17 Mei 2010

SEMPENA HARI GURU YANG DIBERKATI INI


Setelah 15 tahun berkecimpung dalam dunia perguruan, pengalamanku hampir sebaya dengan pelajar Tingkatan 3. Hendak mendabik dada untuk mengatakan diri ini banyak pengalaman mungkin keterlaluan kerana banyak lagi guru lain yang telah melebihi 20 tahun malahan ada yang sudah 30 tahun mengabdikan diri sebagai seorang pendidik. Biar apa pun tafsiran, pandangan, dan pendapat orang tentang guru, bagi aku kerjaya ini merupakan kerjaya yang paling mulia dan suci. Andai kita jujur dan ikhlas menjadi guru kita akan mengecapi nikmat yang tidak terkata pada setiap hari takala kaki melangkah dari rumah pergi ke sekolah tempat kita menabur bakti. Hati sentiasa terhibur dengan ragam pelajar-pelajar yang berwarna-warni. Apabila tiba waktu peperiksaan, sebagai guru Bahasa Malaysia, saya seringkali tersenyum dan ketawa sendirian apabila membaca jawapan pelajar-pelajar saya yang bermacam-macam.

Saat yang paling membahagiakan apabila anak-anak didik yang berjaya mulai menyapa, mengirim khabar dan mengutus berita dari seluruh pelusuk dunia. Terasa diri ini amat disayangi dan dihormati. Yang dekat pula selalu memberi nasihat dan teguran supaya diri ini sentiasa menjaga kesihatan agar dipanjangkan umur dan dimurahkan rezeki. Itulah gelagat pelajar-pelajar yang tidak terhitung jumlahnya. Apabila usia semakin senja, pelajar-pelajar ku pula semakin dewasa dan banyak yang berjaya. Kadang-kadang apabila mahu berurusan di pelbagai jabatan, ada sahaja tangan yang menghuluran bantuan dengan sapaan yang penuh sopan. Terpaku aku sejenak, andai aku ini bukan guru, apakah layanan itu akan aku rasai dan nikmati? Mungkin ya dan mungkin juga tidak kerana masyarakat sekrang terlalu invidualistik.

Kadang-kadang layarku dihempas tiupan angin sampai patah dan berterbangan. Kadang-kadang dayungku dihempas ombak ganas sehingga tenggelam ke dasar lautan. Ada ketikanya pula, perahu kesabaranku terhuyung-hayang dipukul gelombang sehingga terdampar kesepian di pantai keikhlasan. Ku anggap semua ini ujian untuk dijadikan perhiasan perjalanan hidup seorang pendidik. Pada suatu ketika pula, rasa gembira dan ceria sampai menjangkau angkasa. Kebahagiaan dan kesejahteraan mewangi dan berseri pada setiap masa. Itulah dunia yang kurasa sepanjang menjadi guru.

Apabila orang bukan guru melemparkan kutukan, cacian, dan tomahan kepada golongan guru, alangkah terhirisnya rasa hati ini. Pada masa yang sama juga, apabila ada segelintir guru yang menjadi nila sampai semua yang putih dipalit biru warnanya, alangkah dukanya jiwa lara ini. Ada ketikanya, guru selalu disisihkan dan dilayan sebagai pekerja bawahan, alangkah pedisnya naluri ini. Namun begitu, apalah yang mampu dilakukan oleh seorang guru untuk menepis, menangkis, dan menyingkirkan semua itu melainkan hanya bertawakal dan berdoa kepada Tuhan agar dibukakan pintu kesedaran pada hati dan jiwa mereka untuk memuliakan dan memartabatkan kerjaya perguruan yang mulia ini.


Selamat hari guru.
Guru Pembina Negara Bangsa
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails