Followers

12 March 2011

ULASAN BUKU : A DOCTOR IN THE HOUSE KARYA TUN DR MAHATHIR - NEGARAWAN ULUNG MALAYSIA ABAD KE-21

Oleh Jamhariah Jaafar
BERITA HARIAN, 12 MAC 2011


Beliau diberi pelbagai nama dan label – diktator, Melayu ultra, rasis, keras kepala – namun pemimpin ini yang naiknya penuh dengan cabaran, perjalanan politiknya amat berliku dan turunnya penuh dengan kejutan diiringi dengan air mata, sebelum disisih sekali lagi dan kini masih memerhati dengan serius setiap gerak pembangunan negara. Terkenal di seluruh dunia – bukan sebagai ‘pak turut’ tetapi sebagai pemimpin lantang, tidak gentar meluahkan pandangan, berani mengubah dasar antarabangsa negara, tegas apabila berhadapan dengan pemimpin besar dunia kelas pertama dan paling penting meletakkan Malaysia serta bangsa Melayu di persada yang luar biasa hebatnya. Itulah Tun Dr Mahathir Mohamad – perjalanan hidupnya penuh dengan cerita. Setiap langkah diambil mengambil kira kemajuan anak bangsa dan negara. Beliau pernah dipecat daripada parti (UMNO) tetapi keberanian dan ketegasannya dihormati ramai, dipuji hebat, dikritik dan dikutuk dengan amat sadis namun setiap kali hampir tersungkur dia akan bangun dengan lebih gah daripada sebelumnya.

Ramai tidak faham kebanyakan tindakan dan keputusan. Ramai tertanya-tanya mengapa Dr Mahathir berbuat itu dan ini sepanjang pentadbiran selama 22 tahun, terutama mengapa beliau kelihatan mempunyai begitu banyak musuh daripada Tunku Abdul Rahman, Tan Sri Musa Hitam, Tengku Razaleigh Hamzah dan paling kritis, Datuk Seri Anwar Ibrahim.  Semua soalan akhirnya menerima jawapan. Penyokong, peminat dan musuh akhirnya mengetahui isi hati pemimpin paling kontroversi dan paling gah dalam sejarah Malaysia melalui buku yang ditulisnya sendiri A Doctor In The House: The Memoirs of Tun Dr Mahathir Mohamad.  Buku setebal 843 muka surat ini bukan saja menceritakan kisah hidupnya, bahkan menjelaskan segala persoalan mengenai pelbagai isu, kes dan peristiwa, termasuk asal usul sejarah yang berkaitan.  Membuka tirai bab pertama ‘Menjadi Perdana Menteri’ (Becoming Prime Minister), Dr Mahathir menggarapkan pelbagai peristiwa pahit manis sejak beliau mula menjadi Perdana Menteri pada 16 Julai 1981.

Itu hanya pembuka kata, kerana cerita lebih mendalam berada dalam bab seterusnya. Selepas menjadi wartawan yang mengikuti beliau selama lebih 10 tahun, gaya penulisannya yang direct to the point, ringkas dan tidak membuang masa, membuat ramai teringat ucapannya sepanjang beliau menjadi Perdana Menteri Malaysia.  Seperti ucapannya – padat, memberi penjelasan, jelas dan tidak berbelit-belit – begitu jugalah penulisannya di dalam buku ini. Setiap isu, kes dan peristiwa memang diketahui ramai, cuma menerusi buku ini baru rakyat mengetahui cerita sebenar dari sudut pandang beliau.  Walaupun memulakan dengan bab Menjadi Perdana Menteri, tetapi cerita sebenar bermula dari zaman kecilnya dan yang bagi biasa mendengarnya penuh dengan nilai kekeluargaan – cara pembesaran ayah dan ibu, adat anak bangsa, membesar dalam suasana kampung Melayu yang miskin dan ketinggalan dari arus pembangunan pekan yang dikuasai bangsa asing.  

Bab ‘I am A Malay’ (Saya Seorang Melayu) membuatkan mata berkaca, kerana sudah agak lama tidak mendengar negarawan ini berucap – membakar semangat sebagai anak Melayu yang tidak gentar untuk menghadapi apa juga cabaran dan halangan.  Dr Mahathir menyentuh mengenai Tanah Melayu yang dijajah selama 450 tahun membuatkan bangsa Melayu tidak pernah menjadi tuan di negara sendiri, pengenalan Malayan Union oleh British adalah kes pertama di mana bangsa Melayu bangkit menentang secara lantang.  Penceritaannya di dalam setiap bab amat mengagumkan. Mungkin ada nama yang disebut tidak setuju dengan penjelasan diberi, namun setiap pihak mesti tahu ini adalah luahan daripada persepsi Dr Mahathir.  Semua kes dan isu, termasuk membabitkan permusuhannya dengan Tunku Abdul Rahman, hubungan dengan pemimpin UMNO, tragedi yang memecah belahkan UMNO pada 1987, kes membabitkan pemecatan Ketua Hakim Negara, Ops Lalang, Perwaja, malahan cerita mengenai Anwar Ibrahim – dari zaman pelajar, memasuki UMNO sehingga beliau dipecat – ditulis dengan jelas.

Setiap tindakan, keputusan dan sikap yang selama ini tidak difahami ramai orang, dijawab dengan jelas melalui buku ini. Bagi mereka yang tidak mengenali Perdana Menteri Malaysia keempat ini, yang menganggap beliau diktator, Melayu ultra atau rasis, juga sudah pasti mengenai pemimpin yang mempunyai impian dan harapan yang cukup tinggi bagi membangunkan anak bangsa dan negaranya. Dr Mahathir melahirkan segala impian dan harapannya dengan lantang di dalam buku ini. Segala tindakannya baik di pentadbiran negara, mahu pun dalam hubungan dengan dunia luar – mengambil kira kedudukan Melayu sebagai pewaris bumi bertuah ini dan Malaysia sebagai sebuah negara berdaulat, dengan tidak membelakangkan bangsa lain.  Seperti ucapannya, tulisannya juga perlu dibaca dari awal hingga akhir. Setiap cubaan untuk sekadar memandang sekali lalu tidak berkesan, kerana akan ada penjelasan yang tidak diketahui.

Walaupun ada kenyataan dan cerita yang nampak berulang, namun ia tidak mencacatkan buku ini kerana ia adalah cara Dr Mahathir untuk memastikan setiap pembaca tahu apa yang dimaksudkan.  Jika membaca dengan ikhlas, ramai dapat melihat Dr Mahathir juga adalah seorang manusia biasa yang penuh dengan angan-angan, impian, kebimbangan dan disulami dengan kasih sayang sebagai seorang pemimpin, bapa dan suami.  A Doctor In The House adalah sebuah memori yang wajib dimiliki setiap rakyat Malaysia. Ia bukan saja buku yang menceritakan pemikiran seorang pemimpin agung negara, bahkan mengandungi sejarah yang selama ini hanya sekadar cakap dengar (hearsay).

SEBAGAI PENDIDIK AKU JUA SERING TERTANYA-TANYA, MAMPUKAH DAN DAPATKAH AKU MELAHIRKAN SEORANG PELAJAR YANG BOLEH MENJADI PEMIMPIN SEPERTI TUN DR MAHATHIR MOHAMMAD.

PERCAYALAH, DIA SENTIASA DI HADAPAN DAN DIA SENTIASA BERSAMA KITA DENGAN JIWANYA YANG SENTIASA MEMBARA UNTUK MALAYSIA YANG TERCINTA. KATALAH APA SAHAJA PADANYA DIA MASIH TEGUH DI PERSADA. SEMOGA ALLAH TERUS 
MEMBERKATINYA ...


1 comment:

Anonymous said...

Sebagai khalayak kami juga memain peranan untuk melahirkan brand Mahathir ini, ibu bapa khususnya.

Walaupun pendidik memang besar tempat kami mengharap

Related Posts with Thumbnails