25 November 2011

ISU IPT : MEMBENTUK JATI DIRI MAHASISWA

Oleh Ruhaiza Rusmin


Segelintir mahasiswa apabila tidak berjaya memperoleh tempat di kolej kediaman, pasti merasa gundah dan bimbang serta dihantui pelbagai persoalan sama ada mampu atau tidak hidup berdikari. Selepas selesa tinggal di kolej dengan segala kemudahan, kemudian terpaksa pula keluar, tentunya banyak cabaran menanti, sekali gus menguji kekuatan emosi dan fizikal berdepan kerenah persekitaran baru. Bagaimanapun, ada yang melihat peralihan ini sebagai cabaran dan lumrah bagi mahasiswa selain menganggapnya sebagai langkah pertama berdepan realiti dunia kehidupan. Malah, ada gembira dengan alasan tiada kongkongan, dapat menyelia kehidupan mengikut acuan sendiri dan merasai kehidupan berdikari dengan rakan sebaya. Persoalannya, benarkah tinggal di luar lebih selesa dan sering menjadi pilihan mahasiswa? Atau mereka terpaksa melakukannya kerana tidak mempunyai pilihan lain? Mahasiswa Fiqh dan Fatwa, Fakulti Undang-Undang Universiti Sains Islam Malaysia (USIM), Nilai, Negeri Sembilan, Wan Haizum Wan Hamzah, berkata dia lebih selesa tinggal di luar kerana tidak terikat dengan pelbagai peraturan selain bebas mengurus kehendak peribadi tanpa menyalahi undang-undang kolej.

Menurutnya, tinggal di luar bukan saja membantunya berdikari, malah memperoleh pelbagai pengalaman baru yang silih berganti hasil pergaulan dengan masyarakat sekitar. “Pilihan ini memang tepat dengan kehendak hati saya kerana berasakan lebih mudah membuat keputusan sendiri tanpa mengganggu rakan atau peraturan kolej.  Bagaimanapun, bukan bermakna saya boleh bebas semahunya kerana yang penting masih ada ruang peribadi. “Keseronokannya juga berlainan kerana ada perbezaan hidup bersama rakan sebaya dengan masyarakat pelbagai latar belakang. Di luar, kami perlu lebih toleransi, menjaga tatasusila selain nama institusi diwakili. “Dengan kata lain, meskipun ada kebebasan, ia perlu dibayar dengan harga lain, jadi terpulanglah untuk memilih sama ada hidup di kolej atau di luar kerana kehendak sendiri pasti berbeza,” katanya. Bagi mahasiswa, bukan sesuatu yang janggal apabila terpaksa menyewa di luar kampus apatah lagi bukan semua institusi mampu menyediakan kolej kediaman sepanjang tempoh pengajian.

Hanya mereka yang memenuhi kriteria kelayakan saja memperoleh keistimewaan itu menyebabkan sebahagian besar terpaksa mencari rumah sewa. Berkongsi pengalaman awalnya, dia berkata terpaksa berhempas pulas mencari rumah sewa yang mampu dibayar selain mengeluarkan lebih belanja untuk membeli peralatan rumah. “Tinggal di kolej semuanya tersedia tapi di luar, semuanya sendiri. Bagi yang bernasib baik, mendapat rumah sudah ada kelengkapan, namun sewanya pula mahal. “Memang janggal apabila terpaksa menguruskannya sendiri apatah lagi dengan rakan yang juga tidak mempunyai pengalaman. Bagaimanapun, ia tetap menyeronokkan kerana kami berkongsi pendapat dan pandangan selain rasa teruja menjalani kehidupan bujang,” katanya mengakui keseronokan tambah berganda apabila memperoleh rakan baru yang tinggal berdekatan. “Jika di kolej, kebanyakannya jarang bertegur sapa dan kurang mengenali satu sama lain kerana terlalu ramai, sebaliknya tinggal di luar pula kerap bertemu.  Secara tidak langsung menjadi rakan merangkap jiran.

“Perhubungan juga lebih mesra kerana boleh berkongsi suka duka dengan rakan ‘sekepala.’ Selalunya, kebanyakan rakan penyewa adalah mereka yang sudah lama dikenali, jadi kurang masalah,” katanya. Bagaimanapun, dia mengakui ada juga kekurangan tinggal di luar terutama dari segi keselamatan dan peningkatan perbelanjaan bulanan atau harian. Menurutnya, tinggal di kolej kediaman, keselamatan terjamin kerana ada yang memantau tapi di luar, semuanya bergantung pada diri sendiri selain terpaksa menanggung kos luaran yang meningkat. “Sewa perlu dibayar setiap bulan selain tambahan pelbagai kos sampingan. Bagi kami yang masih tidak mempunyai pendapatan tetap, ia menyeksakan selain menyusahkan ibu bapa. “Soal keselamatan juga sangat minimum, masing-masing perlu menjaga diri sendiri terutama perempuan. Inilah antara cabaran getir terpaksa dihadapi apabila tinggal di luar walaupun tetap ada keseronokannya. Mahasiswa Pengurusan Industri Kreatif, Universiti Teknologi Mara, Shah Alam, Selangor, Rohaida Abdul Manaf, turut berpendapat hidup di luar lebih membentuk kekuatan diri selain menjadikan mahasiswa berdisiplin.

“Bayangkan, segala kesusahan perlu ditanggung sendiri, tiada yang mengambil berat. Bukankah itu satu pelajaran baik untuk membentuk jati diri? “Kami juga perlu bijak membahagikan masa kerana kebanyakan rumah jauh dari kampus, justeru sesiapa yang beringat pasti berjaya, namun jika sebaliknya berlaku,” katanya. Persoalan golongan mahasiswa yang tinggal di luar kolej mudah terbabit dengan gejala sosial bagi Rohaida semuanya atas kehendak dan kawalan diri masing-masing. Pengaruh itu, katanya boleh menular di kepada sesiapa saja tanpa mengira latar belakang, pangkat, status atau usia. “Jadi terpulanglah pada individu untuk mencegah diri sendiri daripada menjadi mangsa. Tidak bermakna apabila tinggal di luar, mudah terbabit dengan gejala itu biarpun tidak menafikan ia masih berlaku. “Paling penting, bagaimana cara mengelaknya seperti pemilihan rakan serumah dan pemantauan jiran atau keluarga. Tinggal di luar bukan bermakna bebas sepenuhnya. “Bagi saya, sama ada tinggal di luar atau kolej, ada kekurangan dan kelebihannya. Perjuangan paling utama adalah menamatkan pengajian, sekali gus memulakan kehidupan sebenar selepas itu,” katanya.

SUMBER
HARIAN METRO
14 NOVEMBER 2011

ISU IPT : BENARKAN MAHASISWA BERPOLITIK

Oleh Ruhaiza Rusmin


Akta Universiti dan Kolej Universiti (AUKU) kembali menjadi perbualan hangat serta menimbulkan pelbagai polemik di kalangan masyarakat, baru-baru ini. Semuanya gara-gara keputusan mahkamah rayuan menolak keputusan bersalah empat mahasiswa kerana terbabit dalam perhimpunan politik sekali gus menjadikan AUKU subjek perbincangan mahupun perdebatan. Biarpun AUKU merangkumi aspek luas, namun hanya seksyen 15 (5) menjadi tumpuan utama kerana termaktub larangan membenarkan mahasiswa terbabit dalam politik. Seiring kontroversi, ada menganggap AUKU sudah tidak relevan dalam dunia mahasiswa alaf baru tetapi ada pihak lain berpendapat masih perlu bagi tujuan memastikan mahasiswa tidak tergelincir daripada landasan pengajian sebenar. Persoalannya, benarkah AUKU masih relevan untuk diguna pakai pada masa kini atau sudah menjadi lapuk kerana mentaliti mahasiswa kian jauh berubah? Bekas Yang Dipertua Majlis Perwakilan Pelajar Universiti Utara Malaysia, Idzuafi Hadi Kamilan berkata, menyekat mahasiswa daripada terbabit dengan politik hanya menimbulkan masalah atau konflik tidak berkesudahan.

Menurutnya, walaupun masih belajar, tidak bermakna tahap pemikiran atau pengetahuan mereka hanya berlegar di persekitaran kampus sebaliknya sentiasa mencari ruang untuk melontarkan pendapat. “Ini bagi membuktikan mereka adalah golongan intelek, jika dihalang samalah seperti mempertikai atau memperkotak-katikkan keupayaan mereka sebagai kelompok terpelajar. “Dengan kata lain, mengunci mulut daripada memperkatakan mengenai sesuatu isu yang mungkin boleh membangkitkan satu masalah lain pula. “Pendapat saya, tidak usah disekat keterlaluan keinginan mereka bersuara kerana politik juga antara cara untuk menimba ilmu dan pengalaman. Cara ini lebih baik daripada mahasiswa berkenaan menjadi golongan buta ilmu atau pasif di menara gading,” katanya. Peningkatan kesedaran berpolitik, impak peristiwa 13 Mei dan pengaruh parti luar ke dalam pertubuhan pelajar membuatkan AUKU diperkenalkan pada 1971. Pada 1975, ia digubal dengan peruntukan lebih ketat menyaksikan mahasiswa tidak boleh lagi terbabit dengan sebarang aktiviti berkaitan politik yang menunjukkan sokongan atau bangkangan terhadap mana-mana parti.

Pada 2009, AUKU sekali lagi dipinda dengan kelonggaran boleh terbabit dalam badan bukan kerajaan yang berdaftar di negara ini sementara parti politik masih tidak dibenarkan. Menurutnya, sangat tidak relevan mahasiswa alaf baru disekat daripada bersuara hanya kerana segelintir pihak takut pada bayang-bayang sendiri. “Mengapa perlu disekat padahal hak bersuara adalah milik semua? Asalkan tidak mengganggu sensitiviti yang boleh menggugat keselamatan awam, tiada salahnya. “Golongan ini hanya ingin melontarkan pendapat mengenai perjalanan arus politik negara berdasarkan kedudukan mereka sebagai pemerhati luar dan berkecuali.  Mereka berhak menyuarakan pendapat. “Cuma jangan biarkan mereka memegang sebarang jawatan dalam politik. Itu penting untuk menyelamatkan mereka daripada dipergunakan orang lain demi kepentingan peribadi,” katanya. Mengulas rasionalnya berbuat demikian adalah untuk mengelakkan golongan ini dijadikan ‘topeng’ yang berperanan sebagai pelajar ataupun mewakili parti politik tertentu.

“Takut mereka keliru mengenai peranan dan tanggungjawab sebenar selain mempengaruhi orang lain dengan kedudukan dipegang. Ini boleh menggugat ketenteraman warga kampus. “Jika sekadar melontarkan pendapat atau jadi pemerhati, bukanlah masalah besar malah ia boleh dijadikan pengalaman berguna atau memperkukuhkan kemahiran individu melalui proses pembelajaran praktikal,” katanya. Mengapa AUKU sering menimbulkan polemik tersendiri, dia berkata ketidakfahaman menyebabkan akta berkenaan dimanipulasikan pihak tertentu. “AUKU merangkumi aspek luas termasuk pentadbiran universiti. Paling menonjol apabila pemahaman masyarakat hanya mengaitkannya dengan larangan berpolitik. “Pemahaman salah menyebabkan akta ini dipandang serong dan pemahaman betul pula boleh menyelamatkan keadaan,” katanya berpendapat sudah tidak relevan menghalang mahasiswa daripada berpolitik kerana mereka mempunyai banyak saluran memperoleh kebenaran.

Menurutnya, dulu mungkin relevan disebabkan hanya mendapat maklumat melalui sumber terhad, namun dengan perkembangan dan kecanggihan dunia teknologi hari ini, semua yang cuba disorokkan akan tersingkap. “Masyarakat dan institusi perlu memberi kepercayaan kepada mahasiswa untuk mengemudi hala tuju mereka mengenai politik. Tidak perlu lagi memegang prinsip ‘in loco parentis’ (kerajaan atau institusi mengambil alih tanggungjawab ibu bapa memastikan anak-anak belajar). “Bukankah mereka sudah besar, tahu berfikir serta pandai membuat keputusan. “Menjejakkan kaki di institusi pengajian tinggi bermakna sudah matang dan tahu setiap risiko, hanya berikan saja pedoman yang baik dan berguna sebagai panduan,” katanya. Menyekat atau menghalang juga, katanya, bukan saja menyebabkan golongan itu ‘memberontak’ malah boleh menimbulkan masalah lain seperti diperguna atau dimanipulasi pihak yang menangguk di air keruh. “Mereka hanya mahukan pengiktirafan positif daripada masyarakat dan aspek kepercayaan adalah asas penting yang boleh mewujudkan suasana harmoni.

Masalahnya, masih ada menganggap mereka ‘seperti budak kecil’. “Sudahlah dikongkong, dilayan pula seperti budak-budak, apakah kesannya untuk jangka panjang? Padahal mereka juga yang bakal meneruskan legasi kepemimpinan negara pada masa depan. “Tidak perlu melakukan sekatan keterlaluan kerana semakin disekat atau dihalang, mereka berusaha mencari alternatif lain untuk mencari jawapan. Ini lebih berbahaya,” katanya. Pelajar yang berminat dengan politik hanya segelintir, jadi mengapa mesti menjadikannya isu besar seolah-olah golongan ini mampu menimbulkan kekacauan atau menjatuhkan negara? “Barisan mahasiswa kita cukup cemerlang akademik, sahsiah dan peribadi bukan seperti di negara lain yang bakal bangkit secara semberono.  “Mereka hanya akan berdebat mengenai sesuatu isu jika pihak tertentu tidak memberi justifikasi yang baik. Meskipun ada pihak berpendapat kuasa mahasiswa boleh menjatuhkan, di negara ini mereka bukanlah ancaman,” katanya.

INFO BERGUNA :

AUKU diwartakan pada 24 Februari 1971, diluluskan Parlimen pada 17 Mac 1971 dan diperkenankan Yang di-Pertuan Agong pada 29 April 1971.

Kebangkitan mahasiswa pada 1974 secara militan dan radikal mendesak kerajaan melakukan pindaan AUKU. Pindaan itu dikuatkuasakan pada 12 Mei 1975.

AUKU diusulkan selepas kegagalan Akta Universiti Malaya 1961 mengekang peranan pelajar terutamanya pembabitan mahasiswa dalam pilihan raya 1969.

SUMBER
HARIAN METRO
21 NOVEMBER 2011
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails