15 November 2011

ISU SOSIAL : FAHAMI MAKSUD TERSIRAT RASUAH

Oleh RUSINAH SIRON
PROF. MADYA DR. RUSINAH SIRON
Kolej Pengajian Siswazah
UNITEN, Kampus Putrajaya


Pelbagai perasaan bercampur baur antara sedih, marah, keliru dan bercelaru fikiran apabila menatap helaian akhbar yang hampir setiap hari memaparkan berita penahanan individu-individu berkaitan rasuah tidak kira mendapat liputan muka depan, muka tengah atau muka belakang akhbar. Apa yang tersurat ialah muka-muka yang terlibat dengan penahanan berkaitan rasuah itu memberikan implikasi terhadap diri individu terbabit, masyarakat, agama, bangsa dan negara. Walaupun benar salahnya individu yang ditahan berkaitan rasuah itu belum dapat dibuktikan dan biarlah undang-undang yang menentukannya tetapi impak kepada isu rasuah ini terhadap peribadi, keluarga, kerjaya dan masyarakat adalah besar. Dalam usaha kerajaan untuk cuba bergerak kepada hala tuju "Rasuah Sifar" nampaknya semakin ramai manusia mengukur "Rezeki Sifir" mengira berapa banyak amaun RM yang akan didapati daripada pelbagai tindakan yang berkaitan dengan 'rasuah' dan yang seangkatan dengannya.

Bukan mudah untuk membasmi rasuah seperti usaha kerajaan untuk menghapuskan dadah. Khayal dadah boleh dilihat dari tingkah laku penagihnya, tetapi hayal orang untuk mendapat duit bukan boleh dikesan dengan pandangan mata kasar, ia memerlukan pelbagai usaha pengesanan dari aspek rohani, jasmani dan emosi oleh semua pihak supaya akar umbi rasuah dan yang seangkatan dengannya dapat diminimumkan. Rasuah berskala kecil, sederhana dan besar ini jika tidak dibasmi akan menjadi wabak virus yang akhirnya memakan maruah agama, bangsa dan negara. Marilah kita hayati dengan sikap prihatin maksud yang tersurat dan yang tersirat mengenai apa itu rasuah:

R - REPUTASI

Orang yang terlibat dan terjerat dengan rasuah sebenarnya telah merendahkan reputasi dan kehormatan dirinya, keluarga, kerjaya, masyarakat, bangsa, agama dan negaranya. Sejarah dahulu telah membuktikan kerana amalan rasuahlah telah hancur negara dan terjual maruah bangsa kerana perlakuan dan sikap pemberi dan penerima rasuah itu.

A - AKHLAK

Sesungguhnya untuk menggelakkan rasuah, akhlak seseorang itu memainkan peranan penting. Akhlak yang mulia membentuk keperibadian mulia yang menjadikan seseorang itu menghormati diri dan nilai murni agamanya. Makanya akhlak yang buruk dan tiada pendirian menjadikan seseorang itu mudah terjerumus dan tertumus dengan rasuah.

S - SENANG

Bukannya senang nak hidup senang dan tidak susah hendak susah. Perumpamaan ini sesuai bagi mereka yang hendak hidup senang tetapi tidak mahu berusaha dan akhirnya mengambil jalan mudah dengan melibatkan diri dengan rasuah dan yang seangkatan dengannya.

U - ULAT

Pengamal rasuah ini umpama ulat yang menyelinap, memakan dan merosakkan habitatnya tanpa dapat dilihat dengan mata kasar oleh orang lain. Akhirnya habitatnya rosak dan hancur dan ulat tersebut menjadi kenyang dan "hidup gembira dengan kekenyangan daripada hasil habitatnya".

A - AMALAN

Rasuah sebenarnya bermula dari amalan seseorang dalam hidupnya yang telah terbiasa dengan "curi kecil-kecilan" dan sentiasa terlepas dan akhirnya seronok dengan amalan tersebut dan menjadikan rasuah itu sebagai profesion sepenuh masa atau separuh masa di samping kerja tetap mereka. Dengan demikian, berhati-hati dengan amalan-amalan hidup yang kita jalani seharian, hindarilah amalan-amalan buruk walau sekecil manapun kerana dibimbangi ia menjadi hobi yang membinasakan.

H - HANCUR

Rasuah boleh menghancurkan diri pengamalnya, bayangkan betapa malunya diri dan keluarga jika pengamalnya ditangkap kerana perlakuan rasuah. Yang menerima kesannya ialah pasangan dan anak-anak yang tidak berdosa yang akan dipulaukan oleh rakan-rakan, menerima ejekan dan kecaman kerana perlakuan ibu bapa atau ahli keluarga. Hancurlah sebuah keluarga bahagia. Masyarakat yang menerima warga kerja yang terlibat dengan rasuah menerima impak yang besar dari aspek keselamatan dan kesejahteraan hidup.

Oleh demikian, marilah kita rakyat Malaysia yang hidup dalam aman sejahtera dengan kestabilan ekonomi, politik, sosial dan agama menolak rasuah dan binalah maruah diri, agama, bangsa dan negara kita dengan titisan peluh dan air mata kita yang berusaha dan bekerja keras dengan keringat untuk mencari rezeki yang halal. Maruah diri yang terpelihara dengan sempurna adalah tunjang utama menggelakkan rasuah demi maruah agama, bangsa dan negara kita yang tercinta.

SUMBER
UTUSAN MALAYSIA
15 NOVEMBER 2011


Catat Ulasan
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...
Related Posts with Thumbnails