01 Disember 2010

KITA TAK BOLEH LARI

Assalamualaikum dan salam sejahtera,

Kita sebagai manusia yang hidup dikelilingi manusia memang tidak boleh lari dari beberapa perkara yang boleh menyebabkan hati kita berbunga atau berderai bak kaca terhempas ke batu. Pertama, kita tidak boleh lari dari manusia yang sentiasa cemburu dan iri hati dengan diri kita. Golongan ini sukar dikesan kerana mereka sentiasa bertindak di belakang dengan serangan-serangan yang maha hebat dan dahsyat. Selagi kita belum jatuh dan rebah hingga tersungkut atau terlantar parah, dia tidak akan berhenti daripada perbuatan dan tindakannya. Jika kita lemah maka kita akan kalah, namun jika kita kuat menghadapi ancaman dan serangannya tidak mustahil pula dia yang akan menyerah dan melutut menagih perhatian dan keprihatinan daripada kita. Inilah manusia.

Kedua, kita tidak boleh lari daripada insan yang sentiasa menagih pertolongan dan akhirnya menyerang kita dari belakang. Insan-insan seperti ini bertaburan di sekitar kita. Apabila dia susah dia akan datang meminta bantuan, menagih dorongan, namun setelah segala deritanya berakhir dia akan pergi tanpa pedulikan kita lagi. Segala pengorbanan kita yang diberikan kepadanya bukan sahaja tidak dihargai, malah dijadikan alasan untuk bermusuhan dengan kita pula. Di saat dia susah kitalah tempat dia meluah segala masalah. Di saat dia senang mulalah dia menjaja segala aib dan buruk kita kepada orang lain.

Ketiga, kita tidak boleh lari daripada manusia yang sentiasa memuji dan mengagumi kita. Dia sentiasa taksub dan memuja kita seolah-olah kita adalah Tuhan bagi dirinya. Segala yang kita lakukan semuanya serba sempurna baginya. Segala yang kita buat akan menjadi teladan kepadanya. Insan-insan sebegini boleh melemaskan dan merimaskan kerana kefanatikannya terhadap kita boleh menjadikan kita sesak nafas untuk melayan kerenah dan perlakuannya. Namun begitu, kita janganlah jadi khayal dan berlagak dengan pujian yang diberikan kerana dalam sekelip mata semua itu boleh bertukar menjadi kebencian yang berbara dan berapi. 

Konklusinya, hidup sebagai manusia yang dikelilingi oleh bermacam-macam manusia memerlukan kita berhati-hati dengan segala tindakan dan perlakuan kita. Yang indah tidak akan kekal indah. Yang gembira bukan selamanya gembira. Yang bahagia tidak semestinya bahagia selama-lamanya. Yang sedih tidak mungkin tiada pengakhirannya. Pandai-pandailah mengatur langkah dalam meniti jambatan emas laluan hidup diri sendiri.

Sekian, wasalam.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...