04 April 2017

CATATAN CIKGU ZUL : PEJAMKAN MATA, MATA YANG LESU ITU, MIMPIKAN YANG INDAH, MIMPIKAN AKU



Sewaktu menonton filem “Kabhi Khushi Kabhi Gham” saya selalu teringat akan kata-kata yang diungkapkan oleh Shah Rukh Khan kepada adiknya Hrithik Roshan yang berbunyi, “Untuk menjadi seseorang dalam hidup, hasilkan sesuatu dalam hidup, menangi sesuatu, selalulah mendengar kata hati, dan kalau hati tak jawab, tutuplah mata, sebutlah nama ayah dan ibu, selepas itu, tengoklah, semua impian akan tercapai, kau akan menang!” Apabila menonton sesebuah filem terutamanya filem Hindi saya selalu menulis kata-kata yang indah kerana mereka sentiasa menggunakan ayat-ayat yang puitis dan gramatis sehingga sampai menusuk hati. Itulah kehebatan filem Hindi. Kata-kata yang saya kumpul itu akan saya taip dan gantung di dinding kamar sebagai motivasi kendiri. Apabila berhadapan dengan masalah baik masalah keluarga, masalah di tempat kerja, atau masalah dengan pelajar, saya selalu pejamkan mata sambil menyoroti kembali salasilah bermulanya masalah itu. Jika segalanya bermula daripada diri saya, maka dengan rasa rendah dirinya saya memohon kemaafan dan memperbetul keadaan agar segalanya tidak berlarutan sehingga menjejaskan emosi diri.

Manusia di dunia ini tiada yang dilahirkan dengan sifat yang terlalu sempurna sehingga tiada calar nodanya. Sewaktu kita melayarkan bahtera di lautan kehidupan, kadang-kadang kapal yang dinakhodakan terumbang-ambing dipukul gelombang sehingga adakalanya kita karam dan hampir kelemasan dihempas badai yang tidak kenal simpati dan kasihan. Akan tetapi, selagi nadi masih berdenyut kita tahu bahawa kita masih hidup untuk terus menghirup udara di bumi yakni dunia pinjaman tempat kita beraksi dan berlakon sebagai manusiawi ciptaan Ilahi. Itulah hakikat sebuah kehidupan. Tawa senda dan air mata seolah-olah hiasan wajah yang saling bertukar ganti tanpa mengira waktu dan tempat. Kadang-kadang yang kita undang tak pernah datang, yang kita halau itu yang melutut sehingga kita menjadi rimas dengan permainan dunia yang dirasakan tidak adil dan menzalimi kita. Kita selalu bermohon kepada Tuhan agar diberikan kesempatan dan kekuatan semata-mata untuk menaikkan imej dan maruah diri wahal yang kita kejar sepatutnya iman dan takwa bukannya pangkat, harta, dan puji-pujian.

PEJAMKAN MATA, BEREHATLAH

Segelintir kita terlalu kuat bekerja sehingga tidak sedar dunia sudah beralih siang dan malamnya. Kita terlalu taksub dengan nama, pangkat, sanjungan, dan pujian sehingga menzalimi diri sendiri. Kita abaikan keluarga, kita tinggalkan isteri tercinta, dan kita tidak pedulikan anak-anak yang tersayang semata-mata untuk pergi jauh demi mendapatkan gaji yang tinggi wahal kita tidak terjawab apabila ditanya, tidak cukupkah yang dicari selama ini? Kita selalu mengatakan diri kita terlalu sibuk dengan tugas-tugas di pejabat sehingga kita rasa terasing dan bersendirian. Seorang guru di sekolah kerana terlalu ghairah dengan tugas mendidik kadang-kadang terlupa majlis hari jadi anak sendiri. Ada pula yang terlupa sarapan pagi dan makan tengahari. Mereka terkejar-kejar ke sana dan ke sini. Kesibukan sentiasa bergayut di kasut mereka yang memijak perut bumi sehingga apabila kaki hendak melangkah, langkahan itu menjadi amat lemah dan tidak terarah. Ajakan kawan tidak diendahkan kerana kerja menjadi keutamaan. Berhentilah dan berehatlah!


Apabila kita sakit, yang sakit badan, yang merasa sakit kita, yang menanggung azabnya kita, yang bersedih keluarga dan saudara mara serta sahabat handai. Fail-fail yang berlambak di pejabat tidak akan berjalan untuk mengucapkan simpati. Pingat dan anugerah cemerlang yang kita peroleh, tidak akan menyuapkan bubur nasi tatkala kita tidak mampu bergerak. Majikan yang memaksa kita bekerja siang dan malam, mungkin hanya mengirimkan pesanan SMS memberikan kebenaran bercuti sambil menghantar buah yang menjadi hiasan katil kita. Itulah hakikat apabila kita tidak sayangkan diri sendiri. Kita terlalu takut jika kita kurang memberi kasih kepada kerja dan majikan kita. Kita terlalu menjaga nama dan taksub untuk berada ditangga pertama sebagai pekerja kesayangan wahal semua itulah yang merobek sedikit demi sedikit kekuatan dalaman kita. Lebih menyedihkan jika ada antara kita yang sanggup merancang strategi menjatuhkan orang lain untuk menaikkan diri kita sendiri. Peluang orang kita cantas. Periuk nasi orang kita telungkupkan. Yang lemah kita tindas. Ladang rezeki orang kita tebas. Apabila tiba masanya, semua ini akan tertayang di skrin rasa berdosa satu persatu sehingga kita menangisi kesilapan lalu. Tangisan kita itu akan makin kuat jika orang yang kita khianati itulah yang menjaga dan membelai kita semasa kita tiada sesiapa. Berehatlah, pejamkan mata, kadang-kadang apabila kita terlalu leka dengan nikmat dunia kita rasa kitalah raja tetapi sebenarnya kitalah makhluk Tuhan yang paling malang di dunia.

Apabila kita berada di atas, silap orang kita nampak dengan amat jelas. Cacian kita jadi santapan mereka. Kutukan kita jadi hidangan harian mereka. Kata-kata nista kita jadi ulam-ulaman mereka. Kita bangga apabila mereka lahap menghadam semua itu kerana kitalah yang berkuasa ke atas mereka. Demi imej diri kita dan institusi, kita kesampingkan nilai kemanusiaan dan silatturrahim dengan orang lain sehingga mereka hilang rasa hormat dan simpati terhadap kita. Hormat mereka kerana terpaksa. Suka mereka kerana terpaksa. Sayang mereka bukannya dari hati. Kasih mereka bukanlah asli. Apabila Tuhan putarkan roda, dan kita terlenyek di bawah, lihatlah dunia, tiada sesiapapun yang peduli kepada kita lagi. Jumpa dijalanan, kita tersenyum manakala mereka memalingkan muka. Hati mereka telah lama mati untuk mengucapkan salam dan bertanya khabar kerana kita telah racun rasa itu dengan tindakan kita suatu masa dahulu. Kita mudah lupa semua manusia punya jiwa dan perasaan apabila kita enak duduk di kerusi empuk dengan panggilan keramat “tuan”. Pejamkanlah mata, kasihani diri sendiri, jangan terlalu bongkak dan angkuh dengan semua yang kita miliki hari ini kerana tiada yang kekal abadi.

PEJAMKAN MATA, MUHASABAHLAH

Kita terlalu mudah bertindak dan menghukum orang lain hanya dengan mendengar kata-kata orang yang rapat dengan kita tentang keburukan, kejahatan, dan kedangkalannya. Lantas, tanpa usul periksa kita sisihkan dan singkirkan dia. Kita guna kuasa yang ada pada kita untuk memadamkan kebolehan dan kreativitinya. Kita humban dia jauh-jauh daripada diri kita wahal segala yang kita dengar itu hanyalah fitnah dan hasutan. Sebenarnya, kita dijadikan batu loncatan untuk orang lain mendapatkan hajat dan impian. Namun begitu, tatkala kita sedar, kita menjadi malu untuk mengakui silap diri. Kita terus diburu rasa bersalah sehingga malam-malam kita dibungkus resah dan rasa bersalah. Sesungguhnya, bagi orang yang mudah termakan hasutan, penyesalan selalu datang kemudian. Bagi orang yang kenal hati budi orang yang dipercayainya, penyesalan selalu memberikan isyarat yang membatalkan niat, dan mereka tidak pernah kehilangan semua yang berharga dalam hidup mereka. Pejamkanlah mata, bermuhasabahlah, apa yang kita buat di dunia ini sentiasa diperhatikan dan memang ada orang yang sentiasa berfikir 24 jam untuk menjatuhkan dan menyingkirkan setiap individu yang bermakna disisi kita.


Perjalanan hidup ini adalah berlainan, ikutlah jalan yang betul, di mana kita tidak perlu tunduk atau jatuh. Jangan ambil langkah yang salah di mana nama keluarga kita akan tercemar. Semua orang boleh mendapat wang tetapi bukan senang untuk memperoleh penghormatan.

Apabila kita gagal dalam sesuatu kita selalu menyalahkan orang lain sebagai punca kegagalan kita itu. Kita rasakan diri kita selalu hebat dan tidak boleh gagal wahal kita terlalu banyak kekurangan dan ketiadaan yang kita tidak nampak kerana cermin yang kita lihat retak sejuta. Kita selalu memandang yang indah-indah terhadap diri kita kerana terlalu syok sendiri dibuai mimpi bahawa kitalah yang terbaik atau makhluk Tuhan paling beriman. Salah orang amat jelas di mata kita, salah sendiri terlindung dek rasa riak dan takbur yang beraja di hempedu hati kita. Oleh itu, sampai bila-bila pun kita akan gagal dan gagal kerana kegagalan itu sudah sebati dengan jiwa dan naluri manusia seperti kita. Apabila orang menegur kekurangan kita, kita mudah melenting dan terasa hati sehingga kita anggap teguran itu suatu ancaman. Kita terlupa bahawa dia amat menyayangi kita. Lalu, sedikit demi sedikit Allah hilangkan mereka daripada terus berada di sisi kita. Dan, sedikit demi sedikit juga, yang kita miliki Allah matikan sinarnya. Pejamkanlah mata, bermuhasabahlah bahawa orang yang berjaya itu sentiasa perlukan dorongan dan kritikan. Orang yang berjaya itu sentiasa terjatuh dan tersungkur. Orang yang berjaya itu sentiasa gagal. Bezanya, mereka terus membaiki kekurangan diri sehingga mampu berdiri megah seperti hari ini.

PEJAMKAN MATA

Tuhan hanya memberikan kita satu peluang untuk mengecapi nikmat dunia. Tuhan juga bagi kita peluang untuk bertaubat. Walau bagaimanapun, kita harus ingat, yang hilang akan terus hilang dari hidup kita. Yang hilang memang berganti tetapi yang menggantikannya bukanlah sama. Itulah hakikat putaran dunia. Dendam yang ibarat api membakar sekam akan terus berasap di jiwa orang yang pernah kita cerca, caci dan hina. Biarpun di hadapan kita mereka mungkin tersenyum tetapi dalam lipatan sejarah hidup mereka nama dan perbuatan kita akan selalu disebut dan diingat kerana kita pernah hadir dalam hidup mereka sebagai Hitler. Kita boleh menghulurkan tangan memohon kemaafan tetapi kita tidak boleh membasuh hati yang sarat mengundan marah dan dendam. Oleh itu, Tuhan berikan kita otak untuk berfikir, sebelum terlajak perahu yang dikemudikan, lebih baik kita berhati-hati dalam setiap perbuatan kerana terlajak kata buruk padahnya. Setiap manusia punya hak untuk dihormati. Setiap manusia punya hak untuk disayangi. Bukan semua orang berharta dan berpangkat seperti kita, sebab itu kita tidak boleh menggunakan harta dan pangkat kita untuk memingirkan hak orang lain yang hina di mata angkuh kita.


Kita pandu kereta BMW atau Proton Saga, kita tetap memandu di jalan raya yang sama. Kita duduk di kelas perniagaan atau di kelas ekonomi, destinasi penerbangan kita tetap sama. Kita guna jam tangan Rolex atau Titan, sampai masa kita tetap melihat masa yang sama. Kita guna telefon pintar jenama Apple atau Nokia, orang yang memanggil kita tetap orang yang sama. Tidak salah untuk mengimpikan yang terbaik. Tidak salah untuk berangan-angan menjadi mewah dan kaya. Yang salah apabila kita tamak dan merebut hak orang lain. Orang yang tamak tidak mampu memenuhi keinginannya sehingga dunia ini kiamat.


Ingatlah, kita maju kerana sokongan daripada ramai orang yang muncul dalam hidup kita. Seorang guru mungkin hina pada mata kita tetapi tanpa mereka kita tidak mampu menjawab soalan peperiksaan sehingga memperoleh kecemerlangan. Merekalah yang menjadi tongkat sebenar kejayaan kita. Ibu dan bapa kita mungkin miskin dan tidak berpendidikan tetapi tanpa mereka tiadanya kita di dunia ini. Merekalah yang membesarkan dan membiayai kehidupan kita sehingga kita berjaya. Isteri kita mungkin bukanlah bidadari tetapi dialah yang selalu meniupkan semangat untuk kita berjaya. Anak-anak kita mungkin bukanlah sebijak anak rakan-rakan kita tetapi merekalah pewaris keturunan kita. Jangan lupa bahawa kita ada adik beradik yang sentiasa bersatu jiwa dengan kita. Darah kita dan darah mereka sama jenisnya. Kawan-kawan kita, tidak kira apapun pekerjaan dan status hidup mereka, terimalah seadanya kerana mereka akan hadir apabila kita memerlukan. Pejamkanlah mata, hidup akan jadi indah jika kita baik dengan semua orang. Hidup akan jadi indah jika kita tidak memusuhi orang lain. Hidup akan jadi indah apabila kita sedar siapakah diri kita. 


Cetusan pendidik bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin
SMK Sibu Jaya, Sibu, Sarawak
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...