03 September 2012

ISU ICT : TEKNOLOGI "BUNUH" ANAK MUDA APABILA DIGUNAKAN SECARA TIDAK WARAS


Rencana ini ditulis oleh:
Oleh Ruhaiza Rusmin


Hidup pada zaman moden ini tidak dapat lari daripada penggunaan teknologi, apatah lagi impaknya terhadap keperluan semasa, menjadikan ia antara keperluan terpenting dalam kehidupan. Malangnya, sedang rancak masyarakat disogok dengan keindahannya, tanpa disedari ia seperti menyemarakkan masalah sosial sedia ada terutama generasi muda yang sedang belajar. Ada beranggapan ia banyak membantu, namun ada pula sebaliknya. Persoalannya, mengapa mesti timbul tanggapan itu sedangkan peranannya sangat besar dalam melestarikan kehidupan golongan itu yang lahir pada zaman alaf baru ini? Ketua Jabatan Media Sains dan Grafik Management and Science University, Suhaila Khalid berkata, sikap keterlaluan kerana taksub dengan kepelbagaian fungsi diperkenalkan menyebabkan mereka hilang pertimbangan hingga sanggup mengambil risiko luar biasa.

Beliau berkata, generasi muda terutama yang masih belajar perlu menggunakan kemudahan teknologi dengan bijak selari dengan kepentingan semasa.“Malangnya keadaan itu tidak berlaku sebaliknya teknologi dianggap alat yang membinasakan tamadun, akhlak serta perjalanan kehidupan manusia. Biarpun tanggapan itu kedengaran keterlaluan, ‘sumbangan’ teknologi dalam pelbagai gejala sosial yang memusnahkan rantaian normal hari ini seperti membenarkannya. Ini sekali gus memberi persepsi berbeza kepada mereka yang melihat bagaimana fungsi teknologi berkenaan digunakan terutama kesannya kepada golongan muda,” katanya.

Perkembangan dunia teknologi terutama komunikasi dan maklumat (ICT) tanpa sepadan yang cukup pantas memaksa masyarakat bekerja keras mencari alternatif sesuai mengimbangi kesan negatif itu. Biarpun ramai menganggap teknologi sebagai pemangkin terhadap proses modenisasi serta globalisasi, penyalahgunaannya dikhuatiri mampu memberi impak jangka panjang yang tidak terjangka. Paling membimbangkan, menukar serta mempengaruhi kehidupan sosial generasi muda yang diselubungi sikap ingin tahu tanpa memikirkan risiko kepada diri sendiri.

Beliau berkata, menegah mereka daripada mengikuti perkembangan itu tidak bersesuaian, apatah lagi mereka lahir sebagai anak moden. “Ada yang berkata, sekat atau halang mereka (untuk mengikuti perkembangan teknologi). Pendapat saya, itu mustahil kerana mereka lahir seiring perkembangan teknologi. Bagaimanapun, ini bukan bermakna kita tidak boleh mengawal keadaan, cuma caranya perlu betul. Biar apapun tanggapan buruk mengenai teknologi, ia boleh diselarikan dengan tindakan waras. Kita tidak boleh menyekat atau ‘membunuh’ perkembangan teknologi kerana mereka tetap mencarinya,” katanya.

Menurutnya, bukan saja golongan terbabit suka pada teknologi, malah golongan dewasa juga ada yang tersungkur. “Cuma impak negatif lebih ketara pada golongan itu hingga menimbulkan kebimbangan masyarakat, apatah lagi jika mereka masih ada tanggungjawab kepada pelajaran. Pengaruh luar biasa teknologi ini hingga mampu menukar watak serta diri seseorang antara sebab ramai pihak tidak senang jika golongan ini taksub pada kecanggihan teknologi kini,” katanya.

Generasi muda juga katanya, perlu mengambil sikap terbuka terhadap luahan kebimbangan masyarakat dan jangan menganggapnya sebagai kongkongan. “Apabila masyarakat bersuara, mereka perlu menerima pandangan secara terbuka, bukannya ia menjaga tepi kain orang lain. Mereka perlu tahu membezakan antara suka dan tidak suka. Malangnya, ramai beranggapan mereka sudah dewasa, tahu segalanya, tetapi akhirnya terjebak hingga meranapkan masa depan," katanya juga berpendapat konsep pendidikan bermaklumat perlu sentiasa diadakan bagi mewujudkan kesedaran. Bercakap dengan generasi muda hari ini bukan boleh dilakukan secara sembarangan, tapi perlu ada bukti kukuh supaya mereka faham. Berikan mereka pendidikan bermaklumat secara formal dan tidak formal supaya tahu tindakan diambil. Saya percaya apa jua jenis teknologi diperkenalkan, jika kena gayanya memang membawa kebaikan. Kemusnahan hanya disebabkan kesalahan mereka yang menyalahgunakannya,” katanya.

Mahasiswa ijazah sarjana muda Visual Communication and Design, MSU, Wan Ahmad Faris Wan Abd Hamid, 20, mengakui kehidupan generasi muda memang tidak boleh dipisahkan dengan penggunaan teknologi dan menganggapnya sebagai satu keperluan asas. “Golongan muda memang taksub dengan teknologi, namun menyalahkannya sebagai punca perubahan ke arah kejahatan tidak wajar. Mungkin segelintir menggunakan medium itu untuk tujuan tidak sihat, namun sebahagian besar kami tahu memanfaatkannya. Saya akur, cabaran kami sebagai generasi muda sangat besar untuk menangkis pengaruh negatif sebab itu bimbingan masyarakat perlu,” katanya.

Bagaimanapun, dia berharap masyarakat tahu bagaimana mahu memberi bimbingan menggunakan pendekatan lebih mesra. "Selalunya masyarakat hanya tahu menyalahkan atau nampak yang buruk saja, malah pendekatan dibuat kadang kala tidak sesuai. Golongan muda seperti kami memerlukan bimbingan bukan ditempelak,” katanya. Rakannya, Habibah Mat Yaakob, 20, berkata sebagai generasi muda mereka melihat keperluan teknologi sebagai satu persaingan hidup “Dengan kata lain, siapa tidak tahu atau mengikuti (perkembangan teknologi) dianggap ketinggalan zaman. Apatah lagi sebagai pelajar, penggunaan teknologi membantu memudahkan urusan pembelajaran.  Pendapat saya, terpulang kepada individu bagaimana mahu mencorakkan kepentingan teknologi ini. Jika baik mendapat manfaat, jika tidak sebaliknya,” katanya.

Sumber :
Harian Metro
3 September 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails