20 September 2012

ISU SOSIAL : ELAK JADI MANGSA, PEMANGSA "SAKIT AKHLAK"


Rencana ini ditulis oleh :
AKMAL JAMAL


Baru-baru ini ada dua berita yang membuatkan kita menggeleng kepala. Kita tertanya-tanya sampai bila masalah 'sakit akhlak' seperti itu akan kedengaran lagi pada masa akan datang. Pertama, berita tentang penemuan seorang bayi yang mati di Pangsapuri Desa Mentari, Jalan Klang Lama. Dipercayai ibu zalim kepada bayi malang itu seorang wanita berusia 23 tahun telah pun ditangkap polis untuk tujuan siasatan selanjutnya. Kedua, tentang penangkapan seorang bomoh lelaki 'celup' di Negeri Sembilan yang mengamalkan nikah batin sebagai helah untuk melakukan seks dengan pesakitnya. Sungguhpun pelaku kepada dua kes tersebut terdiri daripada jantina dan kategori jenayah yang berbeza tetapi persamaannya masih ada. Paling ketara, kedua-duanya adalah Melayu beragama Islam. Buktinya dapat dilihat daripada cara berpakaian dan modus operandi kegiatan.

Suspek wanita yang bekerja kilang itu dilaporkan bertudung dan berkain batik ketika hadir ke Mahkamah Majistret Petaling Jaya pada 17 September lalu. Bomoh palsu yang sudah berkeluarga itu pula menggunakan ayat-ayat suci al-Quran dengan tujuan meyakini pesakitnya untuk melakukan hubungan seks. Hakikatnya lagi, kedua-duanya berkongsi taraf yang sama iaitu menjadi 'mangsa' kepada kehendak nafsu liar masing-masing yang kemudiannya menjerumuskan mereka sebagai pemangsa dan penjenayah. Pada ketika sistem kehidupan kita pada hari ini semakin rapat dengan nilai-nilai dan amalan hidup Islam berbeza dengan latar sosio-budaya masyarakat Melayu kita pada dekad-dekad 1960 dan 1970-an lalu, kes jenayah berkaitan nafsu tidak terbendung masih menghantui masyarakat Melayu Islam hari ini. Ketika akses kepada maklumat membendung jenayah mudah didapati serta hebahan berita sebelum ini yang banyak membangkitkan isu buang bayi serta rawatan perubatan palsu, tetap ada orang Melayu yang terus mengulang kebejatan akhlak yang sama.

Sungguhpun, kerajaan sudah mengambil inisiatif mewujudkan tempat khas perlindungan bayi (baby hatch) namun masih ada juga ibu yang tergamak bukan sahaja membuang malah membunuh bayi hasil hubungan terlarang yang dikandungnya selama ini.

Dua kes 'sakit akhlak' tersebut walaupun bukan baru kita dengar tetapi sifat konsisten berulangnya kes-kes yang sama seperti itu memberi isyarat akan lemahnya ketahanan jiwa kita. Tambahan pula, apabila membandingkannya dengan rakan-rakan dari kaum lain. Jarang kita dengar kedua-dua kes tersebut dilakukan oleh mereka. Hal ini menunjukkan perkara paling asas yang ditekankan oleh agama Islam iaitu perikemanusiaan dan berfikir panjang masih gagal 'mendarah daging' dalam setiap diri masyarakat Melayu Islam kita. Benar kita manusia yang tidak dapat lari daripada melakukan kesilapan sehingga ada yang menjadi mangsa nafsu seks diri sendiri. Namun, tindakan sehingga sanggup membunuh bayi yang tidak berdosa itu sudah melampaui sifat binatang yang bukan mudah boleh diampunkan begitu sahaja oleh insan yang waras dan ada pegangan agama.

Segala perlakuan 'sakit akhlak' seperti kedua-dua kes tersebut juga adalah contoh masih ramai Melayu Islam hari ini tidak rasional dan hanya mahu memuaskan gejolak nafsu tanpa memikirkan kesudahannya nanti. Bomoh palsu itu memang sudah terang tidak fikir apa melainkan sudah berajakan nafsu tetapi hairannya bagaimana ada wanita begitu mudah menyerahkan tubuh masing-masing atas alasan mahu mendapatkan rawatan? Dalam masyarakat berbilang kaum dan agama di tanah air ini, orang Melayu Islam mesti mengelak daripada terus menelanjangkan diri mereka sendiri.

Tingkatkan rasa perikemanusiaan dan berfikir panjanglah jika benar kita mahu bangsa dan agama kita dihormati oleh orang lain.

SUMBER
Utusan Malaysia
20 September 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails