28 Julai 2011

MOTIVASI BERSAMA CIKGU ZUL : HORMATILAH AKU, TIDAKKU PINTA LEBIH DARI ITU!

Assalamualaikum, 
salam sejahtera dan salam 1Malaysia,


Renung-renungkan kata-kata di bawah ini,


Memang sulit untuk menyukai mereka yang kita tidak hormati, Tapi tidak kalah sulitnya adalah menyukai mereka yang kita lebih hormati dari diri kita sendiri. (La Rochefoucauld, 1613 - 1680).

Apabila seseorang merasa tidak bisa mendapatkan rasa hormat dari orang lain kepada dirinya, maka timbullah kecenderungan dalam dirinya untuk membenci orang lain tersebut. (Yauvenargues, 1715 - 1747).

Penghormatan dari orang - orang yang sezaman dengan kita merupakan kebahagiaan yang lebih besar dari pada kekaguman dari generasi mendatang. (Napoleon Bonaparte, 1769 - 1821).

Rasa hormat yang diberikan secara kaku, acuh tak acuh,  merupakan kekasaran yang halus. (Baer - Oberdorf)

Kata “hormat” memang selalu kita ungkapkan dari bibir ke bibir pada setiap waktu. Seawal rebung kita sudah diasuh dan dididik untuk menghormati orang lain terutamanya orang yang lebih tua daripada kita. Walau bagaimanapun, tidak semua asuhan dan didikan itu kita amalkan sesudah menjadi buluh lantaran kita kalah dengan ego dan keangkuhan diri masing-masing. Ekoran itu, rasa hormat kita kepada orang lain dengan mudah lenyap begitu sahaja sehingga menampakkan diri kita seorang manusia yang begitu sombong dan bongkak.

Hari ini, seorang guru menangis lagi kerana berasa dirinya tidak dihormati oleh pelajar-pelajarnya. Guru yang menangis itu berasa sungguh kesal dan sesal kerana segala niat baiknya untuk memberikan bimbingan serta asuhan seringkali diperlekeh dan diperkecil oleh pelajar-pelajar kesayangannya. Guru tersebut mengajar dengan bersungguh-sungguh sehingga bajunya basah menakung peluh tetapi pelajar asyik bercerita sesama sendiri tanpa henti. Hanya sekerat sahaja yang berminat tetapi minat itu makin lama makin hilang kerana gangguan yang menendang-nendang di cuping telinga memaksa mereka untuk terus berputus asa. Mengapakah masih ada situasi sebegini yang menjadi duri rutin hidup guru dan pelajar-pelajarnya? Kemanakah hilangnya rasa hormat dan budi bahasa kita? Apakah pelajar-pelajar pada hari ini sudah terhakis nilai-nilai murni dari jiwa nurani mereka? Tepuk dada tanya selera! Sebilangan pelajar kelihatan begitu bangga dan teruja apabila mempamerkan kelakuan yang kurang elok di hadapan guru. Mereka melakukannya berulang-ulang kali sehingga kesabaran guru tersebut terhakis dan akhirnya meletus bagai letusan gunung berapi. Senario sebegini bukan sahaja berlaku di seolah-sekolah bandar

Para pelajar sekalian,

Proses menyampaikan ilmu merupakan suatu proses yang berterusan ibarat aliran kali yang tiada penghujungnya. Proses menyampaikan ilmu merupakan suatu proses yang susah kerana guru perlu mengasah minda di samping memanusiakan manusia. Cukuplah sekadar hormat kerana ilmu yang disampaikan merupakan bekalan untuk anda semua menempuh kehidupan pada masa hadapan. Nikmat dan labanya anda sendiri yang akan merasa sementara guru-guru seperti saya hanyalah mampu tersenyum bangga dan tumpang gembira Jika anda senang pada suatu masa nanti berkat ketinggian ilmu yang anda miliki, jangan sesekali lupa pada Tuhan yang mengurniakan segala yang terindah buatmu. Guru juga merupakan ayahanda dan bonda, walaupun tidak melahirkan anda ke dunia, mereka jugalah yang mengasuh, mendidik dan memberikan ilmu kepada anda semua untuk masa depan. Jangan sesekali hilang rasa hormat kepada guru-guru. Patuhlah kepada arahan. Dengarilah setiap kata-kata nasihat, dorongan, didikan dan asuhan. Timbalah ilmu yang disampaikan dengan penuh ikhlas. Usahlah degil dan melawan kerana semua itu hanyalah merugikan diri sendiri pada suatu masa nanti. Guru juga insdaan biasa yang tidak terlepas daripada melakukan silap dan salah, tetapi janganlah jadikan kesilapan dan kesalahan itu untuk kita berdendam sehingga mengorbankan masa depan diri kita sendiri.

Rakan-rakan guru sekalian,

Teruskanlah usaha menuntut ilmu untuk memperkasa diri dalam menghadapi situasi-situasi seperti ini. Pelajar era ini tidak seperti pelajar era kita dahulu. Dahulu kita takut dengan rotan tetapi sekarang pelajar menjadikan rotan sebagai alat untuk menghulurkan surat saman. Ibu bapa zaman dahulu akur dengan cara guru mendidik dan mendisiplinkan anak-anak meraka sementara ibu bapa zaman sekarang pula asyik menjadi peguam bela yang sanggup ponteng kerja semata-mata untuk membela anak mereka yang ditangkap melakukan kesalahan. Jiwa kita yang merintih, hati kita yang sedih, nurani kita yang letih tidak akan pulih jika kita terus bertindak mengikut kata hati tanpa berpaksikan ilmu pedagogi. Jika pelajar tidak menghormati kita, biarlah kita yang hormati mereka. Insya-allah, berkat semua itu lama-kelamaan egonya akan luntur dan sesalnya akan berantai dihati sehingga benci bertukar sayang tidak terperi. Sabar-sabarkan diri apabila berasa pengorbanan kita tidak dihargai. Kerjaya kita inilah satu-satunya kerjaya yang mendidik manusia sehingga menjadi insan yang berguna kepada bangsa dan negara. Jika pada usia ini mereka tidak menghormati dan tidak menghargai kita biarkan sahajalah kerana kita tidak boleh memaksa. Yang penting, jangan sesekali berhenti daripada mencurahkan ilmu buat mereka kerana dengan ilmu yang kita berikan itulah mereka akan sedar betapa besarnya jasa dan pengorbanan guru dalam hidup mereka. Usahlah menangis kerana air mata seorang guru itu amat berharga. Menangislah sewaktu mereka berjaya, jangan sesekali menangis sewaktu mereka berangkara. Ingatlah, kehidupan di dunia ini ibarat roda, jika hari ini kita menjadi pelajar yang perlu patuh dan harus mendengar, bukan sesuatu yang menghairankan jika suatu hari nanti, pelajar itu pula yang akan menjadi pengajar yang perlu mengajar supaya pelajarnya mendengar. Itulah hukum alam yang tak bisa ditepis mahupun dinyahkan.

SEKIAN.
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails