06 Februari 2012

ISU PENDIDIKAN : "SIAPA KATA KAMI TIDAK BANTU?"

Susunan Ruhaiza Rusmi


Biarpun diasak dengan pelbagai isu dan pandangan skeptikal serta tohmahan negatif, dunia pendidikan global tetap utuh memperjuangkan haknya kepada masyarakat dunia yang memerlukan. Memegang prinsip berani kerana benar, pihak yang terbabit menyalurkan bantuan terus bangkit membantu kanak- kanak keciciran pendidikan terutama di negara dunia ketiga di samping tidak melupakan keperluan pendidikan sejagat di seluruh dunia. Walaupun masih terus dipertikaikan, usaha itu tidak pernah terhenti dan dakwaan negatif dilemparkan disangkal keras. Kenyataan apakah itu? Ia umpama ingin menyatakan kami langsung tidak melakukan tindakan dan membiarkan nasib mereka tercicir tidak terbela. Sudahkah mereka melihat apa yang sudah kami lakukan? Adakah kritikan ini bermotifkan sesuatu? Ini sesuatu yang tidak boleh diterima,” tegas pengasas MIT D- Lab, Amy Smith yang bersuara lantang untuk menyangkal kata tidak berasas dilemparkan. Sambil menyanggah dan menyatakan itu sebagai perkara mengarut, dia berkata sudah banyak usaha dilakukan bagi membantu golongan terbabit melakukan transformasi pendidikan.

Menurutnya, tidak pernah sekelumit mereka duduk diam atau menutup mata untuk menghulurkan bantuan sebaliknya menggembleng tenaga dan usaha membantu mereka yang memerlukan. “Kami tidak pernah berpeluk tubuh atau menutup mata malah sudah berusaha pada tahap tertinggi untuk memastikan mereka yang memerlukan mendapat pendidikan sempurna. Kami juga tidak berseorangan dan turut mendapat sokongan badan sukarelawan global lain bagi melaksanakan misi itu. Pendidikan diberikan adalah adil dan saksama tanpa diskriminasi. Sasaran kami adalah untuk mengeluarkan golongan itu daripada kepompong kemiskinan dan tradisi berat sebelah. Kami mahu semua kanak-kanak dan masyarakat mendapat peluang pendidikan sempurna serta terbaik,” katanya. Isu keciciran pendidikan global sering dimanipulasi pihak berkepentingan yang melihatnya sebagai mudah ‘dicerobohi’ manakala golongan tidak bernasib baik sebagai mangsa keadaan. Dijolok dengan pelbagai taktik, alasan dan sebab, isu berkenaan dianggap antara paling sensitif selain bajet dan campur tangan politik.

Mengulas sama ada dakwaan itu benar, dia berkata setiap isu ada masalah dan kekurangannya sendiri namun tidak bermakna pihak lain boleh mengambil kesempatan. “Setiap usaha dijalankan mengikut kesesuaian, kewangan, sokongan serta standard sudah ditetapkan. Ia tidak boleh dilakukan sewenang - wenangnya walaupun keadaan sangat memerlukan. Malangnya, di tengah kekalutan kami menyelesaikan masalah itu, ada pula pihak tidak bertanggungjawab cuba mengambil kesempatan. Atas alasan apa sekali pun campur tangan negatif hanya akan menggagalkan usaha,” katanya yang berpendapat sekiranya mempunyai pandangan harus disalurkan mengikut saluran tersedia. Misi sukarelawan ini bukan mudah. Setiap aspek perlu diambil kira sebelum melaksanakannya. Jika ada pandangan, sila ikut saluran tertentu, jangan semudah itu membidas kami dengan tanggapan tidak bertanggungjawab. Itu tidak boleh membantu,” katanya.

Bagaimanapun, Smith kelihatan ceria dan seronok apabila diajak bercerita mengenai cara dilakukan bagi membantu golongan tercicir itu. Dia berkata, langkah pertama adalah menggunakan cara penyelesaian kreatif untuk mengetahui apakah masalah dihadapi. “Penyelesaian paling bersesuaian adalah memberitahu mereka betapa pentingnya ilmu. Berikan sehelai kertas dan biarkan mereka menceritakan apa saja diingini selepas itu barulah kami menjalankan tugasan yang perlu. Buat permulaan, hasilnya memang mengecewakan. Mereka senang menolak dan enggan berkongsi tapi kami faham kerana kebanyakannya mangsa trauma daripada peperangan serta keluarga. Kami turut memberi sokongan menggunakan pendekatan psikologi bagi memastikan mereka tidak ketinggalan, berseorangan atau merasa dipinggirkan,” katanya yang juga menyifatkan penerimaan masyarakat di Uganda, Zambia, Ghana, Tanzania dan Haiti juga sangat baik. Respons sangat memberangsangkan menjadikan kami yakin mereka juga mahukan sokongan pendidikan untuk keluar daripada kepompong kemiskinan juga buta huruf. Apa kami cuba lakukan ialah membantu mereka menjadi lebih berani, berdaya saing dan bersedia menghadapi cabaran seterusnya biarpun dengan hanya memberi pendidikan secara asas,” katanya.

Dibantu barisan tenaga pengajar berdedikasi, corak pendidikan itu lebih menekankan penggunaan beberapa mekanisme sebahagian besarnya adalah hasil penyelidikan di beberapa universiti terkemuka dunia. Sukarelawan merangkap mahasiswa Massachusetts Institute of Technology, Amerika Syarikat, Kofi Taha, berkata mekanisme itu digunakan mengikut keperluan permasalahan di negara terbabit. “Kami hanya memberi panduan untuk berdepan masalah kemudian mereka harus menyelesaikannya mengikut cara sendiri. Daripada memberikan mereka ikan untuk meneruskan kelangsungan hidup lebih baik mengajar bagaimana menangkap ikan untuk terus hidup. Kejayaan bukan hanya kerana bantuan teknologi semata - mata namun perlu dirangkumi dengan sokongan emosi. Ajarlah untuk menghormati dan menghargai antara satu sama lain, justeru mereka akan bangkit dengan semangat dan cita - cita baru,” katanya.

Sila berikan komen anda. Terima kasih.

SUMBER
HARIAN METRO
6 FEBRUARI 2012
Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails