26 Mac 2011

ISU ALAM SEKITAR : PERSEDIAAN MENGHADAPI HARI KIAMAT

Oleh Hasliza Hassan
hasliza@bharian.com.my
BERITA HARIAN, 26 MAC 2011


Benarkah seperti dikatakan atau lebih tepat, diramalkan bahawa 2012 adalah penghujung dunia kerana sudah ada tanda-tanda Hari Kiamat kian hampir seperti bencana alam yang dahsyat berlaku dan terkini, tsunami yang melanda Jepun. Kebetulan, kebanyakan yang diperkatakan bakal berlaku atau ramalan mengenai kiamat sudah pun berlaku walaupun tidak semestinya tepat seperti dikatakan tetapi hampir menyamai apa diramalkan. Contohnya, ramalan yang dibuat akan berlaku gempa bumi pada 2004, tahun itu juga terjadinya tsunami yang menggemparkan dunia. Begitu juga ramalan mengenai serangan Anthrax, sejenis bakteria membiak menerusi penyebaran spora pada 2001 dan Taufan Katrina pada 2005.  Semua peristiwa serta bencana alam yang pernah diramalkan itu baik oleh tukang ramal, kitab agama, program dikembangkan laman web di internet atau perkiraan berasaskan ilmu matematik, sudah berlaku.

Satu lagi ramalan, pada 2012 nanti akan berakhirnya riwayat bumi dikuatkan dengan tarikh dalam kalendar suku Maya yang dijumpai di bawah runtuhan di Mexico iaitu kiamat bakal berlaku pada 21 Disember 2012. Suku Maya terkenal dengan kebolehan mereka dalam ilmu matematik dan astronomi. Kalendar itu secara misteri berakhir dengan satu tarikh pengakhiran hari iaitu 21122012. Fakta menarik itu turut menjadi jalan cerita sebuah filem.  Mencari maklumat berkaitan 2012, akan menemukan banyak laman web serta sedutan video yang mengupas mengenainya bukan saja di kalangan bukan Islam, juga umat Islam yang turut mengambil peluang membahaskan ramalan dikatakan berasaskan fakta itu. Pendakwah dan penulis buku, Zahazan Mohamed, ketika diminta membicarakan mengenai kekalutan masyarakat terhadap teori mengatakan kiamat sudah tidak lama lagi, berkata tiada guna meletakkan tarikh tertentu berlakunya kiamat.

Katanya, ini kerana banyak disebutkan dalam al-Quran dengan jelas bahawa perkara ghaib termasuk Hari Kiamat hanya diketahui oleh Allah. Malah, Nabi Muhammad yang banyak kali ditanya sahabat tidak dapat memberikan jawapan. “Bagaimanapun, ada beberapa hadis menyebut apabila Rasulullah SAW ditanya mengenai kiamat, Baginda berkata, jarak diutuskannya dengan kiamat ibarat jari telunjuk dan jari tengah. “Jadi jika dilihat jarak antara jari itu, kita berasakan kiamat tidak jauh. Bagaimanapun, hanya Allah yang mengetahuinya. Tetapi, ada sabda Baginda menyebut saat diutus dirinya dengan kiamat sangat dekat, malah hampir kiamat itu mendahului Baginda,” katanya. Beliau berkata, sebagai kasih sayang Allah terhadap hambanya yang memang kuat sifat ingin tahu itu, Allah menunjukkan tanda-tanda kiamat sama ada yang kecil mahu pun yang besar supaya mereka mengambil iktibar daripadanya.

Zahazan berkata, antara tanda kecil kiamat seperti diungkapkan ulama memang banyak dan ada yang sudah terlihat sekarang berlaku kepada dunia serta dalam kehidupan masyarakat.  Antaranya, diutuskan Nabi Muhammad sebagai nabi terakhir dan tiada nabi selepasnya, sebaliknya yang menanti adalah kiamat itu sendiri. Wafatnya Baginda juga adalah tanda kiamat.  Tanda lain, penaklukan Baitulmaqdis, melimpahnya harta, munculnya pelbagai fitnah, munculnya orang yang mengaku sebagai nabi, hilangnya amanah, hilang ilmu dan tersebar kebodohan.  Amalan riba bermaharajalela, ramainya peminum arak, berlumba menghias masjid dan berbangga dengannya, berlumba meninggikan bangunan, banyak terjadi gempa dan ibu melahirkan tuannya.  “Semua ini ada yang kita sudah lihat berlaku. Contohnya, ramai antara kita yang anak dijaga oleh ibu dan itulah yang dinamakan ibu melahirkan tuannya.

Melihat sekeliling, banyak lagi tanda-tanda kecil yang dikatakan sudah berlaku seperti bencana alam,” katanya.  Sementara tanda besar akan berlakunya kiamat masih belum kelihatan lagi, Zahazan berkata, ia bukan alasan untuk menundakan usaha melakukan persediaan menghadapi hari yang turut dinamakan hari akhirat itu.  “Tidak perlulah hendak fikirkan betul ke kiamat sudah dekat atau meramalkan bila berlakunya kiamat. Sebaliknya, pastikan kita sudah bersiap sedia menghadapi apabila tiba saatnya nanti. Itu sepatutnya menjadi keutamaan,” katanya.  Tindakan perlu dilakukan ialah banyak berdoa kepada Allah supaya umat Islam selamat, memperbanyakkan amal soleh, mencegah kemungkaran dan berdampingan dengan ulama.  Tanda besar kiamat pula diungkapkan dalam hadis yang menggariskan tanda itu secara keseluruhan atau sebahagiannya kerana ada menyebut 10 tanda dan ada yang menyebut enam tanda.

