27 Mei 2012

ISU SOSIAL : BUDAYA TRENDY RAKYAT MALAYSIA


Coretan Marhaen


Baru-baru ini penulis diperkenalkan dengan aplikasi Whatsapp. Seperti Facebook dan BlackBerry Messenger (BBM), ia percuma. Namun awal-awal lagi mungkin bagi mengelakkan kontroversi seperti yang dialami Facebook ketika ada ura-ura rangkaian sosial ini hendak mengenakan bayaran, sebelum memuat turun aplikasi ini sudah ada peringatan bahawa selepas tempoh setahun, pengguna Whatsapp akan diikenakan caj AS$0.99. Di saat-saat keghairahan pengguna terhadap Facebook semakin memudar, tidak seperti ketika ia baru-baru diperkenalkan, kehadiran Whatsapp membangkitkan semula keterujaan kepada peminat rangkaian sosial. Seperkara yang menarik, jika pengguna Facebook perlu mencari rakan, mempelawa menjadi rakan dan menunggu diterima menjadi rakan, pengguna Whatsapp tidak perlu melalui semua proses itu. Sebaik sahaja memuat turun aplikasi Whatsapp, anda akan disenaraikan sebagai penggunanya.

Kelebihan

Dan secara automatik juga anda dapat mengetahui sama ada kenalan dalam telefon anda juga pengguna Whatsapp. Kelebihan ini juga membezakannya daripada pengguna BlackBerry (BB) yang seperti Facebook perlu mempelawa kenalan anda menjadi rakan BBM. Itupun kalau anda mengetahui nombor pin BBM mereka. Atas kelebihan inilah mungkin ramai yang kini menggunakan Whatsapp. Yang pastinya, ia tidak terhad kepada satu jenama telefon bimbit. Tidak seperti BBM yang eksklusif untuk pengguna BB. Pendekata, pengguna BB pun boleh menggunakan aplikasi ini. Namun biasalah aplikasi baru, gajet pun kenalah baru dan terkini. Akhir-akhir ini bagaikan satu trend, sebagaimana juga gelombang K-pop yang melanda, rata-rata peminat gajet telekomunikasi cukup gemar menggunakan telefon bimbit bersaiz besar - tidak lagi saiz genggaman tangan -paling popular Samsung Galaxy Tab atau Note. Saiznya yang besar sehingga melebihi lebar tapak tangan, tidak lagi dianggap satu kekurangan sebaliknya sesuatu yang trendy. Memegang Tab atau Note sambil berhubungan dengan contact Whatsapp seolah-olah memberikan imej individu yang berjaya dan bergaya.

Kebimbangan

Namun kerana saiznya yang lebih besar daripada telefon genggam, ia nampak janggal jika disimpan dalam poket depan kemeja lelaki malah tidak selesa diletakkan dalam poket seluar. Bagi pengguna perempuan memang tidak ada masalah sebab dengan senang-senang sahaja boleh dimasukkan ke dalam beg tangan. Bagaimana pula dengan pengguna lelaki? Takkan mereka pun kena ada beg tangan? Namun itu hanyalah `kebimbangan' penulis. Bercakap soal trend, rupa-rupanya akhir-akhir ini lelaki pun tanpa rasa janggal memakai beg tangan. Mungkin agar senang menyimpan gajet yang bukan lagi sebesar genggaman seperti iPad, Tab dan Note. Jika suatu masa dulu, melihat lelaki muda memaka sling bag atau beg sandang pun boleh membuatkan orang cepat melontarkan gelaran terhadap mereka, sekarang rata-rata golongan eksekutif muda menyandangnya.

Tiada lagi mata yang memandang serong. Masyarakat Malaysia sebenarnya amat bertimbangrasa. Mereka cukup cepat dan mudah menyerap sesuatu amalan baru menjadi budaya. Mungkin sifat majmuk yang ada pada rakyat negara ini, menjadikan kita mudah bertolak-ansur, tidak rigid malah kadang-kala sambil lewa. Facebook, BBM, Whatsapp, gajet dan beg sandang mungkin bukan ukuran atau perbandingan tepat untuk menggambarkan sifat trendy masyarakat. Malaysia, apatah lagi ia contoh-contoh kecil yang tidak banyak atau mungkin tidak ada kesan negatifnya. Apa yang diharapkan, sifat trendy dan mudah menyerap perkara baru itu tidak melangkaui budaya kuning yang boleh mencalar jati diri kita rakyat Malaysia yang berbudaya timur dan hidup berpaksikan agama.

Sila berikan komen anda. Terima kasih.

Sumber :
Utusan Malaysia
27 Mei 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails