29 Oktober 2012

ISU UMUM : GENIUS TIDAK SEMESTINYA SEMPURNA


Rencana ini ditulis oleh
HAFIZAHRIL HAMID


Apabila menyebut mengenai genius, ramai yang melihatnya sebagai seseorang yang dianugerahkan Tuhan dengan kecerdikan dan keupayaan luar biasa terutama dalam pendidikan. Kebanyakan mereka ini dikaitkan dengan kebijaksanaan dalam bidang pendidikan tertentu terutamanya matematik, fizik dan sains. Bagaimanapun bukan semua dilahirkan genius dalam bidang-bidang yang dinyatakan tadi. Ada di antaranya sejak kecil lagi telah menjadi bijak dan mahir dalam bidang tertentu seperti muzik, seni lukis, sukan dan pelbagai lagi.

Mungkin ada yang menyokong bahawa seseorang itu dilahirkan sebagai genius dan kenyataan ini memang ada kebenarannya. Namun bukan semua manusia yang dilahirkan genius mengakhiri kehidupannya dengan kejayaan. Hakikat ini dikongsi oleh saintis dan pencipta terkenal, Thomas Edison yang menyatakan, genius adalah satu peratus bersandarkan inspirasi manakala manakala 99 peratus lagi adalah bersandarkan usaha. (Genius is one percent inspiration, ninety nine percent perspiration). Ungkapan ini telah tertulis dalam majalah Harper's Monthly Magazine edisi September 1932.

Sesungguhnya senarai manusia genius kini semakin meningkat mungkin kerana penekanan mengenai pentingnya pendidikan sejak kecil oleh ibu bapa. Di Malaysia juga fenomena manusia genius sering sahaja menarik perhatian. Antaranya Mohd. Shukri Hadafi yang pernah menggemparkan negara sekitar 80-an berikutan kemampuannya membaca suratkhabar pada usia tiga tahun. Beliau pernah diambil berlakon oleh Tan Sri Jins Shamsuddin di dalam filemnya Menanti Hari Esok. Malah Prof. Diraja Ungku Aziz telah mengambilnya sebagai anak angkat bagi membolehkannya mendapat pendidikan yang lebih baik.

Bagaimanapun, kisahnya senyap begitu sahaja namun kemudian kita dikejutkan dengan berita pada akhir 90-an apabil beliau bekerja sebagai penebar roti canai serta beberapa kisah yang tidak enak didengar. Selain itu kebanyakan kita begitu gembira mendengar seorang budak genius, Ady Putra Abdul Ghani mendapat perhatian luar biasa kerana kebolehannya menyelesaikan soalan matematik peringkat universiti. Malah kita berbangga kerana impiannya adalah mahu bergelar profesor matematik Islam. Bagaimanapun, berikutan dilemanya mengenai sistem pendidikan yang dikatakan kurang menyokong kemahirannya adalah ditakuti akhirnya bakat genius dan luar biasanya akan berakhir begitu sahaja tanpa sebarang makna.

Sumber
Utusan Malaysia
28 Oktober 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails