19 Mac 2017

MOTIVASI BERSAMA CIKGU ZUL : KETIKA TUHAN MASIH BERI KESEMPATAN


Jalan hidup yang kita lalui penuh dengan ranjau yang beronak dan berduri. Kita seringkali tertipu dengan tuntutan hawa nafsu sehingga mengabaikan kasih sayang dan menyeksa jiwa raga orang yang sentiasa ambil berat tentang diri kita. Kita mudah hanyut dengan pujian dan sanjungan yang menaikkan rasa bongkak dan riak sehingga kita berlaku kejam kerana sudah tabu dalam membezakan baik dan buruk perbuatan yang dilakukan. Kita jadikan dosa itu menu santapan harian walaupun rasanya tawar dan payau kerana syaitan telah beraja di hati kita. Kita hanyut dan terus hanyut dibawa dek arus durjana yang menelanjangi keperibadian mulia kita sehingga maruah kita bersepah di lantai-lantai keji. Kita bunuh persaudaraan dan rejam persahabatan dengan semua insan yang pernah hadir dalam hidup kita kerana dangkal mendengar nasihat dan amanat manfaat yang terkeluar dari mulut kasih sayang mereka. Sampai hati kita membiarkan yang menyayangi menangis akibat dikasari kerana hati kita telah lama mati untuk menyayangi dan mengasihi mereka yang selama ini berada di sisi kita.

LUPAKAN ISTERI DAN ANAK-ANAK

Akibat hasrat yang cacat untuk hidup bebas kerana hak yang nazak kita lupakan rasa kemanusiaan dan humbankan kebahagiaan dan kesenangan hidup berkeluarga. Kita jadi hero yang riang berlaku curang sehingga menduatigakan kasih dan sayang. Alasannya kita mampu tetapi kita lupa bahawa senario hidup di dunia setiap kecurangan tidak pernah berakhir dengan kebahagiaan. Setiap titisan air mata isteri yang kita khianati pasti akan berbalas jua suatu hari nanti dan ketika itu kita tidak mampu untuk menagih maaf dan memaafi. Tuhan sentiasa melihat dan Tuhan tahu setakat mana kemampuan kita untuk meneruskan perjalanan di dunia. Mengapa harus menyanggah ketentuan itu hanya kerana nafsu? Mengapa mahu menabur benih melata wahal kita tahu ada yang menyayangi dan mengasihi kita? Tidak cukupkah kasih sayang pemaisuri hati dan alunan manja suara anak-anak yang ceria untuk dijadikan pelaburan berharga untuk mengecapi nikmat indah dunia. Mengapa harus menyidai badan di pelabuhan lain yang belum pasti menjanjikan masa depan? Mengapa perlu menggalas lagi beban wahal kita bukanlah raja yang segagah mana?


Selagi bernadi, kasihi isteri
sayangi anak-anak. Jangan sakiti
hati dan seksa jiwa mereka.
Tuhan telah amanahkan mereka
untuk dijaga, pimpin dan bimbinglah
mereka hingga ke syurga.

Kadang-kadang kerana hasutan rakan-rakan dan teman-teman sekeliling otak kita jadi pusing sehingga amat mudah berpaling kepada yang lain. Kita anggap dunia ini padang permainan yang tidak boleh ditinggalkan kerana rasa tidak sedar diri yang membatuapi dihati untuk kita mengkhianati hidup diri sendiri. Kita tidak nampak, di belakang kita, orang yang merenjis embun hasutan dosa sedang tertawa melihat mahligai bahagia kita roboh dan ranap menyembah bumi. Kita tidak sedar, orang sentiasa mencari peluang dan ruang untuk mengazabkan hidup kita lalu mereka membawa kita hanyut dan hanyut sehingga suatu ketika kita tak punya apa-apa dan siapa-siapa. Ketika itu, menangis sehingga keluar air mata darah pun kita tidak akan dapat kembali semua yang kita hilangkan ketika ini. Sujudlah berjuta-juta kali, Tuhan pasti ampunkan tetapi yang hilang tidak akan tumbuh lagi. Jalan yang lurus apabila dibengkokkan bukan senang untuk meluruskannya semula kerana struktur tanah tidak selamanya teguh dan kukuh seperti masa mula-mula kita menerokanya dahulu.

LUPAKAN IBU BAPA

Segala yang kita miliki pada hari ini merupakan hasil didikan dan asuhan ibu bapa yang banyak berjasa kepada kita. Jika tiada mereka, maka tiadalah kita. Merekalah yang melahirkan kita ke dunia ini. Mereka sediakan kehidupan yang sebaik mungkin untuk kita mengikut kemampuan kudrat yang mereka ada. Mereka hantar kita ke sekolah untuk menerima pendidikan. Akan tetapi, kita selalu menganggu mimpi-mimpi indah mereka dengan pelbagai angkara yang merentap hati dan meninggi denyut jantung mereka. Kita cipta pelbagai masalah yang menaik darah kasih sayang mereka. Kita langsung tidak menghargai titisan peluh dan pengorbanan mereka selama ini. Kita anggap mereka sebagai orang yang menyusahkan setelah kita berjaya, berpangkat, dan berharta. Kita anggap kehadiran mereka ibarat melukut ditepian gantang, wujud tidak menambah, pergi tidak mengurang. Sampai begitu sekali kita menghina kehadiran mereka disisi kita. Akibat hasutan dengki isteri kita abaikan insan yang kita sayangi hanya kerana cinta yang belum pasti kita kecapi hingga ke hujung nyawa.


Setitis air mata ibu
dosanya kita tanggung hingga
ke akhir hayat kita. Basah pipi
ayah, hidup kita tidak akan
bahagia selama-lamanya.

Biarpun sikap kita sebegitu ibu dan ayah tetap menganggap kita darah daging mereka. Mereka tidak pernah memaksa kita untuk melimpahkan kemewahan dan kesenangan. Mereka sanggup memandang seorang anak yang berdosa dari kejauhan sambil tersenyum dan berdoa agar kita diampunkan Tuhan. Kita yang tidak sedar diri terus melayari bahtera hidup tanpa mereka disisi sehinggalah suatu hari apabila mereka tiada lagi di dunia ini, kita terpaku dan terduduk pilu. Barulah kita teringat, ibu dan ayah hanya satu dan tiada penganti. Dengan adik beradik pun kita bersikap berbasa basi. Yang kaya, berpendidikan, berpangkat, dan berharta selalu kita dampingi manakala yang miskin dan hidup melarat selalu kita jauhi. Sehinggalah pada suatu hari apabila kita terlantar nazak menahan sakit yang tidak tertahan barulah jiwa kita sedar, yang kita jauhi itu sentiasa mendekati dan memberikan kata-kata semangat untuk kita teruskan hidup ini. Mereka memang miskin harta tetapi mereka kaya dengan sifat-sifat mulia yang sepatutnya dimiliki oleh semua manusia.

LUPA ASAL USUL

Sewaktu kita susah dahulu kita ada teman-teman seangkatan yang sehaluan dengan kita mengecapi nikmat suka duka dunia. Mereka menjadi tempat kita bermanja. Mereka menjadi tempat kita bercerita. Mengapa selepas kita berjaya kita rasa amat sukar untuk menoleh ke arah mereka? Sewaktu berjalan, sehingga berselisih bahu, kita pura-pura tidak tahu dan tidak mengenali, itulah sahabat kita suatu masa lalu. Kita tidak terima kehadirannya disisi kita kerana tidak setaraf dan sedarjat dengan kita. Siapakah yang hina sebenarnya? Kita atau dia. Kita hukum dia dengan mengabaikan lunas-lunas didikan agama kerana kita telah jauh tersasar dijalan-Nya. Kita gunakan pangkat dan kedudukan untuk mengkhianati kawan sehingga mereka menjauhkan diri dan membenci kita. Kita tidak pedulikan lagi ikatan persaudaraan lantaran alpa asal usul kita yang sebenarnya.


