26 Januari 2012

ISU ICT : FACEBOOK KINI JADI LUBUK "JERUNG"


Para pengguna laman sosial Facebook seharusnya lebih berhati-hati dan jangan mudah terpedaya mengenai segala bentuk kemewahan yang dicanangkan oleh rakan 'maya' yang dikenali menerusi laman berkenaan. Profesor Ekonomi di Fakulti Ekonomi, Kewangan dan Perbankan, Universiti Utara Malaysia (UUM), Prof. Datuk Amir Baharuddin menyifatkan Facebook sebagai lubuk 'jerung' yang hanya menanti mangsa untuk disambar. Katanya, masyarakat harus sedar tiada jalan pintas untuk mendapatkan keuntungan besar melalui pelaburan seperti yang digambarkan dan helah itu adalah sama dengan skim-skim lain yang diperkenalkan sebelum ini. Penipuan menerusi pelaburan Internet sudah lama berleluasa dan tidak sepatutnya masih ada mangsa yang terpedaya dengan omongan pihak-pihak berkenaan yang menjanjikan keuntungan sehingga 10 peratus sebulan daripada nilai pelaburan. 

Itu semua adalah sandiwara semata-mata bagi menarik minat mereka yang mahukan keuntungan segera. Masyarakat harus sedar bukan semudah itu untuk mengumpul kekayaan. Beliau berkata demikian bagi mengulas laporan khas akhbar ini mengenai modus operandi skim pelaburan Internet yang kini beralih menggunakan medium laman sosial Facebook untuk menjerat mangsa. Tambahnya, adalah lebih baik sekiranya wang yang ada itu dilaburkan ke dalam pelaburan yang disahkan dan dijamin kerajaan. Kerajaan telah menyediakan banyak saluran untuk kita membuat pelaburan seperti Amanah Saham Nasional (ASN) dan Amanah Saham Bumiputra (ASB), jadi mengapa harus memilih pelaburan yang tidak menentu. Sepatutnya sebelum mengeluarkan duit yang ada, kita seharusnya berfikir dengan masak kerana kerugian adalah risiko yang perlu ditanggung sendiri.

Sementara itu, Pensyarah Sekolah Perniagaan dan Ekonomi, Universiti Malaysia Sabah (UMS), Profesor Dr. Syed Azizi Wafa Syed Khalid Wafa menasihatkan orang ramai menyelidik dahulu latar belakang sesuatu skim sebelum membuat sebarang pelaburan. Harus dipastikan sama ada skim yang ingin disertai itu sah dan berdaftar dengan Bank Negara dan jangan mudah 'gelap mata' dek kemewahan dan pulangan yang digambarkan. Penipu ini licik dan pandai. Banyak cara yang mereka ada untuk memperdaya kita semua dan terkini mereka mengunakan laman sosial pula. Katanya, masyarakat perlu berfikir secara logik dan rasional, sedangkan Petronas dan syarikat terbaik dunia yang lain pun hanya sekadar mencatat keuntungan sebanyak 30-50 peratus setahun. Jadi mana mungkin hanya dengan pelaburan 'maya' kita mampu untuk memperoleh pulangan sebanyak 10 peratus sebulan ataupun 120 peratus setahun.

Sila berikan komen anda. Terima kasih.

SUMBER
UTUSAN MALAYSIA
26 Januari 2011
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...