Imam Muslim meriwayatkan daripada Huzaifah bin Asid al Ghiffari, dia berkata: “Nabi datang kepada kami sedang kami berbincang lalu bertanya: Apa yang kalian bicarakan. Mereka menjawab: Kami sedang membicarakan kiamat. Baginda berkata: Sesungguhnya ia (kiamat) tidak akan terjadi hingga kalian lihat sepuluh tanda sebelumnya. Kemudian Baginda menyebut asap, dajjal, binatang, terbitnya matahari dari barat, turunnya Nabi Isa bin Maryam, Ya’juj dan Ma'juj, tiga penenggelaman di bumi (di Timur, Barat dan Arab) dan yang terakhirnya adalah api keluar dari Yaman yang mengiring manusia ke tempat mereka berkumpul.”


Pelbagai tanda 
penghujung usia dunia 
sudah dikhabarkan 
wajar jadi iktibar 
manusia.

ISU BUDAYA MEMBACA : INDUSTRI BUKU TUNJUK PENINGKATAN


Nilai jualan buku di Malaysia yang mencecah RM2.1 bilion sepanjang 2009 menunjukkan kemajuan industri buku tempatan serta menjanjikan masa depan baik bagi golongan penulis dan penerbit buku di negara ini. Menteri Penerangan, Komunikasi dan Kebudayaan, Datuk Seri Dr Rais Yatim, berkata nilai jualan besar yang direkodkan itu membuktikan industri buku menjadi antara bidang yang paling ketara kemajuannya di Malaysia. Mengikut data Perpustakaan Negara Malaysia (PNM), bagi kanak-kanak berusia sekitar 10 tahun, peningkatan aliran membaca yang direkodkan ialah antara lapan ke 12 buku setahun.  Bagi peringkat usia 10 tahun hingga 40 tahun pula, rata-ratanya membaca lapan buku setahun, manakala yang berusia 41 tahun ke atas, sekurang-kurangnya enam buku dibaca setahun.  Selain jumlah buku yang dibaca, suatu hal lain yang perlu diberi perhatian oleh kita ialah seni untuk mengingati apa yang dibaca.

Dalam perkembangan lain, Dr Rais berkata, nasib penulis tempatan terbela apabila Kabinet meluluskan dana RM2 juta untuk membeli secara terus serta mengedar karya penulis tempatan.  Beliau berkata, sebelum ini penulis tempatan terpaksa berkongsi keuntungan dengan ‘orang tengah’ untuk memasarkan naskhah mereka.  Sementara itu, Michelle Yeoh yang dilantik Ikon Membaca Kebangsaan sejak April 2010, mengakui tabiat membaca yang diamalkan sejak kecil memperkasakan dirinya.  Membaca buku membuka mata kepada pendidikan dan realiti kehidupan menakjubkan. Lakonan menuntut saya memainkan pelbagai watak dan melakukan kajian menerusi pembacaan adalah satu keperluan bagi menghayati peranan diberi, katanya Membaca adalah aktiviti yang menenangkan selain memberi ruang kepada kita untuk mengenali dan memperkasa diri.  Aktiviti itu perlu disemai, tidak hanya kepada anak kecil, sebaliknya semua peringkat usia supaya setiap daripada kita mempunyai masa untuk diri sendiri, katanya. 

ISU SOSIAL : MALAYSIA NEGARA KE-22 PALING SELAMAT DI DUNIA PADA TAHUN 2010


Indeks Keamanan Dunia 2010 yang meletakkan Malaysia di tangga ke-22 daripada 149 negara sebagai negara paling selamat di dunia, satu pencapaian membanggakan. Berbanding kedudukan ke-38 pada tahun 2008 dan ke-26 pada tahun 2009. Bagi polis semua itu tidak dapat dicapai tanpa sokongan kerajaan, khususnya Perdana Menteri. 


TAN SRI ISMAIL OMAR / KETUA POLIS NEGARA berterima kasih kepada yang berhormat, Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak yang sentiasa beri perhatian kepada pelbagai aspek keperluan sumber, keberkesanan operasi dan pengurusan serta aspek kebajikan PDRM. Usaha bukan sahaja diberikan untuk memperkasakan PDRM bahkan mendaulatkan pasukan polis ke tahap yang lebih dinamik.  Di peringkat Asia Pasifik pula, Malaysia berada di tempat ke-4, selepas New Zealand, Jepun dan Australia. Pada  2010, melalui program bidang keberhasilan utama negara, NKRA statistik jenayah indeks mencatatkan penurunan 15 peratus, berbanding sasaran 5 peratus.



TAHNIAH KEPADA PASUKAN POLIS MALAYSIA

POLIS CEMERLANG, NEGARA GEMILANG, WARGA TERBILANG
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...