20 September 2012

ISU SOSIAL : ELAK JADI MANGSA, PEMANGSA "SAKIT AKHLAK"


Rencana ini ditulis oleh :
AKMAL JAMAL


Baru-baru ini ada dua berita yang membuatkan kita menggeleng kepala. Kita tertanya-tanya sampai bila masalah 'sakit akhlak' seperti itu akan kedengaran lagi pada masa akan datang. Pertama, berita tentang penemuan seorang bayi yang mati di Pangsapuri Desa Mentari, Jalan Klang Lama. Dipercayai ibu zalim kepada bayi malang itu seorang wanita berusia 23 tahun telah pun ditangkap polis untuk tujuan siasatan selanjutnya. Kedua, tentang penangkapan seorang bomoh lelaki 'celup' di Negeri Sembilan yang mengamalkan nikah batin sebagai helah untuk melakukan seks dengan pesakitnya. Sungguhpun pelaku kepada dua kes tersebut terdiri daripada jantina dan kategori jenayah yang berbeza tetapi persamaannya masih ada. Paling ketara, kedua-duanya adalah Melayu beragama Islam. Buktinya dapat dilihat daripada cara berpakaian dan modus operandi kegiatan.

Suspek wanita yang bekerja kilang itu dilaporkan bertudung dan berkain batik ketika hadir ke Mahkamah Majistret Petaling Jaya pada 17 September lalu. Bomoh palsu yang sudah berkeluarga itu pula menggunakan ayat-ayat suci al-Quran dengan tujuan meyakini pesakitnya untuk melakukan hubungan seks. Hakikatnya lagi, kedua-duanya berkongsi taraf yang sama iaitu menjadi 'mangsa' kepada kehendak nafsu liar masing-masing yang kemudiannya menjerumuskan mereka sebagai pemangsa dan penjenayah. Pada ketika sistem kehidupan kita pada hari ini semakin rapat dengan nilai-nilai dan amalan hidup Islam berbeza dengan latar sosio-budaya masyarakat Melayu kita pada dekad-dekad 1960 dan 1970-an lalu, kes jenayah berkaitan nafsu tidak terbendung masih menghantui masyarakat Melayu Islam hari ini. Ketika akses kepada maklumat membendung jenayah mudah didapati serta hebahan berita sebelum ini yang banyak membangkitkan isu buang bayi serta rawatan perubatan palsu, tetap ada orang Melayu yang terus mengulang kebejatan akhlak yang sama.

Sungguhpun, kerajaan sudah mengambil inisiatif mewujudkan tempat khas perlindungan bayi (baby hatch) namun masih ada juga ibu yang tergamak bukan sahaja membuang malah membunuh bayi hasil hubungan terlarang yang dikandungnya selama ini.

Dua kes 'sakit akhlak' tersebut walaupun bukan baru kita dengar tetapi sifat konsisten berulangnya kes-kes yang sama seperti itu memberi isyarat akan lemahnya ketahanan jiwa kita. Tambahan pula, apabila membandingkannya dengan rakan-rakan dari kaum lain. Jarang kita dengar kedua-dua kes tersebut dilakukan oleh mereka. Hal ini menunjukkan perkara paling asas yang ditekankan oleh agama Islam iaitu perikemanusiaan dan berfikir panjang masih gagal 'mendarah daging' dalam setiap diri masyarakat Melayu Islam kita. Benar kita manusia yang tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan sehingga ada yang menjadi mangsa nafsu seks diri sendiri. Namun, tindakan sehingga sanggup membunuh bayi yang tidak berdosa itu sudah melampaui sifat binatang yang bukan mudah boleh diampunkan begitu sahaja oleh insan yang waras dan ada pegangan agama.

Segala perlakuan 'sakit akhlak' seperti kedua-dua kes tersebut juga adalah contoh masih ramai Melayu Islam hari ini tidak rasional dan hanya mahu memuaskan gejolak nafsu tanpa memikirkan kesudahannya nanti. Bomoh palsu itu memang sudah terang tidak fikir apa melainkan sudah berajakan nafsu tetapi hairannya bagaimana ada wanita begitu mudah menyerahkan tubuh masing-masing atas alasan mahu mendapatkan rawatan? Dalam masyarakat berbilang kaum dan agama di tanah air ini, orang Melayu Islam mesti mengelak daripada terus menelanjangkan diri mereka sendiri.

Tingkatkan rasa perikemanusiaan dan berfikir panjanglah jika benar kita mahu bangsa dan agama kita dihormati oleh orang lain.

SUMBER
Utusan Malaysia
20 September 2012

ISU SOSIAL : TERDESAK BUANG DAN BUNUH BAYI : APA PERANAN KELUARGA?


Rencana ini ditulis oleh :


Dosa sudah dilakukan - hingga hamil anak luar nikah. Belum terhapus lagi dosa yang satu itu, satu lagi dosa besar dilakukan, membuang dan membunuh bayi yang dikendong ke hulu ke hilir selama sembilan bulan itu. Kini di negara ini, kisah buang dan bunuh bayi bagaikan sudah menjadi satu berita biasa. Bila sudah jadi berita biasa, tiada lagi apa yang hendak digemparkan. Mungkin sekejap, sehari dua jadi bahan bualan dalam masyarakat, dibincang jalan cari penyelesaian, kemudian senyap balik, sehingga kes yang sama muncul semula.

Kisah mencampakkan bayi perempuan yang baru dilahirkan di Pangsapuri Desa Mentari di Petaling Jaya, kelmarin salah satu antara episodnya. Sebelum ini seorang bayi lelaki yang juga baru dilahirkan dijumpai mati dalam mangkuk tandas di Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan, Pahang yang dilahirkan oleh seorang remaja berusia 16 tahun!

Ini semua berlaku dan dilakukan kerana panik dan terdesak. Bila semuanya sudah pun terjadi, nasi telah menjadi bubur setelah benteng keimanan roboh, demi kasih sayang kepada teman lelaki kononnya, apa yang perlu dilakukan oleh gadis yang hamil ini? Menyesali perbuatan dan kemudiannya membuang bayi selepas dilahirkan, kononnya selepas itu mahu membuka episod baru dalam hidup? Itukah penyelesaiannya? Dan di saat-saat genting itu di manakah keluarga mereka? Apa yang keluarga mereka boleh lakukan untuk menjadikan keadaan tidak bertambah buruk kepada anak gadis mereka? Memaki hamun, memukul, menghalau dan tidak mengaku anak? Itu sajakah penyelesaiannya? Dan kenapa membiarkan gadis terbabit saja menanggung segala akibatnya? Bagaimana pula dengan lelaki yang tidak bertanggungjawab itu? Dibiarkan hilang begitu sajakah dan terus lepas bebas menjadi manusia yang tidak bertanggungjawab.

Ramai mungkin tertanya-tanya apabila seseorang gadis itu terlibat dalam kes membuang bayi atau lebih sadis lagi membunuh bayinya, macam mana keluarga gadis berkenaan boleh tidak tahu anak mereka hamil sehingga ada yang duduk serumah pun boleh tidak perasan.

Memang, ibu bapa mana yang tidak hancur hatinya apabila anak gadisnya menconteng arang di muka keluarga. Memang dosa dan kesalahan telah dilakukan, tetapi itu tidak bermakna gadis tersebut perlu dihukum dengan membiarkan dia saja menanggung padahnya dan dia tidak perlu lagi mendapat perlindungan daripada keluarganya. Dalam usia yang begitu muda, mampukah mereka menghadapi tekanan itu sendirian. Membiarkan gadis ini menanggungnya sendiri, akhirnya keluarga terbabit pasti akan terpalit bebannya kemudian hari kelak. Ibu bapa atau keluarga wajar mendapatkan bantuan bukan saja untuk anak mereka, tetapi untuk memastikan bayi yang dikandung itu juga dapat diselamatkan sekali gus tidak menjadikan anak mereka seorang penjenayah kerana membuang bayi atau lebih besar lagi menjadi pembunuh. Dalam keadaan ini, ibu bapa mahu atau tidak, perlu mempunyai kesedaran dan tanggungjawab terhadap situasi ini.

Penyelesaian jangka pendek yang terbaik sekiranya tidak mampu menjaganya adalah dengan menghantar anak mereka yang hamil ke pusat perlindungan wanita atau remaja hamil luar nikah yang terdapat di negara ini, sama ada diusahakan oleh pihak kerajaan, pertubuhan bukan kerajaan atau persendirian. Kemudian bimbinglah semula anak gadis mereka pulang ke pangkal jalan dengan didikan agama dengan harapan kehidupan anak mereka itu akan menjadi lebih baik pada masa depan. Contohnya, di Johor, seramai 140 bayi luar nikah di negeri berkenaan berjaya diselamatkan daripada digugurkan atau dibuang oleh ibu mereka yang merupakan remaja di bawah usia 13 hingga 18 tahun dalam tempoh empat tahun kebelakangan ini.

Dalam pada itu, lelaki yang terbabit juga tidak seharusnya dibiarkan lepas. Mesej yang jelas perlu disampaikan kepada masyarakat bahawa kes pembuangan bayi adalah kesalahan yang amat serius dan tidak seharusnya diletakkan di atas bahu gadis terbabit semata-mata. Sebaliknya, pihak lelaki juga mesti dipertanggungjawabkan dan perlu menerima hukuman setimpal atas perbuatan mereka. Teknologi yang canggih pada masa kini khususnya penggunaan kaedah DNA boleh dimanfaatkan bagi mengenalpasti bapa bayi berkenaan.

Dan kepada ibu bapa lain, sudah tentunya langkah-langkah pencegahan perlu dilakukan dengan memberikan didikan agama secukupnya, tidak membiarkan anak bergaul terlalu bebas atau membiarkan mereka menguruskan masalah peribadi secara sendirian tanpa kita mengetahui apa masalahnya. Kita adalah pelindung mereka.

SUMBER
Utusan Malaysia
19 September 2012
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...