28 November 2011

ISU IPT : GELAP MATA TENGOK DUIT ... MASYARAKAT TIDAK BOLEH MENEGUR ... BERBELANJA HAK MEREKA

Oleh Ruhaiza Rusmin


FILEM BUNOHAN 
PEMENANG ANUGERAH NETPAC
FESTIVAL FILEM GOLDEN HORSE TAIPEI 


Seorang  rakan penulis hampir pengsan melihat jumlah pinjaman berjumlah puluhan ribu ringgit yang terpaksa dibayar sepanjang tiga tahun belajar di sebuah institusi pengajian tinggi tempatan. Dengan nada kesal dia berkata; “Jika aku tahu, pasti duit pinjaman itu dibelanjakan dengan bijak supaya tidak sengsara kemudian hari.” Senario menimpa rakan penulis itu bukanlah luar biasa kerana sebahagian besar mahasiswa gelap mata apabila menerima wang pinjaman setiap semester. Biarpun tujuan utama pinjaman itu untuk meringankan bebanan sepanjang pengajian terutama membayar yuran, penginapan dan makanan, ramai tersasar dengan membeli barangan peribadi. Akibat terlalu boros berbelanja dan mengikut hawa nafsu, ramai yang menderita kerana terpaksa membayar balik pinjaman. Mahasiswa Fakulti Bahasa dan Komunikasi Universiti Pendidikan Sultan Idris (UPSI), Nur Zalikha Ismail, 22, berkata bukan tidak bijak merancang perbelanjaan namun godaan luar menyebabkan mereka hilang pertimbangan.

Menurutnya, sebagai orang muda, mereka tidak dapat menolak keinginan terhadap sesuatu sehingga gelap mata melihat wang. “Sikap ini menyebabkan kami terjerumus kepada sikap boros hingga mengabaikan kepentingan sebagai pelajar. Pada masa sama, terlalu banyak sangat godaan yang menarik untuk berbelanja. “Kami orang muda, sudah tentu mahu kelihatan cantik dan hebat di mata orang lain biarpun terpaksa berhabisan menggunakan pinjaman pendidikan,” katanya. Bukan isu besar apabila mahasiswa mahu membelanjakan wang diterima namun menjadi sebaliknya jika membazir. Antara faktor mengapa mereka boros berbelanja kerana pengaruh rakan dan persekitaran selain iklan yang menggoda di media massa. Disajikan dengan kisah kehebatan, kewajaran dan keistimewaan menyebabkan golongan itu mencuba biarpun kemampuan membeli sangat terbatas. Selain itu, pujukan atau ‘promosi hebat’ rakan juga pasti menggamit keinginan mahu mencuba biarpun terpaksa membelanjakan pinjaman atau meminta bantuan keluarga.

Dia berkata, meskipun ada kesedaran, sukar menepis godaan kerana tarikan lebih hebat daripada berfikir secara wajar. “Setiap hari kami disogokkan dengan pelbagai kisah menarik dari pelbagai arah, bukan saja kami boleh kalah, malah orang lain yang mempunyai pendapatan tetap juga kecundang. “Kekurangannya ialah kerana kami tidak mempunyai pendapatan tetap, itu yang memperlihatkan keburukan lebih ketara berbanding kelompok lain. “Kami dilabelkan boros biarpun apa yang dibeli itu tidak mahal atau mampu dimiliki bersesuaian dengan bajet kewangan,” katanya mengakui kebanyakan mahasiswa juga sering berhabis untuk membeli keperluan belajar. “Biarpun memperoleh pinjaman, ada kalanya ia tidak mencukupi terutama membiayai keperluan kursus tertentu. Itu juga salah satu sebab kewangan tidak mencukupi hingga terpaksa meminta dari ibu bapa. “Namun, adakah masyarakat tahu keperluan kami? Saya percaya hanya sedikit yang memahami sedangkan lain beranggapan kami boros berbelanja dan menghabiskan wang sesuka hati. “Biarpun mengakui ada yang terlebih boros, bukan semuanya untuk keseronokan semata-mata kerana lebih kepada keperluan pengajian,” katanya.

Adakah ini bermakna masyarakat tidak boleh menegur? Katanya, mereka perlu lebih bersikap adil dan tidak terlalu prejudis apabila melihat mahasiswa membelanjakan duit. “Bukanlah masyarakat tidak boleh berbuat demikian namun ada kalanya ia cukup tidak adil dan mengguris hati dengan tanggapan kurang benar. “Adakah membazir membeli pakaian baru sedangkan ia satu keperluan. Percayalah, sebahagian besar kami tidak akan sewenang-wenangnya menghabiskan duit. “Kebanyakan hanya membeli jika ia murah namun ada yang terlebih boros semata-mata untuk kepuasan diri atau tidak pandai menghargai duit,” katanya. Mengenai gender pula, dia mengakui wanita lebih boros berbanding lelaki namun tertumpu pada pembelian tertentu seperti aksesori, tekstil dan kasut. “Semuanya lebih menjurus untuk kelihatan bergaya dan cantik pada pandangan orang lain. Mungkin tidak kena pada masanya namun ini salah satu cara untuk tampil lebih berkeyakinan. “Berbanding lelaki yang sukakan gajet terkini, apa yang dibeli wanita masih berpatutan dan tidak boleh dipersoalkan keterlaluan,” katanya.

Rakannya, Mohd Ilham Ahmad, 23, dari Fakulti Pendidikan dan Pembangunan Manusia, berkata menyekat kemahuan mahasiswa daripada terus berbelanja pasti tidak berguna kerana mempunyai sikap mahu mencuba dan bersaing. Menurutnya, biarpun teguran masyarakat berniat baik, segelintir mahasiswa pasti tidak selesa dan menganggapnya sebagai hak individu. “Duit diperoleh adalah hak masing-masing, justeru hujah mereka kukuh untuk mempertahankan tindakan itu tidak salah biarpun akibatnya buruk bagi jangka panjang. “Ada kalanya, mentaliti mahasiswa ini dikongkong dengan rasa ego dan beranggapan sudah dewasa untuk mencorakkan kewangan sendiri, jadi tidak mahu masyarakat campur tangan. “Mereka hanya akan tersedar jika akibatnya sudah buruk, pada masa itulah sedar bahawa nasihat diberikan bertujuan baik,” katanya.

SUMBER
HARIAN METRO
28 NOVEMBER 2011



ISU IPT : AUKU : SEKSYEN 15(5), MANA SILAPNYA?

Oleh
MOHD. SHAHAR ABDULLAH
Presiden, Persatuan Alumni Pemimpin Mahasiswa Aspirasi Malaysia.


Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) mula kembali mendapat perhatian umseiring dengan Pilihan Raya Umum ke-13 (PRU-13) yang akan diadakan bila-bila masa. Pelbagai ramalan mengenai tarikh sebenarnya PRU-13 dibuat oleh setiap parti politik bagi mengatur strategi yang ampuh dalam memastikan kuasa pemerintah dapat dimiliki untuk kira-kira lima tahun lagi. Dalam pada itu, demi memastikan kesinambungan survival parti, Sudah pasti, mahasiswa adalah kumpulan yang tepat untuk memberi sumbangan dalam jentera pilihan raya bagi meraih undi daripada pengundi. Kita sedar bahawa mahasiswa telah dilatih bijak dalam berkomunikasi dan memiliki kematangan diri yang tinggi. Maka, tidak hairanlah ramai pemimpin politik berlumba-lumba mencari jalan membolehkan mahasiswa terlibat dengan dunia politik secara terang-terangan. Natijahnya, ia menjadi isu perdebatan sejak beberapa bulan lalu sehingga membawa kepada pengumuman bahawa Seksyen 15 AUKU akan dipinda pada 24 November 2011 oleh Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Tun Razak dalam sidang Dewan Rakyat tempoh hari.

Pindaan itu dijangka menukar landskap politik negara dan tiada siapa boleh memberi jaminan ia akan dapat membantu meningkatkan kecemerlangan mahasiswa khususnya pencapaian akademik mereka. Jika kita menyorot kembali sejarah penggubalan AUKU, sudah pasti kita memahami tujuan dan semangat ia diwujudkan dan mengapa pemimpin kita yang lalu bersusah payah menggubal akta ini? Persoalannya, adakah akta ini terutamanya Seksyen 15 menyekat kebebasan mencipta kreativiti dan inovasi dalam dunia kepimpinan? Apa yang pasti seksyen ini sebenarnya menghalang pihak tidak bertanggungjawab memanipulasi mahasiswa demi agenda politik masing-masing. Banyak percubaan dilakukan dalam usaha memansuhkan akta ini dengan mengerakkan kumpulan mahasiswa yang menamakan mereka sebagai Gerakan Mansuhkan AUKU. Kononnya, akta ini menyukarkan mahasiswa menyuarakan pandangan dan suara terutamanya penglibatan secara langsung dengan parti politik kerana perlu mendapat kelulusan Naib Canselor.

Pihak kerajaan menerusi Kementerian Pengajian Tinggi telah membuktikan sikap keterbukaan kerajaan dalam menghurai kemelut ini dengan membuat pindaan terhadap AUKU ini pada 2009. Pindaan baru ini juga diyakini akan mampu menjaga kepentingan mahasiswa secara keseluruhan dan bukannya hanya tertumpu kepada golongan minoriti yang juga mempunyai agenda tertentu demi kepentingan peribadi atau parti politik. Apa yang menyedihkan, ramai pihak ingin turut serta berdebat atau berbicara dalam isu AUKU ini tetapi hanya segelintir yang memahami secara mendalam mengenainya. Kesannya, situasi ini mengelirukan ramai pihak terutamanya mahasiswa dan warga kampus. Seolah-olah AUKU ini penyebab utama terhadap mahasiswa lesu dan kurangnya keyakinan diri, yang akhirnya mendorong kepada peningkatan kadar pengangguran di kalangan mahasiswa. Masyarakat harus memahami dan menghayati peranan penubuhan sesebuah universiti yang bukan hanya melahirkan golongan intelektual yang memiliki kematangan berpolitik tetapi tanggungjawabnya lebih menjurus kepada melahirkan graduan yang memenuhi aspek jasmani, emosi, rohani, intelek dan sahsiah.

Hakikatnya, dunia kemahasiswaan ini berbeza. Mereka memerlukan masa memberi tumpuan kepada proses pemahaman terhadap kursus diikuti terutamanya mahasiswa perubatan dan kejuruteraan. Kadang-kala, masa untuk bersukan dan berkokurikulum agak terhad. Ini adalah suatu kebiasaan untuk mahasiswa memiliki pencapaian akademik yang cemerlang. Pembinaan mahasiswa secara holistik juga dituntut bagi memastikan graduan yang terhasil kelak memenuhi kehendak pasaran pekerjaan. Persoalannya, adakah pihak industri mahukan mahasiswa yang hanya aktif berpolitik sahaja atau mereka yang bagus dari segi bidang akademik serta mempunyai nilai tambah dalam pelbagai bidang kokurikulum diambil sebagai pekerja? Inilah cabaran yang harus ditempuhi sekiranya pindaan ini diteruskan dengan membenarkan mahasiswa berusia 21 tahun menyertai parti politik dan kebanyakan mahasiswa yang berumur tersebut berada di pertengahan tempoh pengajian yang menuntut mereka lebih fokus agar dapat menghabiskan pengajian dalam masa yang ditetapkan oleh universiti dengan baik.

Satu perkara harus dipertimbangkan, walaupun, sekatan diwujudkan terhadap parti politik daripada memasuki kampus dan mahasiswa tidak dibenarkan menjawat apa-apa jawatan dalam mana-mana parti politik. ika difikirkan kembali, adakah sekatan ini boleh dipatuhi? Bolehkah parti politik dihalang masuk ke dalam kampus? Sedangkan tanpa kebenaran pun parti politik sudah menyelinap ke dalam kampus menerusi agen di kalangan warga kampus. Inilah yang harus diterima oleh semua bahawa AUKU pindaan 2009 memang tiada silapnya tetapi ia mampu membendung dan menyekat parti politik untuk mengambil peluang ke atas mahasiswa untuk menjadi kuda tunggangan bagi mencapai agenda politik rakus mereka. Mahasiswa harus didekati dengan memberi peluang menjadi golongan pengimbang kepada sistem politik negara. Biarlah air mata ibu bapa yang mengiringi mahasiswa adalah air mata kegembiraan dan bukannya kesedihan kerana tiada satu pun, ibu bapa yang menghantar anak mereka ke universiti semata - mata mahukan anak mereka berpolitik berbanding menjadi anak yang berbakti dan merubah nasib keluarga. Kematangan mahasiswa haruslah dinilai secara 360 darjah bukannya hanya dilihat dari segi umur mereka semata-mata. Jatuh bangun negara di masa hadapan terletak di tangan golongan muda hari ini yakni mahasiswa.

SUMBER
UTUSAN MALAYSIA
28 NOVEMBER 2011


Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...