Kita selalu ketawa melihat 
kekurangan orang lain sehingga kita lupa 
seorang demi seorang mereka berlalu 
meninggalkan kita. Kita zalimi mereka 
tanpa rasa bersalah dengan kuasa 
yang kita ada tanpa kita tahu mereka 
selalu mendoakan sesuatu 
yang tidak baik buat kita.

Setelah kita berpangkat dan menjadi ketua di sesebuah jabatan, kita gunakan kuasa untuk mengherdik, memaki, dan menghina orang bawahan sehingga mereka terpaksa makan hati berulam jantung dengan perangai dan tindakan kita. Kita paksa mereka tunduk kepada kuasa kita sehingga menjadikan mereka seperti hamba abdi kerana anggap kitalah raja yang paling berkuasa di dunia ini. Kita tidak tahu bahawa nikmat itu hanya sementara. Kita mahu orang menghormati dan takut kepada kita. Akan tetapi, pada suatu hari apabila pangkat dan kuasa itu ditarik balik, kita akan hidup bersendirian dan kesunyian. Orang yang pada suatu ketika dahulu memanggil kita ‘tuan’ langsung tidak mahu bertanya khabar berita. Barulah kita tahu bahawa pangkat kita lebih hina daripada pangkat mereka. Namun begitu, masa lalu yang kita isi dengan rasa sombong dan bongkak tidak akan berulang kembali. Kita mungkin lupa apa yang telah kita lakukan tetapi mereka akan sentiasa ingat setiap tindakan yang telah kita kenakan kepada mereka. Walaupun kita telah berubah, jiwa mereka tetap berdendam sehingga ke hujung nyawa.

LANGIT TIDAK SELAMANYA CERAH

Dunia ini hanya pinjaman. Suatu masa semuanya akan ditarik balik oleh Tuhan Yang Maha Esa. Kuasa, pangkat, dan harta tidak akan kekal selama-lamanya. Sanjungan, pujian, dan anugerah yang kita peroleh bukanlah hak milik kekal kita. Yang akan kekal ialah kasih sayang sesama insan. Yang baik akan didampingi, disayangi, dan dikasihi. Yang baik akan disanjungi dan dihormati. Yang baik akan dikunjungi dan didekati. Kita mungkin menang jika menabur harta dan kasih sayang tetapi semua itu akan hilang dengan sekelip mata setelah kita tidak memiliki apa-apa lagi yang mereka inginkan. Oleh itu, hindari sifat tamak haloba yang selalu beraja di hati waras kita. Setiap kali mahu melakukan sesuatu kita mesti memikirkan impaknya kepada diri kita kini dan selamanya. Hati yang telah mati akibat didustai, dikhianati, dan diracuni tidak akan hidup kembali kerana sakit yang dideritai tiada penawarnya. Ingatlah, hidup di dunia ini ibarat pusingan roda, ada ketikanya kita di atas, ada ketikanya kita di bawah. Kita boleh kehilangan pangkat dan harta tetapi jangan sesekali hilang kasih sayang kerana tanpa kasih sayang daripada orang sekeliling kita merupakan orang yang paling hina di dunia ini.


Berkawan jangan memilih rupa dan harta
Ada ketikanya, yang tiada rupa dan harta
itulah yang kita cari kerana mereka ada
apa yang kita tiada. Lapar macam mana
sekalipun, jangan sesekali makan kawan
kerana kawan bukan hidangan 
yang lazat untuk dinikmati. 

Catatan Pendidik Bangsa
Cikgu Zulkarnain Farihin
SMK Sibu Jaya, Sibu Sarawak
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails