01 Disember 2010

APABILA ORANG KATA "GURU SELALU JADI KERANI" SEHINGGA TIADA MASA UNTUK MENGAJAR.


Setelah sekian lama menceburi bidang perguruan ini, Cikgu Zul dah tidak ingat berapa kalikah persoalan "Guru Jadi Kerani" menusuki gegendang telinga ini. Cikgu Zul juga lupa, berapa orang gurukah yang telah mengucapkan ungkapan keramat itu? Semua golongan guru baik Pengetua Cemerlang, Guru Cemerlang, Guru Akademik, dan entah apa-apa lagi pangkat guru termasuk juga guru biasa yang tidak memiliki apa-apa pangkat dan keistimewaan seperti Cikgu Zul juga tidak terlepas daripada mempertikaikan perkara itu. 

Bagi Cikgu Zul, apa salahnya jika guru menjadi kerani? Seorang guru bukan sahaja berperanan sebagai kerani tetapi gurulah peguam, doktor, arketik, jururawat, akauntan, dan pelbagai lagi jawatan yang ada di dunia ini. Guru sebagai insan mulia yang menjadi pendidik, pengasuh, dan pengajar kepada anak-anak bangsa, seharusnya tahu dan berkebolehan dalam pelbagai perkara. Alangkah malangnya, jika ada guru yang beranggapan tugas seorang guru hanya mendidik dan mengajar. Bagaimanakah sekiranya pelajar yang diajar pengsan di dalam kelas? Bukankah guru perlu menjadi doktor untuk merawatnya? Bagaimanakah sekiranya berlaku kes kecurian barang dalam kalangan pelajar? Bukankah guru perlu menjadi polis, dan peguam untuk menyelesaikan masalah tersebut? 

Jika benar guru melakukan tugas-tugas kerani sewajarnya para guru tersebut berasa bangga kerana dapat menimba pengalaman sebelum hayat perkhidmatannya bernoktah. Cikgu Zul sendiripun pernah menyapu kelas, memadam papan hitam, menyusun meja, memasang langsir di dalam kelas sambil disaksikan oleh pelajar-pelajar yang berdiri sambil berpeluk tubuh. Adakah itu maknanya guru boleh dianggap sebagai orang gaji? Maknanya, sekiranya tugas guru disamakan dengan tugas orang lain di dunia ini, mungkin tidak dapat dikira jumlah jawatan yang boleh disamakan dengan jawatan guru.

Secara rasionalnya, sekiranya kita bersikap positif dengan setiap perkara yang kita lakukan, kita pasti akan tenang dan tabah dalam melakukan sesuatu sehingga akhirnya kita akan menemui jalan untuk menuju ke arah kejayaan. Jika kita sentiasa mengeluh dan ghairah membuat perbandingan yang bukan-bukan serta meracau tidak tentu hala, kita pasti akan lebih menderita walaupun masa kita bekerja hanya 6 jam sahaja sehari. Kita seolah-olah terkejar-kejar ke sana kemari disebabkan asyik mengungkit dan membangkit perkara-perkara yang sememangnya tidak membahagiakan kita.

Cetusan ini merupakan pandangan peribadi Cikgu Zul sendiri dan tidak bermaksud untuk menyinggung perasaan sesiapa.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...