18 Oktober 2012

ISU SOSIAL : PEMBANTU RUMAH ASING LARI, MAJIKAN YANG BANYAK TANGGUNG AKIBATNYA


Rencana ini ditulis oleh :
DR. JESSICA ONG HAI LIAW ialah Timbalan Pengarah Bahagian Kepimpinan, Korporat dan Perhubungan Antarabangsa dan pensyarah Kanan di Universiti Pertahanan Nasional Malaysia.


Lari lagi, itulah perkataan yang sering diungkapkan oleh majikan di Malaysia yang sudah bosan dan lali dengan perkara itu. Lari sehelai sepinggang pun menyebabkan majikan rugi dengan wang pendahuluan dan apatah lagi ada pembantu rumah asing turut membawa lari barang yang bernilai ribuan ringgit. Manakan tidak majikan menjadi fobia, jika tiada jaminan oleh agen dan jika ada jaminan sekalipun bagaimana mahu memastikan mereka tidak lari. Jika dikunci pintu rumah dikatakan majikan kejam. Apabila diberi kunci rumah, lari pula. Entah mana silapnya, majikan sering dipersalahkan jika pembantu rumah mereka lari. Macam mana mereka lari? Siapa yang mengambil mereka? Ke mana mereka pergi? Adakah agen pembantu rumah asing juga terlibat dalam hal ini?

Ada cakap-cakap yang mengatakan jika mereka lari, apabila memohon bekerja kali kedua maka gaji mereka akan lebih tinggi sebab sudah dikira majikan kedua. Saya bukan menuding jari kepada sesiapa tetapi kemungkinan tetap ada dan dalam beberapa kes yang telah berlaku semacam menjadi satu trend. Presiden Persatuan Ejen Pembantu Rumah Asing Malaysia (PAPA), Alwi Bavutty menyatakan: "Jangan jadikan pembantu rumah asing sebagai hamba dengan menyuruh mereka membuat pelbagai kerja tidak sepatutnya bagi membendung kes pembantu rumah asing lari dari rumah." Memang benar pembantu rumah perlu diberi layanan baik tetapi bagaimana jika majikan yang baik dipijak kepala dan pembantu rumah hendak samakan tarafnya dengan majikan manakala kalau ditegur dan tegas sikit dikatakan majikan garang.

Saya melihat kepada kedua-dua pihak, sama ada majikan dan pembantu rumah asing. Tentu ada salah dan silapnya kerana kita hanya manusia biasa tetapi rata-rata apa yang dilihat dan didengar tentang kisah ini, tuduhan ke atas majikan sememangnya tidak adil. Majikan memberi gaji sehingga RM700 sebulan dengan menanggung tempat tinggal dan segala keperluan tetapi masih dikatakan kurang baik. Mudahnya pembantu rumah asing lari, walaupun pasport dan permit dipegang majikan tetapi mereka tetap berani lari . Alasan hendak mencari kebebasan. Kebebasan yang macam mana sehingga lari dengan bertarung nyawa seperti kes di Putrajaya pada 3 Januari lalu apabila seorang pembantu rumah asing yang cuba melarikan diri maut akibat terjatuh dari tingkat 12, Kuarters Kerajaan, Fasa 12. Begitu juga dengan kejadian di kondominium Paya Terubong, Georgetown apabila seorang pembantu rumah Indonesia ditemui mati selepas jatuh dari tingkat lapan kerana cuba lari untuk bersama kekasih. Adakah semua ini salah majikan atau dikatakan mereka diberi kerja yang terlalu berat.

Kesibukan kita pada hari ini memang memerlukan pembantu rumah jika suami isteri bekerja. Laporan dari Dewan Negara 2011, statistik pembantu rumah asing (PRA) dari Jabatan Imigresen Malaysia (JIM), bagi 2011, jumlah PRA Indonesia di Malaysia mencatat jumlah tertinggi berbanding negara-negara PRA lain iaitu seramai 124,746 orang, diikuti oleh PRA dari Kemboja seramai 33,102 orang, Filipina , 14,574 orang. Tahun 2012, pembantu rumah asing Indonesia sukar dicari, dari Kemboja dibekukan dan yang mudah dicari kini ialah pembantu rumah dari Filipina. Menurut agen, pembantu rumah dari Filipina memang mahal tetapi kurang kes lari manakala dari negara Indonesia memang statistik kes larinya paling tinggi.

Segelintir pembantu rumah asing cenderung untuk mencari teman dan ada pula yang ingin memiliki telefon bimbit sendiri. Mereka mahu ada peraturan sendiri di rumah. Walaupun majikan mementingkan kebersihan menyuruh mereka memotong rambut pendek, mereka membantah dan mendakwa mereka mengalami penderaan emosi.Apa yang mereka mahukan sebenarnya?

Bukankah niat sebenar mereka untuk mencari rezeki di sini dan kenapa mereka tidak pernah bersyukur apabila diberi segalanya sehingga ada yang makan semeja dengan majikan. Apabila ditunaikan segala permintaan maka akhirnya mereka lupa diri dan mula dipengaruhi kawan-kawan dan terjebak dengan perkara-perkara negatif. Majikan mengeluh kerana sibuk dengan kerja di pejabat mengharapkan pembantu rumah dapat meringankan tugas di rumah tetapi akhirnya mengundang banyak masalah seperti lari. Duit pendahuluan hangus, kena repot polis dan prosedur memohon pembantu rumah lagi.

Sesetengah pembantu rumah asing pula menyatakan mereka mendapat majikan yang garang dan tidak pernah bertegur sapa dengan muka masam mencuka. Majikan bukannya tegas sepanjang masa namun mereka perlu meletakkan jurang supaya pembantu rumah menghormati mereka. Jika mereka mengalami masalah, maka majikan akan prihatin tetapi janganlah pula pembantu rumah berbohong sehingga berani menjunjung al-Quran tetapi akhirnya semua terbongkar dan hanya dusta belaka. Berdasarkan pengalaman beberapa majikan memang agak menakutkan dan ada juga cerita yang tidak masuk akal, tidak cukup ruangan ini untuk kita berkongsi cerita.

Kisah pembantu rumah asing ada facebook, kisah lari kerana cinta dan kebebasan, lari kerana tidak mahu pulang setelah kontrak tamat dan banyak lagi alasan sudah terlalu biasa kita dengar. Ada juga beberapa majikan memberi peringatan supaya jangan membenarkan pembantu rumah pulang jika ingin menyambung kontrak lagi kerana selepas pulang ke kampung mereka akan berubah kerana terpengaruh. Selepas pulang untuk tahun ketiga mereka akan mula demand, maklumlah dah ada pengalaman. Jika demand gaji, kita faham tetapi ada yang demand hendak buat dua kerja dan duduk di luar. Kalau benar mahu mencari rezeki yang halal maka buatlah kerja dengan sebaiknya dan bersyukur dengan nikmati yang diberi. Janganlah lari daripada tanggungjawab dan berbuat dosa pula. Salam 1Hati.

Sumber
Utusan Malaysia
18 Oktober 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails