19 Oktober 2011

ISU SOSIAL : BUANG ANAK, JAGA ANAK

Oleh Fauziah Arof


BIG BEN AND PARLIAMENT SQUARE, UNITED KINGDOM

Dia baru saja mahu bernafas di dunia ini dan mahu cepat-cepat membuka mata agar dapat melihat wajah ibunya yang sentiasa bersamanya selama sembilan bulan sebelum dilahirkan. Tetapi, tiba-tiba ada tangan-tangan dengan kasar menyakitinya, tanpa rasa belas mendesak nyawanya dihentikan setakat itu dan riwayatnya diakhiri dengan kesakitan yang amat sangat. Di manakah letaknya perikemanusiaan, sedangkan haiwan pun tidak sanggup melakukan sebegitu, malah melindungi anaknya dengan kasih sayang, sekiranya menangis akan dipeluk sehingga nyenyak tidur, lapar diberi makan dan hilang akan dicari-cari. Memang amat menyedihkan apabila melihat satu demi satu bayi yang tidak berdosa dibunuh atau dibuang seperti nyawa itu tiada nilainya, akibat keterlanjuran si ibu dan pasangannya. Sedangkan bayi itu berhak untuk hidup. Kelmarin, seorang lagi bayi yang dipercayai dilahirkan di asrama di Sekolah Menengah Kebangsaan (SMK) Ulu Layar, Betong, Sarawak ditemui mati dengan kesan kelar di lehernya dan tikaman di perutnya sehingga terburai. 

Bayi perempuan yang malang itu dilahirkan oleh pelajar yang baru berusia 16 tahun. Dan pada hari yang sama juga, seorang bayi lelaki yang masih bertali pusat ditemui oleh seorang surirumah yang ditinggalkan di hadapan rumahnya di Baling, Kedah. Untungnya, bayi itu masih hidup. Sebelum ini, kita juga digemparkan dengan tindakan hilang akal seorang remaja yang mencampakkan bayi yang baru dilahirkannya dari tingkat dua di sebuah flat di Selayang, Selangor. Mayat bayi itu ditemui dalam keadaan ngeri dan menyayat hati di dalam longkang. Statistik kes pembuangan bayi yang dikeluarkan Polis Diraja Malaysia menunjukkan 396 kes dicatatkan dari 2005 hingga tahun lalu. Ia menunjukkan trend peningkatan walaupun ada penurunan pada 2007. Sebanyak 67 kes dilaporkan pada 2005, 83 kes (2006) yang menurun kepada 65 kes pada 2007, 102 kes (2008), 79 kes (2009) dan 91 kes (2010). Bagi tahun ini, pada Januari sahaja sebanyak 34 kes buang bayi dilaporkan. Banyak usaha telah dilakukan oleh kerajaan dan dibantu oleh pertubuhan-pertubuhan bukan kerajaan (NGO) untuk menangani masalah ini. Pelbagai kempen pencegahan berterusan diadakan, tetapi kejadian ini terus meningkat. 

Pada saya, walau setegas mana atau seberat apa pun hukuman yang dikenakan dan berapa banyak siri kempen kesedaran yang diadakan, kembali kepada akar iaitu agama dan pengawasan ibu bapa adalah kunci kepada segala-galanya. Awasilah pergerakan anak-anak remaja kita mahupun yang perempuan atau lelaki. Selain berada di sekolah atau di kolej, ketahuilah di mana mereka berada dan siapa rakan-rakan mereka. Jangan biarkan mereka bebas ke hulu ke hilir ke rumah kawan, melepak di kompleks membeli-belah atau pusat hiburan dan pulang sehingga lewat malam. Kelonggaran yang diberikan bersama rakan-rakan perlu ada hadnya. Dan dengarlah ‘cerita’ dan masalah-masalah mereka. Supaya mereka tidak terumbang-ambing mengambil keputusan sendiri dan memilih jalan yang salah.

SUMBER
UTUSAN MALAYSIA
19 OKTOBER 2011

Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...