07 Januari 2012

ISU IPT : HENTIKAN PROVOKASI POLITIK DI KAMPUS

Oleh MOHAMAD ABDULLAH
MOHAMAD ABDULLAH
Pejabat Naib Canselor
Universiti Sains Malaysia


Melihat sekumpulan tidak sampai 30 orang pelajar yang cuba mengadakan demonstrasi kampus universiti dalam kesibukan siswa-siswi bergelut dengan peperiksaan, terasa betapa bahayanya apabila ada pihak yang cuba mengambil kesempatan untuk merosakkan ketenteraman pembelajaran anak-anak muda kita. Walau pun mesej yang dihantar oleh siswa-siswi yang sebahagian besarnya tidak menyokong malah marah dengan usaha pihak tertentu ini, adalah jelas seperti mana tergambar dalam banyak blog dan media sosial, namun perbuatan ini harus dibanteras segera apatah lagi jika ibu bapa prihatin terhadap masa depan anak-anaknya di kampus. Lebih bahaya apabila terdapat segelintir pihak luar yang sengaja menyelinap masuk dan mengapi-apikan perdebatan pelajar yang jika tidak dikawal boleh menimbulkan masalah berpanjangan. Apa pun alasan dan pandangannya, ini adalah satu perkembangan yang amat tidak sihat, yang boleh merosakkan nilai-nilai ilmu dan mengancam keharmonian kampus yang sewajarnya lestari dalam konteks budaya yang berteraskan akal budi, adab orang berilmu dan wacana-wacana yang membenarkan perbezaan pendapat tetapi dilakukan dalam tata cara yang amat berhemah.

Percubaan-percubaan provokasi dalam demonstrasi, secara sengaja mencari pelbagai alasan untuk menghalalkan apa yang dilakukan dan menyalahkan orang lain seperti yang berlaku di beberapa kampus kebelakangan ini atas isu-isu yang boleh diselesaikan bersama dan sepatutnya belajar menghormati suara majoriti amat berbahaya dan mengocak ketenangan kampus. Apatah lagi tatkala siswa-siswi sedang bergelut dengan persediaan memasuki dewan peperiksaan.Siswa-siswi harus dididik menjadi lebih matang untuk terlibat dalam politik dan bukan hanya menggunakan jiwa muda yang bergelora dengan idealisme tentang kehidupannya dan persekitaran yang ingin dibentuknya lalu menimbulkan suasana tidak harmoni atas nama kebebasan yang secara sendirinya juga menggambarkan pelakunya tidak bebas kerana menurut telunjuk orang lain, bukan pun pandangannya sendiri. Dinilai dari sambutan majoriti siswa-siswi kampus yang enggan terlibat, ternyata mereka jauh lebih matang dari yang disangkakan kerana sebahagian besarnya tahu antara kaca dan permata. Malah bijak membezakan antara keperluan dan kepentingan akademik dengan kepentingan lain yang boleh ditangguhkan atau diketepikan jika ia tidak memenuhi tuntutan nilai orang berilmu.

Kenyataannya, sebahagian besar siswa-siswi adalah rasional dalam pemikiran dan tindakan. Namun dalam era kemajuan teknologi termasuk teknologi maklumat, penguasaan ilmu dan proses kematangan kerap kali berkait rapat, tetapi boleh juga menimbulkan kecelaruan apabila sesetengah maklumat yang dihadam tidak berteraskan kepada fakta ilmu tetapi lebih kepada peribadi, emosi dan fakta-fakta yang tidak jelas termasuk melalui media sosial, maka sedikit sebanyak memberi kesan kepada proses kematangan sesetengah anak muda termasuk siswa-siswi. Keadaan ini juga dimanipulasi oleh segelintir pihak yang mengambil kesempatan, malah apabila siswa-siswi yang berdebat hangat hilang kata-kata, suara provokasi yang menyelinap masuk terus mengapi-apikan supaya terus berdebat tanpa ada penyelesaian. Apabila nilai-nilai ilmu yang sangat menekankan kepada kepentingan masyarakat, alam dan dunia diketepikan, ia amat mengganggu kita. Suasana anti akademik ini boleh merosakkan apatah lagi jika emosi dibakar dan diheret pula ke medan lain. Jika ada pihak yang ingin terlibat sama dengan proses pengajian tinggi dan membantu untuk mengisi masa siswa-siswi dengan pendidikan bagi menjamin masa depannya termasuk membangunkan kerjaya dalam politik, buatlah dengan cara yang berhemah.

Hormatilah kampus universiti dan jangan sama sekali melakukan provokasi menggunakan nilai-nilai yang amat bertentangan dengan budaya dan nilai keilmuan yang ada. Bantulah siswa-siswi membangunkan masa depan mereka untuk menjadi pemimpin politik pada masa depan yang memahami erti kewujudan universiti memartabatkan ilmu, erti perjuangan negara bangsa dan menjaga kemashlahatan orang ramai. Justeru tidak wajar menjadikan keseluruhan kampus sebagai medan perdebatan politik, demonstrasi atau perkumpulan yang tidak boleh dinafikan yang ia dikawal dari luar oleh pihak-pihak tertentu. Malah mereka yang berminat itu pun harus melakukannya dengan penuh adab dan menghormati satu sama lain. Mereka perlu hargai kepelbagaian dan perbezaan pendapat dengan penuh harmoni sebagai proses pembelajaran agar dapat menjadi pemimpin yang terbuka, bersedia mendengar pendapat orang lain, ikhlas dan tahu matlamat perjuangan untuk pembangunan bangsa, agama dan tanah air serta mempunyai teras diri yang kuat dan jitu. Berada dalam kampus dan menjalani kehidupan harian bersama anak-anak muda ini, jelas menunjukkan sebahagian besar mereka amat matang dalam tindakan kerana itu mereka marah dengan tindakan provokasi yang ada, tetapi tidak dapat berbuat apa-apa kerana menghormati dan bimbang menimbulkan masalah kepada diri dan universiti.

Jangan perlekehkan kematangan dan pemikiran siswa-siswi dan memandang rendah kemampuan anak-anak muda kerana sebahagian besarnya faham tujuan mereka berada di universiti dan ingin bersama-sama membudayakan ilmu untuk kepentingan masa depan negara dan dunia. Anak-anak muda di universiti memerlukan sokongan untuk menyiapkan diri dalam pembangunan ekonomi negara secara kreatif dan inovatif, malah berusaha keras untuk menjadi creator dan pembekal bukan lagi peminjam dan terus bergantung hidup kepada orang lain dengan melahirkan siswazah yang berupaya berfikir, berdikari dan sedia untuk bekerja di mana-mana tempat di seluruh pelosok dunia. Apa yang terjadi sekarang ini mengganggu apatah lagi tatkala siswa-siswi sedang berhadapan dengan peperiksaan dan mempunyai agenda lain yang jauh lebih penting. Jangan heret anak-anak muda ini dalam kancah konflik dan krisis yang tidak perlu. Demonstrasi hanya jalan singkat dan mudah yang menguntungkan mereka yang bergembira di sebalik kemusnahan dalam kekalutan pelbagai pihak untuk menanganinya dalam mengekalkan kesejahteraan kampus mahu pun negara seluruhnya.

Sila berikan komen anda. Terima kasih.

SUMBER
UTUSAN MALAYSIA
7 JANUARI 2012

Tiada ulasan:

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails