19 September 2012

ISU SOSIAL : UTAMAKAN RUMAH ORANG MUDA


Rencana ini ditulis oleh
BUDIMAN MOHD. ZOHDI
Pengerusi Sekretariat Orang Muda Selangor (Serang)


Bajet 2013 akan dibentangkan di Parlimen pada 28 September ini. Tentunya bajet pada kali ini mempunyai harapan yang tinggi oleh anak muda berkaitan isu perumahan. Dua isu utama adalah keupayaan anak muda untuk memiliki rumah kerana kekangan harga yang melambung tinggi. Keduanya adalah kualiti rumah dan persekitaran yang kondusif untuk didiami. Pada hari ini rumah bukan sekadar tempat berlindung tetapi juga menjadi simbol status sosial. Ahli falsafah juga mengungkapkan "rumahmu adalah wajahmu dan jiwamu". Dasar Perumahan Negara (DRN) yang dilancarkan pada 2011 bermatlamat menyediakan perumahan yang mencukupi, selesa, berkualiti dan mampu dimiliki bagi meningkatkan kehidupan rakyat.

Secara mudah kerajaan bertanggungjawab memastikan semua rakyat dapat memiliki dan menyewa rumah terutama kepada berpendapatan rendah dan sederhana. Sudah semestinya dasar ini mesti dirasai oleh golongan muda kerana sering berlaku golongan ini gagal mendapat rumah sendiri ketika usia semakin lanjut, pendapatan masih rendah namun bergelumang dengan kos kehidupan yang semakin meningkat. Di Selangor, sejak pertukaran pemerintah kepada DAP-Pas-PKR sudah tiada lagi kedengaran kerajaan negeri melaksanakan projek perumahan untuk rakyat berpendapatan rendah dan sederhana apatah lagi untuk golongan muda.

Rumah pangsapuri kos rendah antara projek terakhir ialah pada 2008 di Seksyen 7 Shah Alam di mana majoriti penduduk pangsapuri berkenaan adalah penduduk setinggan dari sekitar Batu Tiga Shah Alam dan dari seluruh pelosok Selangor. Begitu juga di Ken Rimba, Padang Jawa, Shah Alam merupakan projek pangsapuri kos rendah yang menempatkan setinggan dari Seksyen 16 Shah Alam di bawah Program Setinggan Sifar.nKeperitan anak muda berpanjangan apabila tiada lebihan wang untuk memiliki rumah. Gaji mereka cukup sekadar menanggung perbelanjaan bulanan. Jika mereka bersetuju untuk menerima tambahan beban hutang bermakna mereka perlu menambah pendapatan bulanan atau mengurangkan perbelanjaan. Keadaan menjadi semakin kritikal apabila mereka tinggal di bandar-bandar besar dan masih lagi menanggung adik dan ibu bapa.

Sistem pendidikan sedia ada hanya membolehkan mereka yang berumur pertengahan 20-an untuk memulakan kerjaya. Tanggungan utama mereka setelah bekerja adalah membayar kembali pinjaman pendidikan, berkahwin dan memiliki kenderaan untuk ke tempat kerja. Hanya setelah mereka berkeluarga dan stabil dalam pendapatan barulah idea memiliki rumah sendiri muncul. Pembiayaan pembelian rumah masih lagi di bawah penilaian bank. Penilaian bank adalah merujuk kepada kemampuan bayar balik pinjaman. Oleh itu hanya pembeli yang layak sahaja bakal menikmati pinjaman. Selagi pihak bank tidak melonggarkan kriteria pinjaman selagi itu ia hanya bakal dinikmati oleh sebahagian kecil golongan muda.

Dalam perkiraan mudah dengan rumah yang berharga RM200,000 dan tempoh bayaran 25 tahun peminjam akan membayar RM1,000 sebulan. Jika diambil perkiraan 25 peratus daripada pendapatan maka peminjam mestilah berpendapatan RM4,000. Biasanya tahap gaji ini akan diperolehi setelah lima tahun bekerja. Harga rumah pada hari ini ditentukan oleh harga pasaran. Anak muda yang berpendapatan antara RM3,000 hingga RM7,000 tidak mampu memiliki rumah melebihi RM400,000. Untuk membeli sebuah rumah dengan kos RM400,000 mereka terpaksa duduk jauh dari tempat kerja. Ada perubahan terhadap isu perumahan di bawah kepimpinan Perdana Menteri, Datuk Seri Najib Razak.

Mengimbas Bajet 2011 diperkenalkan inisiatif sebanyak RM568 juta terhadap Projek Bantuan Perumahan Bandar. Kemudian diperkenalkan pula pinjaman kewangan 100 peratus kepada golongan muda yang berpendapatan RM3,000. Skim tanpa deposit 10 peratus membenarkan golongan muda berumur 35 tahun ke bawah memiliki rumah berharga antara RM100,000 hingga RM220,000. Terkini Program Perumahan Rakyat 1 Malaysia (PR1MA) diperkenalkan. Ia memberi tumpuan rumah mampu milik di kawasan bandar dan pinggir bandar kepada anak muda berpendapatan antara RM2,500 hingga RM6,000 sebulan dengan harga rumah RM150,000 hingga RM300,000 bergantung kepada lokasi dan saiz.

Teruskahlah, semoga ada 
khabar gembira daripada Bajet 2013.

Sumber :
Utusan Malaysia
19 September 2012

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails