14 November 2017

CATATAN CIKGU ZUL: AWAK TAK ADA MASA ATAU MASA TAK ADA AWAK?


Demi masa sesungguhnya manusia kerugian
Melainkan yang beriman dan beramal soleh
Demi masa sesungguhnya manusia kerugian
Melainkan nasihat kepada kebenaran dan kesabaran

Gunakan kesempatan yang masih diberi
Moga kita takkan menyesal
Masa usia kita jangan disiakan
Kerana ia tak akan kembali

Bait-bait lirik lagu “Demi Masa” nyanyian Kumpulan Raihan ini sentiasa mengingatkan kita supaya menghargai masa. Manusia sentiasa berkonflik dengan masa. Konflik itu tidak pernah selesai kerana manusia lebih suka membazir masa sehingga kenikmatan hidup mereka ditarik sedikit demi sedikit sampai mereka tiada peluang untuk membaiki segala kekhilafan diri. Kita sering mendengar ungkapan “Saya tak ada masa” apabila kita meminta maklumbalas terhadap sesuatu yang telah lama dimaklumkan kepadanya. Mereka akan menceritakan kesibukan yang selalu merantai hidup mereka seolah-olah mereka ibarat Presiden Donald Trump yang mentadbir negara sebenar USA. Ungkapan ‘Saya tak ada masa’ itu akan disusuli dengan kerja yang tidak siap atau terbengkalai dan tanpa rasa bersalah mereka akan terus berputus asa sehingga mendatangkan kesan buruk terhadap orang lain. Apakah betul kita tidak cukup masa? Mengapakah kita tidak cukup masa? Bagaimanakah cara untuk kita mengatasi masalah tidak cukup masa. Masa ada untuk kita tidak ada masa untuk masa?

MASA SELALU ADA AWAK

Mereka yang menghargai masa akan sentiasa menyayangi dan mengisi masa yang ada dengan pelbagai kerja yang mendatangkan kemaslahatan kepada diri, keluarga, dan orang lain. Mereka takut kehilangan masa-masa yang berharga. Mereka sentiasa bersyukur dengan setiap detik masa yang datang dalam hidup mereka. Golongan ini sentiasa sibuk tetapi mereka bijak menggunakan masa 24 jam sejari yang Allah berikan kepada mereka. Kebijaksanaan itu akan menjadikan mereka sentiasa bahagia menjalani hidup pada setiap hari. Mereka sentiasa mencari masa demi melunaskan tanggungjawab dan khidmat bakti kepada diri, keluarga, masyarakat, dan negara. Mereka tidak pernah dirantai rasa sesal dan resah apabila masa berlalu pergi kerana mereka puas menggunakan masa untuk kecemerlangan, kesuksesan, kebahagiaan, dan kemenjadian diri sebagai manusia yang tahu menghargai masa. Golongan ini sentiasa mempunyai budaya kerja yang tersusun, sistematik dan teratur sehingga menyerlahkan impak atau keberkesanannya.

Orang yang selalu ada masa akan terus belajar dan belajar kerana mereka sentiasa ada masa untuk melakukan semua itu. Mereka sentiasa dahagakan ilmu dan sedaya upaya meraih pengalaman selagi diberikan kudrat dan kesempatan. Mereka jarang tertinggal di belakang kerana sentiasa memilih untuk duduk di barisan hadapan kerana mereka tahu di situ dapat lebih tumpuan dan mudah fokus serta mudah melakukan tindakan. Golongan ini tidak perlu minta dihormati kerana penghormatan itu akan wujud tanpa dipaksa setelah orang menyaksikan hasil kerja yang dipamerkan. Golongan ini tidak perlu berseloka di kedai kopi atau bebalas pantun di pejabat semata-mata untuk mengemis simpati dan sanjungan melimpah. Semua itu akan menyusul dalam pelbagai bentuk kebaikan dan pahala daripada Allah Yang Maha Berkuasa. Kehidupan yang mereka lalui sentiasa indah kerana mereka sentiasa bahagia di rumah dan sejahtera di tempat kerja. Kehadiran mereka disenangi biarpun mereka selalu tidak ikut bersama melepak di kedai kopi.

Masa yang datang dalam hidup mereka tidak akan datang dengan tangisan atau kesugulan akibat tidak dipedulikan. Masa akan datang dengan senyuman dan berlalu pergi dengan keceriaan. Masa begitu rasa dirinya dihargai sehingga rakan-rakannya mencuri masa daripada golongan masa tak ada awak untuk diberikan secara percuma kepada yang dimuliakan itu. Itulah kehebatan orang yang tahu menghargai dan memaknai masa. Jika mereka berkeluarga, anak dan isteri tidak pernah terabai kerana mereka sentiasa ada masa untuk menikmati hari-hari indah bersama mereka. Kasih sayang ibarat aliran air di kali yang sentiasa mengalir bagi menyuburi jiwa mereka agar tidak gersang dan kontang. Apabila masa selalu ada untuk kita maka kehidupan kita akan jadi lebih aman dan tenteram. Jambatan kasih yang menghubungkan hati kita dengan hati insan-insan yang mengenali dan menyayangi kita akan terbina kukuh. Embun kesejahteraan sentiasa merenjis manis-manis bahagia dalam hidup kita.

Golongan yang sentiasa menghargai masa ini selalu meluangkan masa yang ada untuk bersujud syukur kepada Allah. Mereka tidak pernah lari daripada tanggungjawab untuk mendekatkan diri kepada Allah. Oleh itu, mereka sentiasa memperoleh keberkatan dan ketenangan. Sesungguhnya, sesibuk manapun kita dan sesukar manapun perjalanan yang kita lalui, seandainya kita minta Allah restui setiap perancangan yang telah kita atur untuk diri kita.

MASA TAK ADA AWAK

Mereka yang tidak menghargai masa akan sentiasa mengatakan masa selalu tiada. Masa sentiasa berlalu dengan cepat kerana rasa rimas apabila berada di samping mereka. Mereka menggunakan masa dengan pelbagai perkara yang tidak mendatangkan manfaat. Golongan ini banyak menghabiskan masa dengan bersembang kosong tentang isu-isu politik, artis popular, dan cerita-cerita sensasi dalam masyarakat. Golongan ini merupakan “Profesor Serba Tahu” kerana mereka akan mengulas pelbagai perkara seolah-olah dunia ini mereka yang punya. Jika diberikan kerja mereka akan menepis kerana “terlalu sibuk” wahal satu kerja pun tidak dia lakukan dengan berkesan. Golongan ini ceritanya tidak pernah habis sehinggakan seekor nyamuk melintas pun boleh dijadikan modal untuk dijadikan bahan cerita. Mereka sering tidak cukup masa untuk melakukan kerja-kerja yang wajib lantaran sudah ditunangi budaya sembang kedai kopi.

Masa selalu kesedihan kerana mereka tiada disisi. Masa mengejar mereka tetapi masa juga akan berlalu pergi kerana berada di samping mereka ibarat melukut di tepian gantang. Mereka tidak pernah berterima kasih dengan kurniaan Allah untuk mereka. Akibatnya, kerja bertimbun tidak dilangsaikan. Mereka terkejar-kejar ke sana dan ke sini. Keadaan diri selalu tidak terurus. Meja di pejabat berterabur tidak tersusun. Jawapannya, mudah iaitu “Saya selalu sibuk” atau “Saya tiada masa”. Golongan ini akan menjadi manusia yang terlalu sensitif kerana darjah kestabilan emosi mereka ibarat gelombang yang tidak pernah berhenti mendesir di pantai. Jika tidak kena pada gaya, orang yang tidak bersalah pun turut dimarah. Golongan ini suka melakukan kerja pada saat-saat akhir sehingga mengakibatkan pelbagai kesalahan yang adakalanya mengundang ketidakpuasan dan menokok dosa.

Biasanya golongan ini cepat naik ke atas kerana mereka bijak bekerja menggunakan mulut bukannya mempamerkan hasil kerja. Majikan yang kurang ilmu atau azalinya seperahu dengan mereka mudah terpikat dan tertawan dengan gerak lakon dan seni tari bodek mereka yang lemah gemalai. Walau bagaimanapun, mana-mana jawatan yang diribai atau mana-mana jabatan yang diterajui oleh golongan ini kebanyakannya tersungkur menyembah bumi . Jangka hayat populariti mereka biasanya tidak kekal lama kerana satu demi satu kegagalan yang mendatang turut membogelkan maruah mereka pada masa lalu. Mereka mudah naik menggunakan cara yang salah tetapi mudah turun dengan tidak bermaruah. Inilah kitaran hidup apabila kita selalu berada dalam lingkungan ‘masa tiada untuk awak’. Pujangga pernah mengungkapkan keseronokan yang dinikmati dalam seminit dua boleh menghancurleburkan hidup kita selama-lamanya.


Masa itu akan membawa keindahan. Masa itu akan membawa kerahmatan. Masa itu akan membawa kebahagiaan. Masa itu akan membawa kesejahteraan. Masa yang diberikan kepada setiap manusia adalah sama. Akan tetapi, kenapakah ada yang gagal dan ada yang berjaya? Setiap hati kita harus melakukan refleksi diri tentang cara kita menggunakan masa. Ada ketikanya kita khilaf menggunakan banyak masa untuk mengumpat dan mempersendakan kebolehan orang lain maka berhentilah. Ada masanya kita gunakan masa dengan berinteraksi kosong di media sosial sehingga berjam-jam sampai mengabaikan tanggungjawab yang wajib kita laksanakan. Jika kita sedar, kurangkanlah. Ada kalanya kita seronok melayan hobi sampai lupa meluangkan masa bersama anak dan isteri serta alpa mencari rezeki, maka aturlah masa kita semula. Masa itu tidak pernah membohongi kehadirannya disisi kita. Akan tetapi, mengapakah kita selalu gagal mengisi kantung masa dengan limpahan rezeki dan ilmu yang bermanfaat untuk diri kita. Ayuh, hargailah masa. Binalah kehidupan yang lebih bermakna dan berjaya. Jika orang lain boleh, kita pun boleh. Kita semua sama sahaja bah. Ohhhh haaa.

CETUSAN MINDA BESTARI
Cikgu Zulkarnain Farihin
Sibu, Sarawak

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...