02 Oktober 2012

ISU ICT : TEKNOLOGI MENJADIKAN MANUSIA SEMAKIN PEMALAS


Muhammad Al-Azim Othman
Penulis mahasiswa Diploma Komunikasi dan Media,
Universiti Teknologi Mara, Melaka.


Zaman moden ini terlalu banyak teknologi dibangunkan bagi membantu dan memudahkan kerja manusia sekali gus memberi perubahan dan impak besar dalam kehidupan seharian. Dapatkah anda bayangkan kehidupan tanpa teknologi seperti dinikmati hari ini?  Remaja tanpa facebook, pelajar tanpa komputer dan dunia tanpa satelit. Teknologi maklumat, ketenteraan, pengangkutan, pembuatan dan makanan menyumbang terhadap kemaslahatan manusia sejagat.  Lihat saja impak revolusi perindustrian pada masa kini jika dibandingkan pada 80-an. Wang memainkan peranan penting dalam kehidupan masyarakat masa kini berbanding dua dekad lalu kerana dengan kuasanya kita boleh mengecapi setiap aspek perkembangan teknologi pada masa ini. Sukar dinafikan namun kita tidak perlu bergerak banyak untuk melakukan sesuatu kerja. Untuk berkomunikasi, memesan makanan dan menyiapkan proses transaksi, ia boleh dilakukan di hujung jari.

Rutin harian kita menjadi lebih cepat, mudah dan cekap jika dibandingkan dengan masa dulu. Masa dan teknologi mempunyai perkaitan relatif. Teknologi memudah dan mempercepatkan penyelesaian tugas manusia meskipun setiap penemuan atau pembaharuan terpaksa melalui proses pelaburan yang besar. Lihat saja bagaimana pelajar masa kini banyak bergantung pada bantuan teknologi seperti Internet untuk mencari maklumat.  Maklumat berada di hujung jari dan serba pantas berbanding masa dulu kita terpaksa berhempas pulas dengan timbunan buku tujuan pendidikan.  Kehidupan sosial manusia juga terjejas kerana teknologi. Teknologi komunikasi yang diledakkan dengan penciptaan pelbagai alat komunikasi seperti telefon pintar, komputer dan penciptaan laman sosial menghubungkan secara pantas tanpa sempadan.  Malangnya, di sebalik kepantasan itu, ia meninggalkan kesan sampingan seperti masalah sosial yang meningkat secara drastik hingga memeningkan masyarakat.

Kajian pakar sains perhubungan dari Universiti Cornell, New York, Profesor Steven Strogatz menyatakan garisan yang membezakan antara rakan maya dan rakan sebenar semakin kabur.  Ini mengakibatkan manusia hilang pertimbangan dalam memberikan perhatian sewajarnya terhadap fungsi kehidupan realiti mereka. Manusia memperuntukkan banyak masa melayari laman sosial berbanding bergaul sesama ahli keluarga, jiran dan komuniti setempat. Ini menunjukkan teknologi komunikasi dan laman web sosial menyebabkan manusia malas bergaul dan hanya bersama teman maya mereka saja. Malah, gaya hidup manusia di luar rumah juga semakin terhakis kerana seluruh kehidupan kita mula berubah kepada tabiat kurang baik seperti terperap di rumah. Bayangkan dengan hanya menekan butang alat kawalan jauh untuk menukar siaran televisyen, menghidupkan pendingin hawa, membuka pintu dan sebagainya menjadikan manusia semakin liat untuk sihat juga semakin malas serta lesu. Kembali kepada perkara yang paling asas, teknologi dicipta untuk memudahkan manusia melakukan pekerjaan. Namun kini timbul stigma teknologi menjadikan manusia malas. Ironinya , kita menyalahkan teknologi padahal kita yang mencipta teknologi.

Perkara sebenarnya amat nyata iaitu manusia memang malas dan mereka cuba mengelak melakukan kerja berat dengan mencipta teknologi. Jadi, secara dasarnya teknologi dicipta untuk manusia yang malas. Wajarkah teknologi dijadikan penyebab atas sifat malas manusia atau adakah manusia boleh berubah menjadi rajin tanpa teknologi?

Sumber
Harian Metro
2 Oktober 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails