18 September 2012

ISU SISWA : BERUBAHLAH SISWA, JALANI GAYA HIDUP SIHAT


Rencana ini ditulis oleh :
AKMAL JAMAL


Minggu kuliah di universiti sudah bermula. Seperti lazimnya, pelajar perempuan masih menjadi juara mendominasi kemasukan pelajar baru ke universiti awam. Bagi pelajar baru banyak perkara perlu disesuaikan dengan persekitaran dan budaya baru hidup di ruang yang dikelilingi ilmu. Ditambah usia muda penuh gelora, jati diri yang kuat amat perlu agar para pelajar universiti tidak hilang pedoman. Menimba ilmu itulah keutamaan. Leka bersembang dan berhibur di dunia Internet hanya menyumbang kebinasaan. Dalam masa sama, rasa kemanusiaan kita terhadap masyarakat di luar kampus juga tidak harus dilupakan.

Mereka juga termasuk ibu bapa dan keluarga kita pastinya mengharapkan kita kelak dapat menyumbang jasa dan ilmu kepada rakyat dan tanah air ini. Menyedari besarnya peranan dan tanggungjawab seorang mahasiswa sewajarnya ruang yang ada di universiti hari ini dimanfaatkan sepenuhnya untuk meningkatkan kualiti diri dari semasa ke semasa. Bermula awal semester lagi tiada alasan untuk bermalas-malas mengunjungi perpustakaan di kampus masing-masing. Seorang individu harus malu mengaku dirinya pelajar universiti jika buku masih belum dibudayakan sebagai gaya hidupnya.

Pengalaman penulis di Universiti Malaya sebelum ini menyaksikan pagi-pagi lagi ramai pelajar bukan Melayu dari pelbagai fakulti sudah berada di perpustakaan utama menelaah buku dan menggelek laptop.

Ke mana perginya pelajar-pelajar Melayu Islam? Masih di atas katil lagikah? Walhal, mereka patut lebih awal meninggalkan asrama atau rumah sewa masing-masing selepas menunaikan sembahyang fardu Subuh. Atau tidak bangun untuk solat Subuh?! Ada yang menggunakan alasan tidak perlu ke perpustakaan kerana sekarang ini kononnya "maklumat di hujung jari". Itu dakwaan silap kerana teknologi hanya alat untuk mencari ilmu dan masih tidak menafikan keabsahan bahan bercetak terutama buku yang banyak tersusun di rak perpustakaan itu.

Mahasiswa Melayu terutamanya wajar mengambil suri teladan daripada intipati puisi Usman Awang tentang Perpustakaan (1982) antaranya berbunyi: "Perpustakaan tercinta ini, pelabuhan kebudayaan peradaban zaman, gedung akal laut bicara manusia, mutiara pendeta tasik pujangga, kota kebenaran penaung kebebasan ucap suara." Sibukkan masa di kampus dengan keterujaan yang tinggi untuk menggali ilmu dengan memanfaatkan ruang selesa lagi tenang di perpustakaan universiti masing-masing. Selain fenomena kurang mesranya sebahagian besar mahasiswa Melayu dengan perpustakaan mereka juga kurang 'ramah' dengan padang atau trek jogging. Bagaimana padang rekreasi awam di luar kampus yang hanya dimonopoli oleh kaum Cina pada awal pagi begitulah keadaannya dengan ruang riadah di universiti awam.

Waktu pagi pada hari cuti seperti hujung minggu di kampus, lebih ramai pelajar Melayu masih berlingkar di katil daripada membuat aktiviti rekreasi jauh sekali aktiviti ilmu. Ketika rakan-rakan bukan Melayu sedang menghirup udara pagi sambil membuang peluh berjoging sepanjang jalan yang tenteram di dalam kampus sebahagian pelajar Melayu tidak terkecuali perempuan masih lena diulit air liur basi. Ketika matahari mulai meninggi sebahagian mata anak-anak Melayu kita di universiti masih belum buka lagi sedangkan sebahagian pelajar Cina sudah ringan tubuh dan otaknya untuk sambung menelaah pelajaran semula!

Berubahlah mahasiswa Melayu dengan mencontohi mana yang baik daripada rakan-rakan kita bukan Melayu. Ada baiknya ibu bapa bagi pelajar baru yang memasuki universiti tahun ini sekali-sekala melakukan panggilan mengejut pada awal pagi bertanyakan aktiviti dan perancangan anak mereka untuk hari itu sebelum mereka jadi lebih liat. Buat mahasiswa Melayu khususnya, rajinlah bangun pagi. Selepas solat Subuh bergeraklah ke perpustakaan atau tempat rekreasi.

Utamakan belajar selain tidak lupa beriadah bukannya menghabiskan masa dan wang di universiti dengan tidur, makan dan berbelanja besar sahaja selain leka bersembang di Facebook, bermain permainan komputer atau bersembang gosip di birai katil asrama!

SUMBER
Utusan Malaysia
18 September 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...