20 September 2012

ISU SOSIAL : TERDESAK BUANG DAN BUNUH BAYI : APA PERANAN KELUARGA?


Rencana ini ditulis oleh :


Dosa sudah dilakukan - hingga hamil anak luar nikah. Belum terhapus lagi dosa yang satu itu, satu lagi dosa besar dilakukan, membuang dan membunuh bayi yang dikendong ke hulu ke hilir selama sembilan bulan itu. Kini di negara ini, kisah buang dan bunuh bayi bagaikan sudah menjadi satu berita biasa. Bila sudah jadi berita biasa, tiada lagi apa yang hendak digemparkan. Mungkin sekejap, sehari dua jadi bahan bualan dalam masyarakat, dibincang jalan cari penyelesaian, kemudian senyap balik, sehingga kes yang sama muncul semula.

Kisah mencampakkan bayi perempuan yang baru dilahirkan di Pangsapuri Desa Mentari di Petaling Jaya, kelmarin salah satu antara episodnya. Sebelum ini seorang bayi lelaki yang juga baru dilahirkan dijumpai mati dalam mangkuk tandas di Hospital Tengku Ampuan Afzan, Kuantan, Pahang yang dilahirkan oleh seorang remaja berusia 16 tahun!

Ini semua berlaku dan dilakukan kerana panik dan terdesak. Bila semuanya sudah pun terjadi, nasi telah menjadi bubur setelah benteng keimanan roboh, demi kasih sayang kepada teman lelaki kononnya, apa yang perlu dilakukan oleh gadis yang hamil ini? Menyesali perbuatan dan kemudiannya membuang bayi selepas dilahirkan, kononnya selepas itu mahu membuka episod baru dalam hidup? Itukah penyelesaiannya? Dan di saat-saat genting itu di manakah keluarga mereka? Apa yang keluarga mereka boleh lakukan untuk menjadikan keadaan tidak bertambah buruk kepada anak gadis mereka? Memaki hamun, memukul, menghalau dan tidak mengaku anak? Itu sajakah penyelesaiannya? Dan kenapa membiarkan gadis terbabit saja menanggung segala akibatnya? Bagaimana pula dengan lelaki yang tidak bertanggungjawab itu? Dibiarkan hilang begitu sajakah dan terus lepas bebas menjadi manusia yang tidak bertanggungjawab.

Ramai mungkin tertanya-tanya apabila seseorang gadis itu terlibat dalam kes membuang bayi atau lebih sadis lagi membunuh bayinya, macam mana keluarga gadis berkenaan boleh tidak tahu anak mereka hamil sehingga ada yang duduk serumah pun boleh tidak perasan.

Memang, ibu bapa mana yang tidak hancur hatinya apabila anak gadisnya menconteng arang di muka keluarga. Memang dosa dan kesalahan telah dilakukan, tetapi itu tidak bermakna gadis tersebut perlu dihukum dengan membiarkan dia saja menanggung padahnya dan dia tidak perlu lagi mendapat perlindungan daripada keluarganya. Dalam usia yang begitu muda, mampukah mereka menghadapi tekanan itu sendirian. Membiarkan gadis ini menanggungnya sendiri, akhirnya keluarga terbabit pasti akan terpalit bebannya kemudian hari kelak. Ibu bapa atau keluarga wajar mendapatkan bantuan bukan saja untuk anak mereka, tetapi untuk memastikan bayi yang dikandung itu juga dapat diselamatkan sekali gus tidak menjadikan anak mereka seorang penjenayah kerana membuang bayi atau lebih besar lagi menjadi pembunuh. Dalam keadaan ini, ibu bapa mahu atau tidak, perlu mempunyai kesedaran dan tanggungjawab terhadap situasi ini.

Penyelesaian jangka pendek yang terbaik sekiranya tidak mampu menjaganya adalah dengan menghantar anak mereka yang hamil ke pusat perlindungan wanita atau remaja hamil luar nikah yang terdapat di negara ini, sama ada diusahakan oleh pihak kerajaan, pertubuhan bukan kerajaan atau persendirian. Kemudian bimbinglah semula anak gadis mereka pulang ke pangkal jalan dengan didikan agama dengan harapan kehidupan anak mereka itu akan menjadi lebih baik pada masa depan. Contohnya, di Johor, seramai 140 bayi luar nikah di negeri berkenaan berjaya diselamatkan daripada digugurkan atau dibuang oleh ibu mereka yang merupakan remaja di bawah usia 13 hingga 18 tahun dalam tempoh empat tahun kebelakangan ini.

Dalam pada itu, lelaki yang terbabit juga tidak seharusnya dibiarkan lepas. Mesej yang jelas perlu disampaikan kepada masyarakat bahawa kes pembuangan bayi adalah kesalahan yang amat serius dan tidak seharusnya diletakkan di atas bahu gadis terbabit semata-mata. Sebaliknya, pihak lelaki juga mesti dipertanggungjawabkan dan perlu menerima hukuman setimpal atas perbuatan mereka. Teknologi yang canggih pada masa kini khususnya penggunaan kaedah DNA boleh dimanfaatkan bagi mengenalpasti bapa bayi berkenaan.

Dan kepada ibu bapa lain, sudah tentunya langkah-langkah pencegahan perlu dilakukan dengan memberikan didikan agama secukupnya, tidak membiarkan anak bergaul terlalu bebas atau membiarkan mereka menguruskan masalah peribadi secara sendirian tanpa kita mengetahui apa masalahnya. Kita adalah pelindung mereka.

SUMBER
Utusan Malaysia
19 September 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails