21 Mac 2012

ISU SOSIAL : KEPERLUAN, TERLEBIH ATAU MEMBAZIR?

Oleh Fauziah Arof


Malaysia yang cukup makmur ini adalah sebuah negara yang kecil. Kita ada lebih 28 juta penduduk. Tetapi pada masa sama, kita juga ada lebih 2 juta pekerja asing. Itu belum masuk pendatang asing tanpa izin lagi. Kebanjiran mereka ini dikira bukan jumlah biasa. Memang luar biasa. Kita menjadi ‘lubuk atau hujan emas’ kepada pekerja asing dari negara-negara jiran yang kurang makmur. Suatu ketika dulu, pengambilan mereka ini hanya pada sektor perladangan dan pembinaan. Alasannya, tidak ramai rakyat kita mahu bekerja di sektor itu – pendapatan tidak menarik, tidak selesa, kerja penat dan dalam keadaan tertentu risiko kemalangan agak tinggi. Namun sekarang, dalam kebanyakan sektor, ada pekerja asing. Dari peringkat skil bawahan sehingga ke tahap pengurus besar dalam sesetengah syarikat, majikannya mengutamakan pekerja asing, sedangkan rakyat kita ramai yang masih tercari-cari pekerjaan.

Benarkah rakyat kita yang memilih kerja? Atau alasan ini sekadar muslihat majikan yang sengaja mahu mengambil pekerja asing kerana boleh membayar gaji rendah, tidak perlu mencarum Kumpulan Wang Simpanan Pekerja (KWSP) dan lain-lain kemudahan. Tidak salah menggaji pekerja asing. Tetapi kalau sudah melebihi keperluan dan mengekang potensi tenaga kerja di negara ini, itu yang jadi masalahnya. Kita lihat sahaja di restoran-restoran besar seperti rangkaian kopitiam atau hotel-hotel, mereka menggunakan khidmat pekerja asing. Kebanyakannya tidak tahu berbahasa Malaysia, apatah lagi berbahasa Inggeris. Itu yang timbul, kita pesan lain, lain yang dapat. Ini secara langsung menjejaskan perkhidmatan dan imej sektor ini.

Sedangkan jika menggaji rakyat tempatan, komunikasi jadi mudah. Lihat sahaja restoran makanan segera seperti McDonald dan Kentucky Fried Chicken, berapa ramai anak-anak muda kita bekerja di situ. Ada lepasan sekolah, ada yang sedang menunggu keputusan peperiksaan, mereka ini tahan lasak, bekerja secara shift. Boleh pula restoran ini beroperasi dengan lancar, ada yang dibuka 24 jam tanpa pekerja asing. Begitu juga dengan rangkaian pasar mini atau supermarket, stesen minyak dan kilang-kilang di negara ini sudah ramai terlalu pekerja asing. Itu belum masuk lagi warga asing yang dengan mudah dapat permit untuk berniaga. Soalnya, di mana rakyat kita yang berpendidikan sekadar sekolah menengah ini mahu bekerja? Di mana mereka sekarang? Bukan semua rakyat kita lulusan universiti atau kolej. Dan adalah sesuatu yang tidak wajar, sekiranya majikan memberhentikan pekerja-pekerja tempatan semata-mata untuk mengambil sekumpulan pekerja asing dengan alasan pekerja tempatan tidak produktif.

Yang jadi mangsa, rakyat kita. Macam mana mahu hidup, mahu menyara keluarga dan diri sendiri? Akibat sikap majikan yang mahu untung lebih ini, rakyat kita yang susah manakala rakyat asing dapat menghantar duit ‘berkepuk’ kepada keluarga di negara masing-masing. Pergantungan terhadap khidmat pekerja asing dalam satu-satu sektor, seperti pembantu rumah juga boleh mewujudkan keadaan seperti kita ‘dibuli’ oleh negara pengeksport pekerja asing ini. Satu amah, satu kerja dengan pendapatan RM700, itu contoh permintaan yang sangat tidak munasabah dan ‘mengada-ngada’. Adakah kita terdesak sehingga mampu menggaji dengan pendapatan tinggi seperti itu? Dan saya pasti, akan ada lagi permintaan-permintaan ‘tidak masuk akal’ timbul sekiranya kita terlalu bergantung dengan pekerja asing. Kebanjiran pekerja asing ini juga menimbulkan suasana tidak selesa dan kurang selamat, di kawasan-kawasan tertentu di negara ini, kita seolah-olah berada di negara mereka pula. Ini kerana mereka yang menguasai kawasan itu.

Akhirnya, kita pula terpaksa mengelak atau menghindari kawasan berkenaan kerana rasa ‘sense of belonging’ itu tiada. Sepatutnya mereka yang datang ke negara inilah yang perlu menyesuaikan diri dengan cara hidup dan budaya kita, tetapi sudah terbalik, kita pula yang perlu mengalah. Semua juga maklum dengan masalah-masalah sosial yang diwujudkan oleh pendatang asing ini. Mereka ini ramai yang terlibat dengan kes-kes jenayah seperti bunuh, pergaduhan, rompak, samun dan rogol. Dan tidak mustahil, banyak kes pembuangan bayi ketika ini turut disumbangkan oleh pekerja asing ini. Kita juga masih ingat, kerajaan pernah membekukan seketika pengambilan pekerja asing dari Bangladesh pada awal tahun 2002 kerana masalah moral mereka. Mereka menganggu isteri orang dan anak gadis di khalayak ramai tanpa rasa takut. Perangai buruk ini mengakibatkan pergaduhan dengan orang tempatan. Kalau kemasukan pekerja asing tidak dikawal, tidak mustahil suasana dan peristiwa ini berulang.

Kita berharap agar di masa akan datang kerajaan memikirkan dan mengkaji gesaan dan desakan majikan-majikan ini yang sering mengadu tidak cukup pekerja. Memang bagi sesetengah sektor, pekerja asing dan tenaga pakar dari luar ini perlu untuk membangunkan ekonomi negara, tetapi jika sudah melebihi keperluan, sekat sahaja. Dalam sektor-sektor tertentu, utamakanlah rakyat kita. Dalam kita mahu mencapai status negara maju, kita sedar atau tidak, kita terpaksa berkompromi pula dengan segelintir pekerja-pekerja asing dari negara yang kurang membangun ini yang membawa sekali budaya, nilai dan watak-watak yang bercirikan mentaliti kelas ketiga ini ke negara ini. Majikan pula janganlah menyimpan persepsi bahawa rakyat tempatan tidak bekerja kuat. Selain kemampuan pekerja itu sendiri, majikan juga perlu mewujudkan suasana kerja yang baik dan gaji yang sesuai dengan kerja serta kelulusan, baru datang semangat untuk bekerja keras.

Sila berikan komen anda. Terima kasih.

Sumber
Utusan Malaysia
21 Mac 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...