tidak sedar perbuatannya itu salah kerana syaitan dan iblis telah beraja di hatinya. Orang seperti ini tidak tahu makna pengorbanan dan keihlasan orang yang membantunya kerana niatnya hanya untuk melunaskan keinginan hati untuk berhutang. Mereka tidak mementingkan persahabatan dan persaudaraan kerana terlalu terdesak untuk mengecapi nikmat hidup yang tidak berpanjangan. Mereka ibarat embun, hanya membasah rumput di pagi hari tetapi lenyap dan kering menjelang tengah hari. Jika ditanya, mereka pilih kawan atau hutang? Orang berhutang ini akan pilih hutang kerana tanpa hutang hidupnya akan kontang dan gersang. Kawan bagi mereka ini tidak penting.

Saya menulis artikel ini bukan atas pengalaman diri sendiri tetapi bersumberkan pengalaman yang diperoleh daripada pembacaan di laman-laman sosial tentang keluhan dan luahan hati orang yang selalu menjadi tempat orang berhutang ini berhutang. Saya bersimpati apabila terbaca, pada zaman ini bukan orang yang berhutang itu malu tetapi orang yang menjadi tempat dia berhutang malu menagih hutangnya sendiri. Jika orang yang memberikan hutang itu kaya dan banyak duit, mungkin tidak mengapalah jika hutang itu tidak dibayar. Dia mungkin halalkan atau tidak kisahpun sebab dia memang membantu kita dengan ikhlas. Akan tetapi, sekiranya kita berhutang dengan kawan-kawan yang hidupnya sederhana atau kurang berkemampuan maka kita perlulah membayar wangnya dengan kadar segera. Dia membantu kita dengan ikhlas walaupun dia tahu dirinya tidak mampu. Oleh itu, jika kita manusia yang punya akal yang waras, kita harus membayar hutangnya itu. Jika orang sanggup berkorban untuk kita maka kita janganlah malu-malu atau pura-pura tak tahu untuk berkorban bagi membalas jasanya itu. Kita harus ingat, hutang tetap hutang. Jika orang yang memberi hutang tidak menghalalkan hutang yang tidak dibayar itu, di akhirat nanti kita akan tanggung azabnya sendirian. Jika tidak mampu membayar hutang, jangan berhutang! Hidup ikut kemampuan sendiri. Hutang tiada. Masalah lari. Hidup ceria selamanya. Lebih baik tidur di pondok buruk berbantalkan lengan atau bertilamkan papan daripada tidur di katil empuk tetapi tidur berbantalkan hutang, bertilamkan hutang, dan berselimutkan hutang. Semuanya hutang dan hutang belaka! Amboiiiii ….

Cetusan Pendidik Bestari
Cikgu Zulkarnain

Sibu Sarawak.

06 Jun 2017

CATATAN CIKGU ZUL : BUDAYA BULI BUKAN BUDAYA ORANG TERPELAJAR



Kes penderaan salah seorang pelajar di sebuah universiti yang berlaku baru-baru ini sehingga mengakibatkan kematian, amat mendukacitakan bagi kita yang mempunyai rasa kemanusiaan. Kes ini dikhabarkan berlaku gara-gara sebuah laptop sehingga mangsa terpaksa menanggung kesakitan yang amat dahsyat sampai menitiskan air mata kita apabila membayangkan bagaimana mangsa menahan kesakitan apabila dipukul dengan tali pinggang, getah paip, dan penyangkut baju. Yang paling menyakitkan sekali ialah pembuli yang tidak berhati perut ini menekap badan mangsa dengan sterika stim sehingga melecur badannya. Walaupun kes ini masih dalam siasatan dan sekumpulan pelaku yang didapati terlibat telah ditangkap namun peristiwa ini menuntut pihak pentadbir sekolah asrama, kolej, dan universiti agar peka dengan kes-kes dera yang melibatkan pelajar-pelajar di bawah jagaan mereka. Kes-kes sebegini biasanya disembunyikan dan apabila berlaku kematian sebegini barulah terbongkar segala perlakuan kejam anak-anak kita. Kita tidak dapat bayangkan bagaimana hancur dan luluhnya hati kedua-dua orang tua mangsa apabila menyaksikan anak tersayang mati dalam keadaan yang sebegitu.

Anak merupakan anugerah Tuhan kepada pasangan suami isteri. Semua pasangan yang berkahwin berusaha untuk mendapatkan anak bagi menyambung warisan keturunan mereka di muka bumi ini. Mereka akan berusaha untuk menyediakan yang terbaik untuk anak-anak mereka kerana anak merupakan harta yang paling berharga bagi mengubah nasib keluarga pada masa depan. Oleh itu, walau semiskin manapun ibu bapa, mereka sedaya upaya menghantar anak ke sekolah untuk menimba ilmu pengetahuan. Harapan mereka biarlah anak tersayang berjaya dalam pelajaran dan berkerjaya mulia serta menyumbang bakti kepada masyarakat. Kejayaan anak merupakan kepuasan bagi ibu bapa. Mereka mengorbankan segala-galanya untuk anak tersayang. Biar makan nasi berlaukkan garam, mereka rela, asalkan anak menjejakkan kaki ke menara gading dan seterusnya membawa pulang segulung ijazah. Akan tetapi, kehidupan di universiti tidak seindah mimpi kerana kita tidak dapat melihat perjalanan hidup sehari-hari anak tersayang. Kita beranggapan kehidupan di kampus yang dihuni oleh golongan terpelajar itu indah tetapi itu hanyalah fantasi kerana di alam realiti banyak perkara bobrok yang tersembunyi. Salah satunya ialah kes buli yang berbentuk penderaan sebegini.


OTAK TAK WARAS

Pembuli yang sanggup melakukan penderaan kejam ke atas mangsa buli ini saya anggap sebagai golongan yang otaknya sudah tidak dapat berfungsi atau “banyak wayar sudah putus”. Hal ini dikatakan demikian kerana hanya orang yang tidak mempunyai perasaan sahaja yang sanggup melihat mangsa meraung kesakitan apabila dipukul dengan tali pinggang atau ditekap dengan sterika panas. Binatang yang tidak pernah pergi ke sekolah pun tidak akan memperlakukan binatang lain lebih-lebih lagi anak bangsa sendiri sebegitu. Sejahat-jahat manusia, di hatinya masih tersimpan sekelumit rasa simpati dan sedih apabila melihat manusia lain berada dalam kesakitan yang maha dahsyat. Apabila yang melakukannya merupakan manusia yang berpendidikan (Bukan semua orang boleh melanjutkan pelajaran ke universiti) kita tertanya-tanya, apakah sistem pendidikan kita silap kayu pengukurnya? Kita juga tertanya-tanya, apakah peranan ibu bapa dalam memanusiakan anak-anak mereka gagal? Kita tertanya-tanya, tidak cukupkan ajaran guru di sekolah selama mereka menuntut dari darjah 1 hingga ke Tingkatan 5? Mengapakah mereka sanggup berlaku kejam sebegitu ke atas rakan sendiri? Persoalan demi persoalan terus menerjah ruang fikir kita tetapi jawapannya tetap tidak ditemui. Saya percaya ibu bapa pembuli-pembuli inipun tidak mahu anak mereka berperangai sebegitu kerana mereka juga mempunyai impian yang sama. Mereka juga tidak mahu pengakhiran hidup anak mereka di tali gantung atau di kandang penjara setelah berkorban segalanya untuk mereka.

Apabila perlakuan buli ini dilakukan secara berkumpulan kehairanan bertambah tinggi. Sampainya hati mereka menyaksikan beramai-ramai seorang manusia diseksa di depan mata tanpa membalas tetapi hanya menahan dan menyerah diri untuk didera dan diseksa. Tidak dapat saya bayangkan apabila ketuanya menekap sterika ke badan mangsa, yang lain mungkin ketawa atau hanya melihat begitu sahaja. Tidak dapat saya bayangkan apabila sekumpulan manusia yang tidak beperasaan ini memegang tali pinggang, getah paip, dan penyangkut baju dan serentak memukul mangsa tanpa ada perasaan simpati, sayu, dan pilu. Apakah mereka kurang didikan moral dan agama? Apakah mereka sudah hilang kepercayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa? Apakah mereka lupa bahawa negara ini ada undang-undang? Apakah mereka lupa maruah diri dan keluarga? Semua ini tidak akan terjawab kerana yang tahu jawapannya hanya mereka sendiri. Saya yakin, perlakuan buruk sebegini bukan dipelajari daripada guru dan ibu bapa. Perkara-perkara jahat sebegini datang dari hati mereka yang busuk dan mudah mengikut hawa nafsu sehingga membawa malapetaka kepada semua pihak. Mereka mungkin puas melakukan penderaan secara beramai-ramai kepada orang lain tetapi mereka lupa dengan pembalasan takdir, setiap perkara keji dan jahat itu pasti akan terbongkar juga pada suatu hari. Sayang seribu kali sayang, kes ini berakhir dengan kematian mangsa yang menyayat hati segenap insan yang mempunyai perasaan kasih dan sayang.


SEDARLAH ANAK-ANAK

Saya amat berharap agar semua penuntut baik di universiti dan kolej mahupun di sekolah-sekolah berasrama (tempat bersarangnya pembuli) berfikir terlebih dahulu sebelum melakukan sesuatu. Kita mungkin mendapat kepuasan dengan menyakiti dan menzalimi rakan kita tetapi jangan lupa Tuhan sentiasa melihat dan menghukum setiap perlakuan kita di dunia ini. Sebelum berlaku kejam ke atas orang lain, kita harus bayangkan jika diri kita sendiri diperlakukan sebegitu. Jika kita tidak sanggup menanggung kesakitan akibat dipukul dengan tali pinggang, kita jangan melakukannya ke atas orang lain. Jika kita tidak sanggup menahan azab sengsara ditekap dengan sterika panas di badan, kita jangan memperlakukan orang lain begitu. Kita tahu perkara yang kita lakukan itu amat menyakitkan dan boleh membawa maut ke atas orang lain, jadi mengapakah kita terus melakukannya? Sebelum melakukan sesuatu, fikirkan dahulu masa depan diri sendiri dan keluarga yang turut terkena tempias akibat perbuatan jahat kita? Fikirkan juga hati dan perasaan keluarga mangsa apabila mereka tahu anak mereka diperlakukan sebegitu. Cuba bayangkan kalau perkara yang kita lakukan berlaku ke atas ahli keluarga kita sendiri. Apakah kita rela melihatnya? Apakah kita akan tertawa melihatnya mati dalam keadaan yang amat seksa sebegitu? Sudah tentu tidak! Jika begitu, berhentilah daripada membuli. Perbuatan itu tidak membawa manfaat terhadap sesiapa.

Gunakan peluang semasa menuntut untuk meraih kejayaan yang membanggakan semua pihak. Setiap waktu yang menyapa, isilah dengan pekerjaan yang mendatangkan kemaslahatan terhadap diri, keluarga, bangsa, dan negara. Berusahalah bersungguh-sungguh untuk mencipta dan merangkul kejayaan bukannya melibatkan diri dengan kes-kes buli yang keji. Bersainglah secara sihat dengan semua pelajar-pelajar yang lain. Jika ada masalah, selesaikan secara rundingan supaya semua pihak akan mendapat manfaat dan kepuasan. Sebagai golongan terpelajar, tidak wajar jika kita menggunakan khidmat bomoh untuk mencari pencuri laptop dan kemudian bertindak melulu menjatuhkan hukuman ke atas mangsa yang dituduh. Saya percaya setiap universiti atau kolej di negara ini memang ada peraturannya untuk menyelesaikan setiap masalah penuntut, jadi gunakanlah saluran tersebut untuk menuntut hak dan ketidakadilan serta segala permasalahan. Tindakan menghukum orang lain yang dituduh tanpa bukti yang sahih sehingga tergamak melakukan penyeksaan amatlah kejam dan tidak berperikemanusiaan. Kita mungkin bangga kerana kita rasa kita hero dunia, tetapi kesudahannya jarang memihak kepada kita kerana Tuhan itu Maha Berkuasa.


SUBURKAN KASIH SAYANG

Golongan pintar dan terpelajar harus menghiasi kepintaran dan keintelektualan mereka dengan rasa kasih dan sayang yang melimpah demi kesejahteraan dan kebahagiaan hidup. Kepandaian dan kepintaran tiada gunanya jika hati kita penuh dengan rasa kejam dan zalim dan sentiasa ingin melakukan kejahatan terhadap orang lain. Insan terpelajar sepatutnya tahu bahawa negara Malaysia yang tercinta ini ada undang-undang. Insan terpelajar juga tahu bahawa setiap penuntut di universiti itu mempunyai ibu bapa yang menyayangi dan menaruh harapan yang tinggi ke atas mereka. Insan terpelajar juga harus tahu, pangkat dan kedudukan ibu bapa kita bukan tiket untuk membolehkan kita melakukan penyeksaan ke atas anak-anak orang miskin yang tidak berdaya. Hidup ini akan jadi lebih indah jika kita membuang rasa jahat dan benci terhadap sesiapa sebaliknya kita tanamkan rasa kasih dan sayang yang tidak bertepi terhadap semua orang yang hadir dalam hidup kita. Jika semua penuntut universiti memiliki budaya menjalin silaturrahim tanpa mengira pangkat, darjat, kedudukan, budaya, bangsa, dan agama saya yakin akan wujud keharmonian dan munculnya sebuah institusi ilmu yang gah di mata dunia. Saya juga yakin, suatu masa Malaysia yang tercinta ini akan dipenuhi oleh cendikiawan yang berdedikasi, berketrampilan, serta berpersonaliti. Jika perlakuan buli ini terus menerus menghantui kita, tidak mustahil golongan penjenayah kejam dan tidak berperikemanusiaan akan beranak pinak dalam masyarakat kita. Golongan ini akan menumpahkan air mata kesedihan ribuan ibu yang melahirkan anak tersayang akibat diseksa, didera, dan dizalimi oleh anak-anak hingusan sebaya yang tidak berperikemanusiaan. Harapan saya, belajarlah untuk menjadi manusiawi yang penyayang supaya kita akan disayangi oleh orang lain.

Cetusan Pendidik Bestari
Cikgu Zulkarnain Farihin

Sibu, Sarawak.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails